Tags

, , , , , ,

Pada tahu kan artinya “utang” dan “piutang”?

Utang adalah sesuatu yang dipinjam. Seseorang atau badan usaha yang meminjam disebut debitur. Entitas yang memberikan utang disebut kreditur (wikipedia).

Piutang (Bahasa Inggris: accounts receivable, AR) adalah salah satu jenis transaksi akuntansi yang mengurusi penagihan konsumen yang berhutang pada seseorang, suatu perusahaan, atau suatu organisasi untuk barang dan layanan yang telah diberikan pada konsumen tersebut (wikipedia).

Asa susah dimengerti ya? Kalo gw sih gampangnya, yang namanya utang piutang itu adalah segala sesuatu yang bikin urusan jadi ribet, yang bikin silaturahmi jadi macet, yang bikin kepala jadi mumet.

Ada yang nggak setuju sama pernyataan di atas???

Gw tuh paling sebel kalo ada orang yang nembung ngutang ke gw. Bukan kenapa2 ya. Merujuk pada definisi yang gw buat sendiri itu, kebanyakan malah gw sendiri yang susah. Kalo yang ngutang bertanggung jawab and tanpa disuruh dengan suka rela dia ngelunasin utangnya sih gw seneng2 aja ya. Bahkan kalo doi mau ngutang lagi, ya dengan senang hati bakalan gw bantu.

Cuma yang sering terjadi adalah kebanyakan gw sebagai pihak pemberi utang malah yang repot. Pengalaman nih ya. Gw kasih utangan ke Mbak pulang pergi. Adaaaaa aja alesannya ngundurin waktu cicilannya. Yang bilang bulan ini nggak bisa bayar karena harus bayarin sekolah anaknya lah. Bulan depannya belom bisa nyicil karena nyokapnya butuh duitlah. Trus nggak bisa nyicil lagi karena Nyokapnya sakit lah. Wilihhhh… Utang yang harusnya lunas berapa bulan yang lalu, ini sampe sekarang belom kelar juga cicilannya. Tapi gw nggak masalah sih ya. Karena paling nggak doi ada woro2 and info plus dengan gentle ngakuin kalo dia mundurin tempo cicilannya. Jadinya gw nggak ngarep2 banget dapet duit masuk dari cicilannya dese.

Yang lebih ajaib lagi, entah emang hobi ato gimana, semua keluarganya itu kayaknya kalo nggak punya utang berasa jadi nggak afdhol gitu hidupnya deh. Mbaknya anak2 yang stay di rumah pernah bilang ke gw, kalo emaknya si Mbak sebenernya pengen ngutang ke gw. Hah?! Yang boneng??? Kayaknya perlu dilurusin lagi deh. Okelah, gw emang kenal sama nyokapnya si Mbak pulper. Tapi kan…tapi kan… Nyokapnya itu nggak tinggal di Jakarta. Plus dia juga nggak kerja ama ane. Plus lagi, gw kan kenalnya ya cuma sebatas kenal doang. Dese pernah maen ke rumah kalo dia lagi ke Jakarta. Tapi kan itu cuma maen doang dan gw juga nggak pernal ngobrol ikrib sama doi. Mosok dengan santainya mau nembung utang? Enak bener ya orang2 ini. Dan bilang utangnya itu loh, segampang beli gorengan di pinggir jalan. Untung aja ya, cyin, dia nggak ngomong langsung ke gw. Kalo ngomong entah dada bagian mana lagi yang bakalan gw urut deh. Dan beruntungnya gw, si mbaknya anak2 kalo nyari alesan tuh cerdas bener. Dia bilang, kemungkinan gw ngasih utangnya bakalan kecil karena kebutuhan gw di tahun ini bisa dibilang banyak. Okesip. Kayaknya gw harus banyak2 kasih duit tip ke Mbaknya atas jasa kecerdasannya doi  :D

Ngomong2 soal Mbaknya anak2 yang gw bilang cerdas itu, padahal dia sendiri nggak lepas dari utang loh. Utang doi ke gw sebenernya bisa dibilang lumayan and nggak kelar2 juga. Tapiii… nggak kelarnya bukan karena dianya nggak bisa bayar. Tapi lebih karena dia ada kebutuhan ini itu yang bikin dia kurang duitnya *sami mawon*  Yang gw suka, dia itu tertib banget kalo emang dia skip nyicil. Pasti ngomong di depan. Dan gw seneng2 aja sih. Makin lama doi lunasnya, makin lama pulak di kerja ama gw pan. Hahahaha… Yabwesss, gw cucok banana sama si Mbak yang ini. Dan anak2 juga demen dipegang sama doi. Asa bakal puyeng pala berbi aja kalo si Mbak satu ini resign. Gw sih berharapnya dia tetiba ada kebutuhan urgent yang bikin ngutang lagi ama gw sebelum utangnya yang ini kelar  *ketawa setan*

