Tags

, , ,

Aslik, weekend kemaren kayaknya gw kebanyakan nenggak dosis racun deh. Gimana nggak coba, gw sukses keracunan beli ini ituh onoh lewat OLS yang mana bikin dompet gw mengkis2 binti megap2 kehabisan napas *ambil napas dalam dulu, sodara2* (ada yang mau kasih napas buatan???)

1.  VR

Awal minggu lalu, gw keracunan beli kacamata VR. Apa itu? Gw awalnya juga indak ngarti, cing. Keracunan sama bos gw yang emang sering tebar racun sono sini   -____*”    Gara2 itu ikut2an beli deh.

Sampai mana tadi. Oiya, kacamata VR. Awalnya sih nggak tertarik ya. Sebenernya  aslinya tuh kacamata bikinan dari google and dipake buat liat video seakan2 kita ikut ada di dalemnya. Pokoknya kaya gitu lah. Males gw njelasinnya. Googling aja sendiri deh sono. Nulis ini juga nggak dibayar kok. MLZ jadi iklan heratis buat orang laen. Masalahnya, kalo beli kacamata asli bikinan google, harganya maharani, cing. Nah, bos gw ini habis beli paket pocari sweat yang kardusnya ada pola buat bikin VR. Harga sepaket pocari sama kardusnya dibanderol 30 rebu kalo nggak salah. Langsung keracunan dong ane. Model2 prakarya kayak ginian kan akik syukikak ya, bo’. Sayangnya tuh paket pocari beli dimana2 nggak ada. Beli OL juga nihil.

Nggak ilang akal dong gw. Sesuai setempel yang melekat di badan ane bahwa gw ini fakharnya nyari barang2 berkualitas oke tapi nggak bikin kantong kere, so meluncurlah gw di dunia maya buat nyari tuh kacamata. Dan apa sih yang nggak ada di dunia ini? Bahkan kacamata VR dengan bahan dari kardus pun ada loh. Gw yang niatnya beli buat sendokur, walhasil racunnya nular ke seantero tetangga2 kubikal gw. Dari yang awalnya pesen cuma 3 biji, berkembang biak dan beranak jadi 15 bijik  0___-“  Temen2 gw ikutan beli. Lha harganya murmer, malah lebih murce dibanding beli pake pocari. Ya nggak papa lah. Sekali2 beli kardus seharga 28 rebu udah termasuk ongkir. Lumejen kaaannn…

Oiya, jangan sekali2 pake search engine VR via yutub yak. Heran kenapa yang keluar serba bau ezek2. Amit2 jangan sampe anak2 kesasar ke situ deh    *knock on wood*   Untung dapet bocoran dari bos kalo gw bisa install aplikasi VR lewat appstore. Ya wes lah. Dapet tuh beberapa VR yang cucok buat dimainin sama si bocah di rumah.

Long short story, setelah itu barang dateng, alkisah berebutlah itu antara bocah and bapak liat VR. Untung aja habis itu betrei henponnya habes. Bubar…bubar…

2.  deliki

IMG_6577

cemilan hasil diskon

Ini sebangsa cemilan yang bisa dipake buat lauk gitu ganti. Dapet racun dari mana? Bos gw cencu sazah. Pokoknya dia itu emang aktor di balik ini semua lah. Gw beli karena katanya lagi diskon gede2an. 70% sodara2. Gimana nggak teracuni coba. Produk yang biasanya rata2 seharga 30 ribuan, ini turun harga di bawah 10 rebeng. Hiyaaaahhh…akik panikkkk… Ngikut pesen laaaaahhhh… Yang ada gw pesen sampe 8 bijik. Eh 7 ding, karena yang 1 gw jual ke bos gw. Segitu sih masih mending ya. Ada dong temen gw yang nenggak racunnya over dosis. Dese pesen sampe 15 bijik. Aze gileee… Emang dahsyat ya bo’ racun yang namanya diskon ituh. Jadiiii… total jenderal, gw pesen sampe 45 bijik   *prok…prok…prok…*   Kayaknya habis ini yang jual langsung tutup bakul karena gw bikin doi bangrut nggak balik modal. Dan gw curiga deh, yang jual berprasangka buruk ke gw mikir tuh barang gw jadiin kulakan buat gw jual lagi   😛

IMG_6573

jadi kuli angkut demi memboyong cemilan sampe ke meja dengan selamat

IMG_6575

hasil tebaran racun. ini kulakan ato mau dimakan???

