Tags

, , ,

Postingan ini 100% murni berasal dari pemikiran yang punya blog. Buat yang ngerasa, kesindir, ato nggak ngerasa sama sekali, ya nggak usah tersinggung. Oke?!

Pernah pada ngalamin yang namanya penyakit hati nggak sih? Penyakit hati lho yaaa… Bukan sakit hati. Kalo sakit hati mah lumrah dialami oleh kita2 sebagai manusia. Tapi kalo penyakit hati? Lazim nggak sih kalo kita mengidapnya? Kayaknya gw pernah bahkan sering ngalaminnya deh. Ngaku aja deh. Kalian2 pasti juga deh. Kita ngaku temenan sama si anu. Tapi giliran si anu kena musibah, kadang terbersit pemikiran, “Nah loh. Gara2 dulu loe gini…gini…gini sih. Ngggak heran deh kalo sekarang loe susah sendiri.” Kalo kayak gitu, bisa dikategorikan penyakit hati nggak sih? Ngaku sebagai temen, tapi nusuk dari belakang. Trus ada lagi. Temen kita butuh bantuan, dan sebenernya kita bisa bantu, tapi kita nggak maksimal bantuinnya. Paling gampangnya nih ya. Ada temen kecemplung di lubang buaya. Loe bantuin dengan mengulurkan tangan. Pasti susah payah dong dia usaha buat ngegapai tangan loe. Padahal di sebelah loe ada tangga panjang yang bisa loe kasih ke dia loh. Nah, itu bentuk penyakit hati bukan sih?

Dari analisis kecil2an yang gw lakuin, kejadian2 di atas itu pasti ada pemicunya. Soalnya nggak semua temen gw bakal gw perlakuin seperti itu. Contoh kasus yang paling gampang nih ya…. Ada 2 temen gw yang sama2 menang lotere (ini contohnya nggak banget sik?!). Reaksi gw bisa jadi beda loh menyikapi 2 temen itu tadi. Pas gw denger si A menang lotere, bisa jadi gw ikut seneeeeeenggggg banget. Bahkan sampe ikut2an jejingkrakan. Tapi bisa beda kalo misal si B yang menang lotere. Di depannya sih gw bisa hepi2. Padahal di dalem hati gw pengen nyiletin dia😛  Pernah ngalamin hal ini???

Seperti yang gw tulis. Semua kejadian dan reaksi gw, pasti ada pemicunya. Being fake in front of my friend mungkin gw lakuin karena ada sesuatu yang bikin gw kesel sama doi. Makanya meski di depannya gw being nice, tapi ketika dia kesusahan, hati kecil gw kayak “nyukurin”. Bener nggak sih? Kalo gw gitu sih. Tapi biasanya itu terjadi sebagai reaksi awal doang. Habis itu ya biasa aja. And biasanya kalo udah bikin jadi jealous setengah mokat, ya mending gw menyingkir aja untuk sementara waktu. Daripada gw capek sendiri kesel sama orang tapi sebenernya dia sendiri nggak tau kalo kita kesel sama dia, yang rugi kita2 juga kan. Apalagi kalo dipaksain ketemu, yang ada gw malah jadi jutekin doski. Ya mending ngilang aja deh dulu. Nata ati, siapin mental, at least bisa senyum and pasang muka manis kalo berhadapan sama dese. Fake sih. Tapi nggak mungkin gw ngindar terus2an kan.

Kalo dipikir2 lagi, gw ini sebenernya orangnya pemaaf dan gampang lupa lho #sombong. Tapi, ketika gw ngalamin sesuatu yang nggak ngenakin dan membekas banget di hati, waduuuuuhhh… lupanya lamaaaaaa. Dan jangan salah loh. Biasanya sih malah kasus2 yang sepele, tapi bikin kesel setengah mokat so bikin gw susah lupanya. Yang ada sih, yang yang gw ceritain di atas, gw ngejauh aja tuh sama orang itu. Kalo udah parah, nggak peduli temen deket, temen jauh, even keluarga, yang ada pokoknya ngejauh aja. Jatohnya jadi nggak peduli gitu. Dia mau ngejengkang kek, mau nungging kek, mau nyungsep, pokoknya nggak peduli and nggak mau tau. Yang ada paling gw denger kabarnya dari orang laen. Yang paling parah nih ya, buat gw, kabar baik mereka is my bad news, but kabar buruk mereka is my good news.

Isssshhh, kalo dipikir2, gw ini jahat banget ya?! Namanya juga lagi mengidap penyakit hati. Untungnya gw sadar sih kalo lagi ketemplokan penyakit ini. Yang ada, buru2 gw nyari sesuatu yang bikin gw hepi plus cari sesuatu yang gw ngerasa lebih dari doi. Padahal harusnya gw memaafkan or forget what she/he/they done to me ya. Tapi instead of maafin, gw malah lebih suka nyari lebihnya gw #tutupmuka. Tapi namapun juga manusia. Kalo ternyata gw denger orang yang bikin gw penyakitan hati ini beneran ketimpa masalah, paling gw jatoh kasian juga. Bahkan nggak jarang bikin gw menitikkan aer mata juga. Sekarang sih gw lagi usaha recovery and bener2 ngecoba nyembuhin penyakit hati gw. Nggak gampang loh. Apalagi kalo masalahnya itu ada di temen deket ato keluarga sendiri. Wilih… Effortnya itu ruarrrbinasa. Sebenernya baca2 di banyak referensi, obat paling manjur buat move on ya harus maafin and ngelupain. Tapiiiiii… baca tuh lebih gampang dari praktek. Kalo lagi nggak keinget, ya fine2 aja. Tapi giliran inget, langsung deh pengen ngambil parang  -___-“

Gw pernah baca di mana gitu, katanya kalo pengen bahagia, ilangin dulu penyakit hati. Hmmm…nusuk banget nggak sihhhh?!?! Gw mau dooongggg resep2nya ngilangin penyakit hati. Kalo sekarang sih gw masih mentok di usaha memaafkan dan berusaha melupakan. Belom bisa maksimal 100% sih. At least, I’m stepping forward now. Dan sedikit2 emang hidup gw lebih bahagia sih. Tapi tips kalo bisa menghindar dari itu orang masih berlaku sih di gw. Soalnya gw itu moody bingitssss. Kalo lagi dalam posisi swing mood, aslik, mending gw ngejauh deh dari itu orang. Daripada gw pasang taring di depannya. Soal ini gw udah pernah punya pengalaman ditegur sama orang gegara gw pasang muka asem ketika doi lagi ngomong. Yabwessss, doski ngomong sesuatu yang menurut gw so old story banget. Ibaratnya, kita tuh dari Thamrin udah jalan sampe Blok M. Eh, doski masih nanya ke Blok M tadi lewat Sarinah kagak. Berasa pengen ngasah golok nggak seeehhh?!?! Pas gw pasang muka asem, eh si Bapak komen, kenapa tiap doski ngomong muka gw jadi jelek. Duangggg!!! Sebel ih. Kenapa si Bapak pake bawa2 muka gw segala? Untung habis itu gw bisa langsung switch mode muka lempeng.

Ya wes lah. Sekian postingan nggak penting kali ini. Buat siapapun yang pernah gw curhatin soal penyakit hati gw, inilah hasil penuangan perasaan gw yang gw jadiin postingan di blog. Semoga oknum2 yang gw sebelin bisa tersamarkan sedemikian rupa and diana nggak merasa. Kalo sampe ngerasa, duuuuhhh…mau dipasang dimana muka eike???