Tags

, , , , , ,

Ishhh…KZL deh kalo udah mulai masuk musim pancaroba gini. Yang ada virus di mana2. Apalagi anak2. Jadi gampang banget sakit. Kepapar virus terus2an. Muter2 aja itu virusnya. Awalnya Afa sakit. Giliran mau sembuh, Ifa ketularan. Giliran Ifa mau sembuh, gw yang kena. Pas udah mau sembuh semua, eh…temennya Afa ada yang sakit and maksa masuk sekolah. Ketularan lagi dah. Gituuuuu muluk. Ampe bosen. Kalo cuma flu biasa sih, gw masih oke ya. paling gw kasih jeruk nipis sama madu, diminumin aja tiap hari. Insya allah bablas deh itu sakitnya. Yang bikin KZL itu kalo udah pake acara demam segala. Hikssss… Jadi pada susah makan. Yang ada anak gw makin kuyusssss   T___T.

IMG_7433

Demam setinggi itu, masih mau pecicilan juga

Yang gw heran, perasaan tahun ini nggak ekstrim2 amat cuacanya. Tapi kenapa bocah2 plus gw aslik guampang bingits sakitnya. Menyebalkan. Alhamdulillah sih Afa daya tahan tubuhnya lumayan bagus and dia tuh toleransi sakitnya tinggi banget. Kayak kemarenan sempet demam sampe 39.7 dercel, si bocah nggak rewel nggak apa. Cuma diem aja nonton tipi. Lemes sih. Tapi begitu dikasih obat penurun demam, langsung berasa enakan dianya. Padahal gw udah kebat kebit setengah mampus karena Afa belum pernah ngalamin demam sampe setinggi itu. Mana si bocah udah pake ngigau2 nggak jelas gitu. Yang nyanyi2 anak tukang pos, trus minta berenang. Helooowww… mau berenang di surga, cyin??? Untung aja Afa gw kompres nurut2 aja. Oke lah. Call me lebay. Tiap bocah2 panas, gw maunya selimutin mereka trus kasih teh anget2, trus kompresin pake aer anget. Oke…oke… Rule-nya emang kalo demam itu anak2 jangan diselimutin. And trust me. Gw udah pernah praktekin dengan membiarkan si bocah nggak selimutan. Tapiiii… yang ada, Afa tuh nggak keluar keringet sama sekali and demamnya makin lama aja turunnya. Beda kalo misal dikasih selimut, kompres aer anget, trus minum yang anget2, nggak nyampe 10 menit, kulitnya langsung lembab and mulai keringetan. Dan biasanya demamnya langsung turun. Tetep harus dipancing dulu biar keringetan buat nurunin demamnya. Caranya ya terpaksa gw selimutin and pakein yang anget2 itu.

IMG_7437

Pake diomelin dulu biar mau dikompres

Kalo Ifa? Hmmm… beda kayak masnya yang kalo lagi sakit banyakan diemnya and tidur2an aja di sofa sambil nonton tipi. Kalo adeknya, widiiiiihhh… jangan ditanya deh. Rueweeeeelll abeeessss… Liat gw bawaannya nangiiiiiissss muluk. Maunya digendong. Trus gw nggak boleh pergi ke mana2  -___-“ Pucing pala bebi dah pokoknya. Belum lagi demamnya itu bikin dia makin rewel. Diselimutin nggak mau. Dikompres, handuknya dilempar. Paling disuruh minum teh anget aja yang semangad. Belom lagi makannya jadi susah. Huhuhu…komplit deh. Trus kalo malem bangun susah balik tidurnya. Yang ada gw buka2 lemari makanan jam 3 pagi demi supaya si bocah mau diem sambil geratakin isi lemari. Hasilnya, gw tepar and ikutan sakit. Hikssss…

IMG_7447

kualat pura2 sakit, jadi sakit beneran dehhhh

Nah, berhubung anak2 sakitnya lumayan parah gini, mau nggak mau gw sedia obat dong. kalo Afa sih lebih gampang karena obat2an tradisional sebangsa madu, kencur, jeruk nipis, gitu2 masih cocok buat numpas virus batuknya. Paling banter gw cuma kasih obat penurun panas doang. Dan alhamdulillah sekarang udah jauh berkurang dan bahkan cuma tinggal masa penyembuhan aja. Beda sama adeknya. Entah kenapa Ifa ini kalo udah kena batuk pilek plus demam, susah bengbeng ngobatinnya. Selama ini sih gw tega2in aja and yang penting demamnya udah teratasi. Tunggu sampe batpilnya ilang sendiri. Cuma kemaren itu si suami udah panik duluan karena batuk pileknya emang lumayan parah plus demamnya itu udah 3 hari ilang timbul ilang timbul semacam bisul aje. Disuruhlah gw bawa si bocah ke dokter. Gw sih bukan termasuk emak2 yang anti dokter ya. So, nggak masalah juga bawa bocah ke dokter, apalagi demamnya udah lebih dari 3 hari ini. Takut kenapa2 kan. Siapa tau kena DB, tipus ato apa gitu. Manalah ini musim pancaroba. Jadi hyuklah mare kita ke dokter. Meski dalam hati gw sih hampir yakin demamnya Ifa itu karena virus batuk pileknya yang bandel banget.

