Tags

, , , ,

Tiba2 HP bunyi. Dari nomor tak dikenal dan bau2nya sih kayaknya dari bank ato anaknya bank ato perusahaan2 nggak jelas yang bakal nawarin produk and pasti nggak bakal bikin gw tertarik. Biasanya nih ya, gw tuh tetep angkat tuh HP tapi udah pasang kuda2 pake suara sinis and diberat2in plus bisik2 buat jaga2 kalo akhirnya ntar gw tolak tuh tawaran mereka dari awal. Liat ilustrasinya ya…

Gw (G): “Ya, halo?”

Mbak Di Seberang Sono (MDSS): “Ya, halo…benar sama berbicara dengan ibu indi?”

G: “Ya, benar. Ini siapa ya?”

MDSS: “Perkenalkan ibu, saya Catwoman (ini nyari nama dapetnya malah nama superhero) dari perusahaan ZZZ (ini perusahaan ato mau tidur???) ingin menawarkan ibu produk bla…bla…bla…”

G: “Maaf, Mbak. Saya lagi meeting. Telpon aja entar ya…” (pasang suara bisik2 biar kesannya beneran lagi meeting  :P)

Percayalah, telepon dengan tema macem itu seriiiinggg banget menghampiri hidup gw. Dan biasanya gw tolak2in tuh. Dan alasan yang paling standar ya itu tadi, lagi meeting. Eh, gw nggak bo’ong loh. Beneran emang seringnya pas mereka2 itu telepon, gw-nya lagi diskusi soal kerjaan sama bos gw. Lha pan nggak mungkin ya bo’ gw dengerin mereka nyerucus di depan bos gw. Biasanya sih that’s it. Selesai. Tutup telepon, habis itu nggak nelpon2 lagi. Dan percayalah sekali lagi bahwa masih banyak telepon2 sejenis yang masuk.

Oiya, ada contoh yang aslik kocak bikin gw ketawa ngakak. Coba liat ya…

Gw (G): “Ya, halo? Siapa ini?”

Mas Di Seberang Sono (MDSS): “Ya halo, ini ibu indi?” (dengan suara lugu nan culun. Gw rasa sih ini orang baru dihire buat telpon calon kustomer)

G: “Ya, ini siapa?”

MDSS: “Ini Batman, bu” (aslik, gw milih nama batman karena nggak kepikir nama laen :D)

G: “Batman dari mana?”

MDSS: “Batman dari Jakarta, bu”

G: “Iya, situ dari mana?”

MDSS: “Dari Kuningan, bu”

G: “Iyoooo, gw nggak peduli situ dari kota mana. Situ kerja di mana dan mau apa???” (asli gw udah kesel dan ini sebenernya siapa salesnya? Kenapa jadi gw malah yang nanya?!?!?)

MDSS: “Dari perusahaan di Kuningan, bu…” (suaranya udah kayak orang kebelet be’ol)

G: “Woiii…perusahaan APA???” (beneran gw tereak ini. dan percayalah…temen2 kantor gw mulai kepo sama siapa gw telponan)

MDSS: “Jadi gini bu…saya mau nawarin produk dan pengen ketemu sama Ibu buat presentasi produk kami. Bla…bla…bla…”

G: “Bentar deh, Mas. Sebelum situ jelasin macem2, masnya ini dari perusahaan apa?”

 MDSS: “Ehhhmmm…” (lamaaaaa…pisan jawabnya. Dan dijawab dengan kalimat: “Nggak Tau” *berasa pengen ngejengkang nggak sihhhh?!?!?!?*)

G: “Lhah, Mas. Sebelum situ dateng ke sini, hafalin dulu noh nama perusahaan tempat situ kerja.”

Daaaannn… Tau nggak dese jawab apaan??? Siap2 yaaa… *jreng jreng*

Baik, bu. Saya akan menghubungi ibu kembali setelah saya tau nama perusahaan saya.

WOALAAAAAHHHH… Ajaib nggak seeeehhh??? Dan… nggak nyana dan disangka, beberapa hari kemudian dese telpon lagi loooohhh…

G: ”Ya, halo?”

MDSS: “Ya, Ibu Indi, ya?

G: “Iya, ini siapa?”

