Tags

, , ,

Yang namanya rejeki, pasti nggak ke mana sih ya. Kayak minggu kemaren, gw disuruh dinas ke seputaran Jakarta plus Bali. Trus minggu ini tau2 gw juga disuruh dinas ke Bogor. Masih seputaran Jakarta juga sih ya. Tapi lumayanlah, bisa ngelepas penat dari kantor. Soalnya mau masuk bulan ketiga dari pergantian tahun 2016, asa gw udah bosen banget kerja  :P  (plis, jangan ditiru ya, boebo). Makanya pas disuruh dinas, ya gw embat aja. Apalagi bocah2 juga udah mulai sehat. So, nggak papa lah ya kalo gw tinggal barang sebentar. Pas dinas di Jakarta, bocah2 gw ajak. Yang mana sukses bikin mereka tepar. Trus pas dinas ke Bali, bocah2 off course gw tinggal karena nggak ada budget tiket buat mereka plus mbaknya (fangkhruts ane). Lagian mereka juga lagi pada sakit. Trus dinas di Bogor kali ini, gw tinggal juga karena asa ribet, bo’. Bogor itu susah transportnya. Plus nginepnya di hotel “so biasa aja”. Jadi ya mending gw jalan sendirian. Sekalian refreshing habis babak belur ngurusin anak2.

Terus terang, dengan adanya dinas sana sini, kesempatan gw buat me time sih ya. Ngajak nggak ngajak bocah, ya enjoy aja. Yang penting quick escape dari kantor. Emang sih kalo nggak ngajak anak2, kesempatan me time-nya lebih gede. Karena bisa nikmatin tidur tanpa gangguan. Tapi feeling guilty-nya itu lho. Susah ngilanginnya. Makanya kelar acara, biasanya gw langsung cabut pulang.

Banyak yang mikir, kerjaan gw itu keren bingits, karena sering pergi ke sono sini, dinas ke luar kota, kadang ke luar negeri. Berasa keren banget and kliatan kayak ibu2 karir. Padahal jangan salah loh. Kerjaan gw itu biasa2 aja. Nggak ada keren2nya. Yang bikin gw ngakak, gw dibilang pinter sama budhe2 gw. Hahaha… Asli, gw ngakak. Lha wong kerjaan ini sebenernya less mikir banget. Cuma gitu2 aja, tapi kok dibilang gw keren and pinter. Tapi maklum sih ya. Dari keluarga besar gw, jarang yang kerjanya kliatan pontang panting kayak gitu. Yang ada kerjanya santai, berangkat pagi, sore udah sampe rumah. Apalagi budhe2 dari keluarga nyokap. Nggak ada yang kerja. Hampir semuanya jadi ibu rumtang. Makanya begitu mereka denger cerita nyokap kalo gw pergi ke sono sini, yang ada mereka mikirnya gw itu keren be’eng. Padahal itu cuma kulitnya doang loh yang kliatan keren. Aslinya mah gw apa atuh. Hanya remahan2 roti yang terserak di karpet 😀

Plus, saking seringnya gw pergi, dicaplah kalo gw dapet duit banyak. Ini nih bagian pahitnya. Dikira punya banyak duit. Dooohhh… Padahal dinesnya kantor gw itu nggak ada apa2nya loh dibandingin instansi2 yang laen. Yang ada seringnya tombok ato ngepas. Manalah pula gw sering pulang duluan demi biar cepet sampe rumah. Yang ada duit dinesnya dikurangi 1 hari. Dan yang banyak nggak tau nih, kantor gw ini asli medit banget kalo urusan duit perdinasan. Ngitungnya ngejelimet banget nget nget. Paling gampangnya, liat aja dari duit transport. Dihitungnya bukan dari ongkos taksi loh. Kalo mau nggak nombok, ya silakan naek Damri. Kalo naek taksi, udahlah alamat nombok. Ya siapa sih yang bisa beli rumah di seputaran Jakarta? Kebanyakan pasti Jakarta coretlah ya. Kayak gw ini, misalnya. Sekali jalan naek taksi, bisa habis tuh 200 rebu. Padahal duit transport dikasih 300 rebu buat PP rumah-bandara-rumah. Nah loh. nombok kan. Belom lagi kalo ngajak anak2. Wes, bisa dibilang hampir 100% nombok, karena harus beliin makanan plus transport karena kebanyakan mereka nyusul. Apalagi kalo dinasnya ke daerah2 yang susah transportnya. Haduuuhhh….makin bikin gw syusyeh. Seperti dinas di Bogor ini. Mau bawa mobil, gw nggak bisa nyetir. Mau naek kereta, takut nggak kekejar. Seringnya sih naek taksi. Dan naek taksinya itu dari Cakung loh. Dari CAKUNG. Welehhh… Cakung-Bogor pan nggak mursidah ya, cyin. Sekali jalan kena 300an rebu lebih, bo’. Dapat uang jalan 600 rebu, impas deh. Dapet cafeknya doang T___T