Balik lagi soalnya utang. Yang bikin repot, kalo yang ngutang itu setelah terima duit, berasa lempeng nggak ada beban. Gw tau sih, yang namanya ngutang itu gampang ngomongnya, tapi susah balikinnya. Nah ini yang sering terjadi di gw. Yang ada malah gw pusing sendiri nyari cara biar duit gw balik. Yabwesssss, yang bersangkutan anteng2 aja pas utangnya udah jatoh tempo alias nggak ada bau2nya buat bayar. Mending ya dia ngomong kalo bayar utangnya minta ditunda or minta dikasih kelonggaran. Lha ini kagak. Dieeeemmmm aja. Asa digantung gitu. Dibayar enggak, mundur juga nggak jelas. Yang ada, gw lah yang nanya2 kapan ngelunasinnya. Dan gw pan juga nggak enak nanyanya. Apalagi kalo itu temen. Bingung juga kan nanyainnya gimana. Belom lagi impact-nya kalo gw nanya. Jangan2 dia jadi ngerasa terhina, ato jangan2 malah ngamuk2. Efeknya, hubungan pertemanan bisa binasa and malah bisa ngerembet ke mana2. Serba salah kan?

Yang bikin makin gw manjangin usus, KZL-nya tuh makin numpuk2 tatkala gw ngeliat orang yang gw utangin itu malah beli ini ono padahal bayar utangnya belom kelar. Hzzzzz… Pengen nimpuk pake beton nggak sih? Cuma masalahnya ya itu tadi, gw nggak ada keberanian nagih ke doi. Hahaha…

Pernah nih ya pengalaman suami. Dia minjemin duit berapa juga gitu sama temen kantornya. Bagusnya suami gw itu, tiap dia kasih utangan, pasti dibikin kayak surat pernyataan di atas materai. Biar sama2 enak katanya. Nah temennya itu janji bayarnya dicicil tiap bulan dari gajinya. Berhubung suami gw antara lagi butuh dan nggak butuh duit, ya dia oke2 aja kalo ternyata temennya itu bolong2 nyicil utangnya. Suami gw mulai berasa sebelnya pas ngeliat, ternyata temennya ini banyakan bolongnya daripada nyicilnya. Plus ketika mereka ketemu pas Jumatan, ini temennya lagi pamerin HP baru ke sebelah2nya. Dasar suami gw itu emang kadang putus urat malunya, langsung disamperin dong itu temennya. Suami gw ngingetin kalo masih ada cicilan yang harus dibayar  😛. Eh nggak taunya, besoknya pagi2 pas orang2 kantor pada belom dateng, temennya suami nyamperin suami gw trus ngasih itu HP dong. Buat ngelunasin hutang katanya. Hahaha… Gw bilang jual aja itu HP-nya. Tapi kata suami, sayang karena HP-nya lumayan bagus. Tahan banting juga. Dan beneran oke sih. Terbukti sampe sekarang itu HP masih oke dipake padahal udah lewat 1 tahun lebih. Jadi lemot karena diisi aplikasi macem2 sama suami. Sempet mau dilego karena kayaknya itu HP udah nggak bisa ketolong lagi. Iseng2 suami gw reset itu HP, eh…kok oke lagi. Walhasil sekarang itu HP berpindah tangan ke si Mbak. Itung2 biar doi betah kerja di tempat gw. Xixixi…

Kata temen gw, biar sama2 enak, sebenernya mending jangan kasih utangan. Tapi kasih aja semampu kita tapi bilang nggak perlu dibalikin. Jadi nggak sakit ati deh kalo duitnya nggak balik. Tapi gimana ya. Yang namanya utang itu kan pengennya dapet duit sebanyak yang dibutuhin kan? Lha kalo misal butuh duitnya sejuta trus cuma dikasih 100 ribu karena kita ikhlas ngasihnya segitu, lha sama aja kita nggak bantuin dong. Tetep aja duitnya masih kurang and dia harus nyari utangan yang laen.