Awalnya sih suami minta Afa sekalian diperiksain aja. Biar sembuhnya barengan. Tapi pas di perjalanan gw liat Afa udah oke, gw urunginlah niat buat meriksain doi. Lha wong bocahnya udah pecicilan gitu. Apa coba yang mau dikonsulin ke dokter? Udahlah ya Ifa aja yang diperiksain. Langsung deh gw daftar via telpon sekalian nanya dokter anak praktek jam berapa. Just to know aja ya. ini baru pertama kalinya gw ke dokter anak yang kemaren itu. Katanya praktek jam 2 siang. Okesip. Gw ijin pulang cepet dari kantor and langsung meluncur sampe rumah jam 2 persis sis. Sebelum berangkat gw telpon lagi dong rumkitnya. Eh, katanya dokternya biasanya dateng jam 2.30. Okelah. Gw malah bisa maksi duluk. Lafer, cyin. Jam 2.30 gw telpon, eh, dokternya belum dateng dong. Katanya biasanya dateng jam 3. Yaelaaaaahhh. Ini gimana sik. Kalo emang dokternya biasa datebg jam 3, tulis aja prakteknya baru mulai jam 2. KZL. Khas endonesia banget yak. Ditulis jam 2, dateng jam 3. Ntar ditulis jam 3, jangan2 datengnya jam 4. Hzzzzzz….

Okelah, posisi jam 3 kurang dikit gw meluncur ke rumkit. Sampe sana, untunglah dokternya udah dateng and udah mulai praktek. Trus gw ditanya mulai kapan Ifa demam, trus diukur suhunya. Habis itu gw nyusuin dia and tau2 gw langsung dipanggil masuk ke ruangan dong. Ternyata, demam Ifa dianggap udah tinggi. Waktu itu sih demamnya 38.5 dercel. Dan dokter menyarankan untuk… opname. Ha??? Yang boneng aje. Alesannya demamnya udah tinggi, trus Ifa demam udah lebih dari 3 hari. Helo??? Apa kabar lab? Mosok nggak ada rujukan lab, tau2 disuruh maen opnam aja sik??? Ini kan belum kliatan Ifa itu apa sakitnya. Lha kok langsung opnam. Langsung suudzon gw ini rumkit sama dokternya mata duitan. Xixixixi…

Untung ya suami sependapat sama gw supaya Ifa di lab aja dulu. Kalo toh ternyata hasilnya nggak oke, ya nggak masalah juga Ifa opnam. Tapi yang pasti nggak bakal gw opnam di rumkit situ sih. Mending ke rumkit langganan aje. Mahal biarin lah. Yang penting service nya oke. Pas gw bilang gw maunya Ifa di lab dulu, dokternya pundung dong…dong…dong… X_X  Dia bilang kemungkinan pas hasil lab keluar, dia udah pulang. Ya wes gak papa. Emang gw pikirin. Gw kan cuma pengen tau hasil lab-nya doang. Kalo toh nggak ngerti gimana hasilnya, gw bisa konsul ke dokter laen esok harinya. Dan karena nunggu lab-nya masih lama, gw aja bocah2 pulang aja. Toh kalo nunggu juga dokternya udah pulang pas hasilnya keluar. Nggak ada gunanya juga Ifa nunggu di rumkit.

Jam 6.30 sore, gw ditelpon dong sama rumkit. Hasil lab nya udah keluar. Dan katanya, Ifa boleh dirawat jalan. Trus gw disuruh dateng ke rumkit soalnya dokter kasih resep buat ditebus. Okeh bebeh. Gw cus ke sono sekalian ambil hasil lab. Dan pas liat hasil lab-nya, weladalah… Semuanya normal dong dong… Bener2 deh. Untung aja gw nggak maen iyain saran dokternya. Kalo nggak, useless banget Ifa opname. Dan…pas gw tebus obatnya. Wudududuh… kenapa pulak sih harus dikasih antibiotik? Anak gw cuma batuk pilek mosok harus minum antibiotik? Gw nggak minumin deh akhirnya. Alhamdulillah much much better kok even tanpa antibiotik. Suami gw sih yang nggak setuju. Prinsipnya doi tuh ya, apapun yang dikasih dokter, ya terima aja. Sori ya beib. Gw nggak bisa seperti itu. Dokter kan manusia juga. Dan nggak semua dokter update soal perkembangan ilmu kedokteran terbaru. Bayangin kalo kita ketemu sama dokter kayak kemaren itu and kita langsung telen mentah2 saran2nya. Yang ada, Ifa udah opnam. Trus minum obat macem2. And bla…bla…bla… Yang rugi kan pasiennya juga. Dokter and rumkitnya mah enak. Dapet duit dari pasiennya. Gw sih sebenernya nggak masalah ya. mau ngeluarin duit berapapun, asal buat orang tercinta dan demi kesembuhan mereka (sejak kapan gw sebijaksana ini). Tapiiii… kalo ternyata sebenernya mereka nggak kenapa2 trus kita ngeluarin duit yang katanya buat nyembuhin plus mereka jadinya dijejelin macem2 obat and treatment, kok asa gw nggak rela. Hahaha…

Yang pasti, sebagai pasien, be wise lah yaaaa… kalo perlu, sebelum konsultasi ke dokterm googling dulu gih sana. Siapa tau bisa jadi amunisi buat diskusi sama dokter. Dan sepanjang kita smart, paling nggak, dokter juga pasti mikir dua kali kalo mau ngibulin pasiennya. Iya nggak sih???

Alhamdulillah sekarang anak2 udah pada mendingan. Yang paling kliatan tuh Ifa. Udah mulai bisa ketawa2. Seneng sih. Tapi…masih ada tapinya nihhhh. Melernya bandel bener nggak mau pergi. Trus si Afa entah kenapa kok batuk2 lagi   -____-“. Hadeeeehhh.. Emang deh harus panjang usus kalo mau membasmi virus. Pleaseeee… Brenti sampe sini aja dong ah. Jangan muter2 aja virusnya. Jadinya kan nggak kelar2 sakitnya. Mana Maret ini gw full rencana pulak. Kalo anak2 sakit berasa berkurang dikit gitu enjoy-nya.