Jadi, masih dibilang enak kalo dapet jatah dines?

Kalo gw sih dapet enjoy nya karena gw bisa me time. Soalnya, seperti yang pernah gw bilang, entah kenapa, tiap dines itu pilihan waktunya asa nggak enak banget. Pasti makan jatah libur weekend. Nyebelin kaaaaannnn… Makanya, berasa nikmehnya tuh kalo dapet tugas dinas ke luar kota tapi makan waktu weekday. Wuiiiihhhh… Dengan senang hati bakalan gw embat. Xixixi…

Yang pasti, Februari kemaren adalah bulan yang bikin gw hepi. Kenapa, selain gw dikasih kesempatan ngajak anak2 nyobain hotel yang belom pernah mereka datengin, gw juga bisa pergi ke Bali heratis. Plus, nyokap bokap plus adek gw yang cewek juga maen ke rumah. Sayang sih mereka cuma maen selama 4 hari doang. Nggak sempet ngobrol2 lama. Tapi lumayan bikin rumah rame. Anak2 juga seneng kedatengan mbah2nya plus tantenya. Meski kayaknya nyokap bokap nggak terlalu hepi karena anak2 pada sakit parah. Tapi yang penting nyokap bokap bisa ketemu cucu2 mereka tercinta. Yang bikin lebih semangad, bulan Maret ini juga bulan yang gw tunggu2. Kalo nggak ada halangan, Nyokap juga bakal maen lagi ke Jakarta. Yuhuuuu… Kali ini lumayan lama. And berhubung nggak ada siapa2 di rumah, kesempatan buat gw deh ngobrol2 banyak sama nyokap. Selama ini kan gw banyak banget ketinggalan hosip2 fanas. Kesempatan lah mumpung ada Nyokap, gw bisa nginterogasi dia soal ocip seputaran Solo dan sekitarnya😛

Belom lagi rencana balik ke Solo bulan Maret ini. Bikin makin semangad kaaaannnn… Dan pulang kali ini gw cuma bertiga sama anak2. Minus misua. Jadi, kesempatan banget fokus ke rumah Nyokap tanpa embel2 bolak balik ke rumah mertuwo. Dimasukin juga sih ittin ke rumah mertuwo. Tapi nggak harus bolak balik kayak setrikaan. Pokoknya gw mau puas2in maen ke Solo deh. Mau beli baju, kulineran, blenjong, jejong2. Widiiiiwwww… Lengskaps.

Trus belom lagi rencana bulan April. Adek gw kewong. Hmmmm…pulang lageeeee. Sadapppp. Tapi ngebayangin pulang bulan April, kayaknya nggak seleluasa biasanya. Acaranya padat merayap yap yap. Nggak mungkin bisa jalan2, nggak mungkin bisa santai2. Yang ada acaraaaaa muluk. Midodareni, lamaran, ijab qabul, resepsi, ngundhuh mantu. Hisssshhh… Chuaphekkkk!!! *garuk2 aspal*

Hmmm… psotingan kali ini berasa random abes deh. Akibat terlalu lama nggak nulis and jatohnya bingung mau nulis apaan. Pokoknya, can’t waitlah buat ngadepin bulan Maret and April. Sepertinya we’re gonna have lots of fun \O/