Trus gw beli segitu banyak buat apa? Ya cemilan bocah2, sodara2. Sebagai emak yang mementingkan asupan gizi terbaik buat anak2 *ini 100% pencitraan* nggak afdol rasanya kalo nggak kasih anak makanan bebas msg and segala tetek bengeknya. Tapiiii… jauh mimpi dari kenyataan dong ya. Entah anak gw yang lidahnya ndeso ato gimana, cemilan2 segitu banyaknya nggak ada yang doyaaaaannnn. KZL…KZL…KZL!!!

IMG_6576

kliatan mangstabh yak? sayang lidah ndeso, bocah2 kagak doyan. zzzz…

IMG_6840

akhirnya, gw juga yang makan *langsung amnesia sama diet*

3.  playsand

Nah ini nih. Maenan hasil racun dari agendaris gw. Gegara gw liat doi nenteng ember isinya orange2 cerah gitu. Gw tanya itu apaan, katanya mainan pasir buat anaknya. Dooohhh, denger kata maenan buat anak siapa sih yang nggak tergoda??? Gw langsung interogasi dese dong. info yang aku dapet: dese belinya di gang senggol BDN, harganya 1 ember kecil (ukuran 700 gr kali ya) 85 rebu, harga segitu lebih mursidah dibanding beli OL yang harganya 150 rebeng dengan harga yang sama (catet!), pasirnya bagus alias bisa dibentuk and nggak nempel di tangan. Widih…widih… ditebarin dengan racun segitu kuatnya, mana bisa gw nggak tenggak coba? Langsung dong ikutan tebar racun sana sini juga *ngajakin dompet bolong rame2*    Cuma, seperti point 1 di atas, bukan gw namanya kalo nggak nyari dulu barang yang lebih mursidah. Dan dapet dooooonnnggg… Mana merk ELC pulak. Emang sih harganya lebih mahal. Tapi dapetnya 5 kilo dengan harga 178 rebu sazaaahhh. Daaannn… ada keterangannya pulak kalo beli 2 cukup bayar 2 ajah  #histeris    Widiiiiiwwww…langsung panik akik tebar racun sana sini. Untung 2 temen gw mau nenggak racun yang gw sodorin. Jadilah itu bungkus 3 sak pasir isi 5 kiloan. Kita pilih werna rainbow. Sampe sekarang barangnya belom sampe sih. Moga2 minggu ini itu pasir nyampai di kantor dengan selamat. Meski habis itu kayaknya pening kepala gw gimana cara bawanya ke rumah sambil naek motor   -____-“

4.  borong cd

CD yang gw maksud di sini itu bukan kaset yaaa… Tapi celana dalem alias kancut. Sebenernya belinya nggak lewal OLS sih. Jadi ceritanya Jumat kemaren itu gw nemenin temen sebelah beli kado buat lairan adek iparnya. Awalnya sih mau ke PI. Tapi kok ya malah abang bajajnya belok ke Tanah Abang. Niat awal cuma ngintilin doang, jadi pupus seketika #tsaaahhh   Nggak mungkin dong gw nggak histeris liat barang lucuk2 buat bocah di rumah. Mana murah pulak. Ini faktor yang paling penting. Lagian, kapan lagi gw ada temen ke tenabang kan. Suami mana mau gw ajak ke situ. Jadilah itu gw beli kancut and celana boxer buat Afa. Trus gw inget batik Afa buat ke sekolah udah pada kekecilan, sekalian lah ya bungkus 3. Eh trus mosok adeknya nggak dibawain apa2? Ya sekalian beli jaket buat Ifa karena jaketnya udah kekecilan juga    #alesan   Ini belanja kok jadi banyak be’eng. Ya sud lah. Kadung tanggung ini. Gw sekalianlah beli manset item karena manset gw udah mengkilat saking seringnya digosok sama si Mbak. Haduuuhh… judulnya fangkhrutsss….

Emang sih ya, penyesalan itu pasti datang belakangan. Apalagi kalo urusan dompet. Doooohhh, pasti datengnya telat. Hiksss… Tapi, tapi, tapi, barang yang gw beli kan emang gw perluin. Ya nggak? Ya nggak? Ya nggak???   #maksa  (habis ini langsung pasang muka menerawang bertanya pada daun yang bergoyang…)