MDSS: “Ini saya Batman, bu. Masih ingat dengan saya? (Ya kagak lah. Situ siapa juga gw kagak kenal. Zzz…) Yang sebelumnya pernah telepon itu. Sekarang saya tau nama perusahaan saya, bu. Saya bekerja di PT. Bla…blaaa…”

Langsung deh gw bilang nggak tertarik sama apapun yang bakal doi tawarin. Hhhh…capekkkk. Dan doi masih belum nyerah loh. Ada kali tuh telpon 2x lagi and gw jawab konsisten dengan alesan masih rapat. Habis itu temennya dong yang telpon. Trus ada juga cewek nge-wasap gw bilang dari perusahaan itu juga. WOIIII…manner kalian dimana sihhh?!?!?

Setiap ada yang nelpon nawarin produk, gw konsisten dengan jawaban “masing meeting”. Nah, sekarang ini fenomenanya laen lagi dong. Liat deh ilustrasinya…

Gw (G): “Ya, halo? Siapa ini?”

Mbak Di Seberang Sono (MDSS): “Ini dengan ibu indi? Perkenalkan saya Catwoman dari PT. MAUNYA ISENG…” (selain nama catwoman ada nggak sih???)

G: “Mbak, maaf. Aku lagi meeting. Mungkin nanti saja telponnya ya…”

MDSS: “Oooo…begitu, bu. Baiklah maaf saya sudah mengganggu. Kira2 jam berapa meeting Ibu selesai dan bisa saya telpon lagi?”

G: “Waduh, saya nggak tau, mbak.”

MDSS: “Kalo jam makan siang saja gimana, bu?” (maksa)

G: “Mbak, saya nggak tau meeting saya selesai ato belom pas jam makan siang. Mbak, sori aku lagi presentasi. Udah dulu, ya…”

Gw langsung tutup telepon tanpa nunggu jawaban MDSS. Biar kesannya emang lagi sibuk beneran gitu ganti. Nah, apakah masalah selesai? Cencu indak lah yawww… Saking banyaknya yang nelpon, nggak mungkin dong apal atu2 tuh siapa yang nelpon gw. Pernah tuh ya hari Sabtu pas gw ngikut seminar di sekolahnya bocah, ada kejadian kayak gini…

Gw (G): “Ya, halo? Siapa ya ini?”

Mbak Di Seberang Sono (MDSS): “Ini Catwoman dari Perusahaan MAU ISENG AJA, bu. Yang kemaren telpon ibu.”

G: (yang emang lagi remfong and keberisikan denger seminar) “Mbak, aku lagi ada kegiatan. Dan kayaknya ini weekend deh, Mbak. Tolong liat2 waktu kalo mau nawarin produk.”

MDSS: “Bu, beberapa lagi saya telepon, katanya Ibu sedang meeting. Kalo jam makan siang, katanya lagi istirahat. Sabtu saya telepon, ini lagi kegiatan. Jadi saya bolehnya telepon kapan? Ato ibu aja deh yang nentuin kapan saya bisa telepon.”

LHAHHH… Ini kenapa doi malah nyolot. Situ yang butuh, kenapa gw yang kena omel? Widiiiihhh… Pengen ngasah pisau sunat nggak sih rasanya???

Bukan gw dong namanya kalo kehabisan ide. Liat nih yaaa…

Gw (G): “Ya, halo?”

Mbak Di Seberang Sono (MDSS): “Benar ini ibu indi?”

G: “Ya, Mbak. Ini siapa ya?”

MDSS: “Perkenalkan Ibu, saya Wonderwoman dari Perusahaan bla…bla..bla…”

G: “Waduh, Mbak. Maaf, saya lagi di luar negeri. Kalo terima telpon bayar roamingnya mahal nih. Nanti aja telpon lagi kalo aku udah balik ke tanah air ya…”

Hahaha… berasa sosialite banget nggak sih? Habeeeesss, kayaknya itu alesan yang paling masuk akal dan bisa gw pake sampe waktu tak terhingga deh. Bener nggak sih???

Di sini gw bukan ngecilin profesi sebagai sales loh. Tapi gw yang nggak suka tuh cara nelponnya itu loh. Lagian sampe sekarang gw penasaran kenapa nama gw bisa ke sebar ke mana2. Pengen lapor tapi bingung lapornya ke mana. Ada yang punya ide kah??? (menatap putus asa cicak yang diam2 merayap di dinding)