Tags

, ,

Serius ini postingan gw tulis murni hasil pengalaman gw di kantor. Yabwes, kantor gw kan unik banget, cyin. Gw bilang unik kalo nggak boleh dibilang menyebalkan ya   ^.^V  Dan berhubung posisi gw itu serba tanggung, kadang jadilah sasaran empyuk. Plus kebetulan gw juga punya temen2 yang kebetulan nasebnya lebih tragis dibandingkan gw. 2 orang dengan jabatan di bawah gw. Nah mereka2 ini, menurut gw, jadi sangsak sama bos2 di atas mereka and di atas gw. IMHO menurut gw lo ya… Nggak tau deh mereka. Mereka sih tiap jadi tumbal cuma mesam mesem aja. Entah deh mesemnya itu mesem asem ato malah mesem menikmati. Xixixi…

Gw kasih contoh yang pernah gw alamin kira2 beberapa minggu yang lalu. Yang mana waktu itu gw didapuk buat jadi narsum soal sesuatu lah. Nah gw tuh dapet giliran terakhir dari jam 15.30 sampe jam 17.00. Standby-lah gw sebelum jadwalnya. Ceritanya sok2 ontime gitu ganti. Tapiiii…biasalah ya, cyin. Bukan Endonesa namanya plus bukan kantor gw namanya kalo apa2 itu nggak pake ngaret. Belom lengkap rasanya kalo nggak pake molor. Asa loe udah mandi sauna tapi ternyata nggak bikin loe keringetan. Giliran gw baru mulai jam 17.00 dong dong dong. Ini mah namanya bukan molor lagi. Sejam lebih bo’. Tapi yasudlah. Gw mah masih hayok2 aja. Berhubung mulai udah sore bisa ketebak dong ya, neik, akik alamat pulangna malam. Daripada balik lagi ke ruangan, ya mending gw bawa sekalian barang2 gw biar ntar setelah kelar bisa langsung cabs pulang.

Apa yang terjadi, Sodara2? Gw diminta balik lagi ke ruangan barang sebentar sama bos gw karena ada kerjaan yang kudu diselesaiin donggg. Waktu itu hampir jam 8 malem. Yukyes. Entah apa ya yang dipikiran bos gw. Apa bedanya kerjaan itu gw selesaiin besok pagi. Gw kan nyampe kantor pasti pagiiiii sebelom yang laen dateng. Terusan, kalo gw selesaiin malem itu juga, Bos Besar gw a.k.a bosnya bos gw, juga udin pulang. Sama aja nggak kelar kan. Buat apa coba gw capek2 ngerjain toh cuma ditaro doang di meja Direktur and baru diproses besok??? Lagian, yang dibilang sebentar sama bos gw itu bisa setengah jam, sejam, belom kalo ada ngobrol ngalur ngidul nggak jelas, yang mana bikin gw capek and makin malem pulang buat ketemu anak2. So, gw putusin pulang aja. Setuju???

Pagi2 nyampe kantor, eh…kerjaan gw udah kelar bo’. Kayaknya kemaren temen yang jabatannya di bawah gw jadi tumbal buat ngerjain kerjaan gw deh. Lagian salah sendokur udah tau lewat jam 6, masih ada ngetem di kantor. Dannn, tebakan gw bener dong. Pas gw serahin ke Bos Besar, dese belom dateng. Yakan…yakan…yakannn… Mending dikerjain pagi daripada lembur ampe mencret di kantor. Dan yang bikin gw sakit perut, pas Big Bos mau acc, eh… bos gw belom parap. Jadinya, makin lama tuh diprosesnya. Yang salah siapa coba sekarang? Nah lohhh…

Makanya, kalo gw jadi bos… nggak bakalan deh gw nyuruh anak buah gw ngerjain ini itu kalo emang udah jamnya pulang kantor. Setubuh?!?!?