Gw sih sebenernya nggak keberatan loh ngasih utangan sesuai kebutuhan yang dimauin. Tapi pengennya ya itu tadi. Ngomong dong ah kalo emang mau nego ulang soal pelunasannya. Jangan maen diem aja and bikin gw jadi bertanya2 sendiri sebenernya ini orang ada niatan bayar ato enggak. Toh gw ngasih utangan juga nggak pake embel2 bunga. Bayar sesuai jumlah utang loe. Gampang kan. Lagian kalo tertib bayarnya, lancar komunikasinya, kapan2 kalo butuh ngutang lagi pan lebih gampang ngomongnya. Dan janji bakal gw kasih deh tanpa babibu lagi. Lha ini udah bayarnya nggak jelas, eh kok berani2nya mau ngutang lagi. Heran, mungkin urat malunya keseleo ya, qaqaq…

Berhubung gw males bikin orang susah, gw pribadi sih sebisa mungkin menghindari yang namanya utang. Bukan kenapa2 ya. Yang namanya utang itu ngomongnya guampil banget. Yang bikin susah itu komitmen buat bayarnya. Berhubung gw orangnya nggak enakan, daripada gw berasa dikejar2 utang, ya mending sekalian nggak usah cari perkara nyari utangan ke orang. Merinding aja sih ngebayanginnya. Gw utang sama orang yang tiap hari ketemu sama doski. Trus gw lupa muluk bayar utang gw. Lhah, gw harus gimana coba kalo harus ketemu sama doski? Yang ada kan jadinya nggak enak. Emang sih belum tentu diana mau nagih. Tapi kan tiap ngeliat mukanya, pasti gw bakal inget kalo gw masih punya utang yang kudu dilunasin. Jadi serba salah kan. Dia mungkin mau nagih kagak enak, gw sendiri ya nggak enak juga. Mau bayar, nggak punya duit. Kalo nggak bayar, lha gw bilangnya utang. Huhuhu… Makanya, daripada ribet urusannya, kalo emang mau utang, sekalian utang ke bank aja deh. Ato kalo kepaksa beneran utang sama temen ya cepet2 dilunasin sesuai janji.

Yang pasti, karena gw termasuk orang yang gampang banget ngeluarin duit buat ngutangin orang, seringnya dimanfaatin deh sama orang. Pernah tuh ya, gw dimintain tolong buat bayarin sekolah anaknya dulu. Karena ini ada hubungannya sama sekolah anak, biasanya tanpa babibu, gw sebisa mungkin kasih bantuan. Tapiiii… lama2 ini orang ngeles muluk tiap ditagih. Mana setelah itu nggak ada itikad buat komunikasi ke gw. Pleus, dikasih info ke temen kalo ternyata dia itu terpaksa ngutang karena nggak bisa ngikutin gaya hidup istrinya. Welehhh, jadi babaliyeut pan  T___T”  Untung aja habis itu kelar perkara. Setelah ditagih sana sini, mau juga doski ngelunasin utangnya.

Trus ada lagi pengalaman. Gw punya temen SMA yang udah entah dari sejak kapan terakhir kita kontakan. Seinget gw ya sejak gw lulus SMA, nggak pernah jalin komunikasi sama doski. Tetiba suatu saat di kala senja mulai datang, ada telepon nggak dikenal. Trus doi ngaku temen ikrib gw waktu SMA. Oke, emang dari suaranya mirip sih ya. Gw kira doi cuma nanya2 kabar dong ya. Lama2 asa baunya kok nggak enak karena pas ngobrol dia nyinggung2 soal bunga pinjaman koperasi kantor gw. Hasilnya bisa ditebak dong. Doski minta tolong ke gw ngutang ke koperasi sebesar 100 juta ato 200 juta gitu. Ntar dia nyicil transfer ke rekening gw. Helllloooowwww?!?!?! Loe nongol di hidup gw aja kagak pernah. Sekalinya nelpon kok minta ngutang and nggak ada jaminan apa2 pulak. Dikiranya gw itu butuh duit tinggal fotokopi??? Pas gw nanya2 ke temen2 gw yang laen, ternyata dia orangnya emang hobi utang. Dan dia itu kerja di salah satu perusahaan telekomunikasi terbesar di negeri ini loh. Istrinya kerja di tempat yang sama juga. FYI, gaji doi sama gaji gw gedean gaji doski ke menong2. Duuuuhhh, Mas… Mbok ya kalo minta utangan itu mikir sikit napa. Situ udah maen di lapangan golf, kok ngutang sama gw yang maennya masih di lapangan kelereng @____@”

Ya gitu lah beberapa pengalaman gw soal utang. Yang pasti banyakan nggak enaknya. Kalo kalian2 sendiri gimana???