Trus ada lagi kejadian yang bakalan gw alamin weekend ini. Biasalah ya… Yang namanya kerja, pasti ada waktunya kita harus dinas. Kebetulan beberapa minggu yang lalu gw dines. Masih di seputaran Jakarta sih dan sebenernya gw nggak keberatan sama disposisi tugas dines di luar kantor. Nyang bikin MLZ-in adalaaahhh… jreng…jrengggg… Big Bos gw ngasih titah kalo dines itu NGGAK BOLEH di hari kerja. Aselole nggak tuh?!?!? Lha doi sebagai Big Bos enak. Udah tuwir and anak2nya udah pada gede. Lha gw? Anak2 gw masih piyik pan. Lha dari Senin ampe Jumat udin gw tinggal ngantor, giliran Sabtu Minggu mosok gw tinggal jugak?!?!? Gilingan barbie bener deh. Dan sayangnya, bos gw kayaknya azeg2 aja tuh sama titah sang baginda. Padahal doi kan bisa fight ke Big Bos buat ngebela hak-hak anak buahnya. Dan lagian, bos gw itu anaknya masih kecil juga loh. Tapi nggak ada tuh bau2 rasa bersalah di mukanya. Lempeeeeenggggg aje. Walhasil kami2 ini yang jadi kacung bernaseb jadi korban muluk. Padahal kerjaan yang didineskan itu bisa loh dikerjain di kantor. Ini sih berdasarkan pengalaman gw yaaaa. Makanya kadang heran kenapa dipaksakan buat dinas and makan waktu weekend pulak. Hzzzzzz…

Dan kejadian ini sebenernya udah berkali2 loh. Dan kayaknya cuma tempat gw aja tuh yang ajaib kayak gini. Ada sih di tempat lain. Tapi frekuensinya nggak terus2an and kerja di weekend itu dilakuin kalo emang bener2 terpaksa pake banget and nggak ada pilihan laen. Lha tempat gw??? Dinas harus di kala weekend dengan alasan tempat gw itu bagian operasional yang nggak bisa diganggu gugat di hari kerja. Hellooooowww?!?!? (sambil lambai2 tangan) Kayaknya kalopun ada dines di hari kerja itu nggak semua orang disuruh ngikut deh. Cuma diminta 1 orang ato paling banter 2 orang. Plis dong ah. Bikin alesan itu yang kerenan dikit.

Makanya, kalo gw jadi bos, gw bakal… Nolak habis2an yang namanya dinas Sabtu Minggu. Trus kalopun disuruh Big Bos buat bikin acara dines di weekend, gw akan usahain ngomong ke Big Bos dengan berbagai macam cara agar dinesnya di hari kerja aja. Kalo pun nggak bisa, gw usahain dines kelar di Sabtu pagi biar pada bisa maen sama keluarga pas weekend.

Contoh paling gress adalah… minggu lalu gw dinas ke Denpasar dong. Posisinya gw diundang sih. Dan yang paling bikin terhura adalah… Gw dinesnya di hari Kamis Jumat. Nah, itu… Tempat laen bisa kok ngadain dines di hari kerja. Kenapa di tempat gw kagak??? T___T”  Emang sih check out-nya tetep hari Sabtu. Tapi karena acaranya udah selesai dari Jumat siang, ya mending gw balik di hari Jumat aja pan? Uang dinasnya berkurang sehari, tapi demi menghabiskan waktu bersama krucils di rumah di kala weekend kan jarang2 bo’. Plus rumah lagi pada rame karena Nyokap, Bokap, and adek gw yang cewek lagi pada maen. Sayanglah kalo gw spend 1 more day at Bali demi uang dinas 1 hari. Ya kan? Ya kan?

Keadaan pengen cepet2 pulang setelah acara sebenernya baru gw alamin setelah gw punya buntut sih. Coba kalo gw masih piyik and masih priwi, yakin deh, gw bakalan check out sampe bener2 last minute. Kapan lagi toh pergi2 dibayarin kantor? Tapi giliran sekarang udah ada anak di rumah, asa pengen balik aja ke rumah tiap kelar dines. Kalo perlu, ambil last flight demi bisa cepet2 liat muka anak. Konsekuensinya sih duit dines pasti lebih dikit lah ya. Tapiiii… kayaknya gw mending ilang duit 150 ribu deh daripada nunggu hari berikutnya baru gw bisa liat anak2. Bahkan sering loh, gw dines nggak pake nginep. Pernah nih ya, gw ke Makassar. Gw ambil flight paling pagi, malemnya langsung balik ambil last flight.  Trus pernah juga ke Pontianak apa ya? Lupis gw. Berasa ibu2 berkarier mangstabs deh. Bayangin aja, naek pesawat kayak naek metromini aja. PP dihari yang sama  :O

Kalo gw jadi bos yang terakhir nih, gw mau bahas soal prioritas keluarga and kerjaan. Soal integritas, gw aseli salut sama kantor gw. Bisa gitu mereka hire orang dengan integritas yang nggak perlu dipertanyakan. Contohnya, ya gw ini laaaa. Bukannya sombong, bukannya riya’. Gw nggak bisa maen kabur ninggalin kerjaan kalo emang itu nggak penting2 amat. Seriusan ini. Tanggung jawab tuh bener2 diutamakan. Dan gw ini sebenernya termasuk orang yang nggak keberatan pulang malem bahkan pulang pagi, asal memang gw mengerjakan sesuatu yang harus dikerjain sampe lembur2. Kayak misalnya ada deadline kerjaan. Selama itu masih tanggung jawab gw, ya bakal gw kerjain semaksimal mungkin. Tapi kalo misal ada kerjaan yang gw mau pulang pagi pun itu kerjaan juga nggak bakalan selesai, ya mending gw kasih diri gw waktu buat istirahat and lanjut ngerjainnya besok, daripada gw forsir tenaga gw dan habis itu gw sendiri yang ambruk. Bener kan?

Nah, kejadian ini gw alamin kalo nggak salah minggu lalu. Ada kerjaan sore2 yang ternyata harus kelar hari itu juga. Padahal posisinya waktu itu, gw mau pulang cepet karena bocah2 lagi pada teler demam batuk pilek. Gw udah bela2in tunda jam pulang gw demi bisa nyelesaiin itu kerjaan. Tinggal terakhir, gw sama bos gw harus lapor ke Big Bos. Karena cuma tinggal lapor doangan, ya gw sih ijin dong ya ke bos gw mau pulang. Udah jam 7 juga itu, cyin. Daaaannn, nggak boleh dong dong dong. padahal gw udah bilang kalo anak gw lagi sakit loh. Tetep aja gw harus lapor ke direktur gw soal kerjaan itu. Hhhrrrr… Yang ada gw baru sampe rumah jam 9.30 malem. Untung aja anak2 udah pada baikan. Meski kemudian mereka pada ambruk lagi karena pas weekend gw abuse habis2an tenaga mereka. Hikkksss…

Kalo gw jadi bos, gw akan persilakan anak buah gw membuat skala prioritas antara tumpukan kerjaan dengan status mereka di keluarga mereka. Kalo memang keluarga harus diprioritaskan, ya silakan aja. Urus keluarga kalian. Dengan catatan, kerjaan tetep selesai loh. Jahat sih ya. Tapi gw kan nggak membatasi sampai kapan mereka ada di kantor. Silakan aja itu kerjaan diselesaiin di rumah, ato pas lagi istirahat, terserah deh. Yang penting kerjaan selesai sesuai target waktu yang telah ditentukan. Daripada gw paksa2 anak buah stay di kantor trus mereka ngedumel nggak jelas and nggak produktif juga, ya mending semau2 mereka deh gimana ngerjainnya.

Itu aja sih menurut gw. Yang pasti, gw sampai sekarang sedang dan terus mencari apa yang membuat gw hepi kerja di tempat gw yang sekarang. Sesuai kata orang bijak, kalo kita nggak suka atas apa yang kita kerjakan, cari segala alasan yang bikin kita cinta sama kerjaan kita. Yaaa… Kalo toh gw nggak suka sama kerjaan gw, gw masih menikmati kebersamaan dengan anggota tim gw. Gw masih enjoy dengan celotehan2 anggota tim gw.