Tags

, , , , ,

Di jamannya serba gadget gini ya, ketergantungan kita sama yang namanya henpon kayaknya udah ngalahin ketergantungan kita sama orang deh. Simpelnya gini deh. Bangun tidur, pasti yang dicari pertama HENPON. Pas kejebak macet, yang dibuka pasti HENPON. Lagi ketiban sial, langsung update status lewat HENPON. Mau tidur, yang terakhir kali yang dipegang pasti HENPON. Bahkan mau eek pun kalo bisa kita bawa HENPON. Bener nggak sih analisis sotoy gw ini? Pokoknya hidup tuh nggak seru kalo kita nggak megang sama yang namanya HENPON. Rite?

Trus tengkyu banget sama aplikasi sebangsa whats up, line, bbm, chats on, apa lagi yak? Apapun itu lah. Yang pasti komunikasi makin gampang and makin mursidah. Bener kan? Nggak perlu lagi tuh sama yang namanya sms bahkan telpon. Tinggal langganan aja data. Bisa deh kita chatting sampe jari keriting sepuasnya.

Nah yang mau gw sorotin di sini (bahasa gw kayak apa aja…) adalah… dengan log in aplikasi itu, mau nggak mau gw join ke grup karena emang gw di-add. Gw nggak banyak ikut grup sih. Paling banter grup di wasap and di bbm aja. Di luar aplikasi itu, gw nggak aktif samsek. Cuma install aja, tapi nggak pernah make. Gw make bbm and wasap aja udah cukup. Dua aplikasi itu aja kadang puyeng bagi waktu mau bacanya. Ecieeeee… berasa jadi wanita karier super sibukkkk… suit…suit…

Kalo aplikasi sebangsa bbm gitu tiap gw di add ada konfirmasi dulu sih ya. Jadi ikut nggak nya gw di grup itu gw yang tentuin. Kalo ogah join ya diemin aja. Ato sekalian reject kalo gw ngerasa itu grup nggak penting  :p   Untung aja sampe sekarang di BBM gw cuma join 1 grup doang. Itu pun grup keluarga yang isinya postingan foto2 nggak jelas tapi seringnya bikin ngakak. Ya kadang ada apdetan inpoh keluarga juga sih. Tapi gw kebanyakan jadi silent reader nggak banyak ninggalin komen kecuali emang penting buanget and ada urusan soal nyawa #halah

Tapi beda kalo aplikasinya sebangsa wasap. Nggak ada angin nggak ada petir tau2 aja gw udah terjerumus masuk ke jurang nista suatu grup, yang kadang gw harus mikir ini grup tuh sebenernya grup tentang apaan  @.@  Bisa sih gw langsung left. Tapi beda ceritanya kalo gw tersesat di grup yang anggotanya ternyata temen2 kantor and di dalemnya ada penggede2 kantor gw. Walahhh… bisa dinyana pengkhianat kalo gw berani keluar dari grup itu. Dianggap makhluk durjana lah ceritanya. Padahal isi grup itu sebenernya basi benerrrr. Ngebahas soal kerjaan muluk. Eneg sampe muntah dah intinya.

Ada lagi grup yang adminnya ternyata sepupu gw sendokur. Sebut aja grup “orang gila”. Membernya sih sepupu2 gw juga. Berhubung sepupu2 gw orangnya pada gokil2, isi postingan grup wasap ini aslik nggak penting babar blas. Cerita2 basi, cerita lucu, gambar prono, halahhh… lengkap deh. Karena isi postingan yang random itu, makanya nggak semua orang bisa masuk ke grup ntuh. Sama admin dipilihin deh membernya. Asa ada kriteria2 tertentu gitu. Sepupu2 pasti masuk lah karena bisa dibilang otaknya pada norak pisan. Tapi kalo pakdhe and budhe, saringannya lebih ketat kayaknya. Hanya pakde2 yang berkepribadian minus yang dipilih masuk grup. Dan kayaknya di sini nggak ada nama budhe deh yang lolos jadi membernya. Intinya, yang berotak lurus, forbidden lah masuk grup ini. Gw sih tetep ya nggak sering komen. Malah bisa dibilang pelit komen di grup ini. Kalo dirasa nyambung aja baru gw komen. Tapi bisa dibilang, grup ini paling aktif dibandingin grup2 lain yang gw ikutin. Dan jangan salah, meski postingannya 90% nggak penting, tapi ketika ada berita serius dan butuh perhatian, grup ini paling rame bunyinya.

Nah, tandingan dari grup “orang gila”, ada grup sebut aja “anak sholeh”. Beda sama grup “orang gila” grup ini dikomandoin sama pakde gw yang sholehnya udah selevel sama dedengkotnya ustadz. Isinya udah bisa ditebak dong. Postingan serba ngajak masuk surga lah intinya. Member dari grup ini ya pakde sama bude yang sepuh2, trus besannya admin (aka pakde gw yang sholeh abis), trus bekas temen2nya admin pas masih kantoran dulu, ponakan, cucu, cicit, sodaranya ponakan, istrinya ponakan, tetangga sebelah rumah, halaaaahhhh… semmmuanya. Pokoknya jamak pisan lah membernya. Jadi kita2 yang jadi member ini kadang nggak kenal sama member lainnya. Alesan pakde bikin grup ini sih katanya sebagai ajang silaturahmi plus ajang bagi2 ilmu termasuk getol bener ngajakin member2nya sholat tahajud, sunnah, puasa, dll. Jadi ya gitu deh, jam 3 pagi, menjelang shubuh, jam 7 pagi alamat ini grup bakalan tang ting tung tang ting tung bunyi2 muluk ngebangunin membernya buat sholat. Gw? Nggak ngaruh. Lha wong grupnya gw bikin mode silent  forever. Hahahah!!!

Lucunya nih. Sebagian member grup “orang gila” tuh masuk juga ke grup “anak sholeh”. Asa berasa berkepribadian ganda gitu ganti. Bayangin aja, habis baca hadist nabi, eh grup tetangga posting gambar cewek seksi  :D  Absurd deh pokoknya. Yang bikin makin seru, kadang ada member yang masukin gambar or posting sesuatu yang persis sama di grup “orang gila” dan grup “anak sholeh”. Mana gambar or cerita yang diposting itu nyerempet2 bau neraka alias gambar agak anonoh. Yang ada si member itu kena semprit deh sama admin “anak sholeh”. Mana adminnya galak pisan pan. Lebih galak dibanding buaya lagi mens. Sip dah pokoknya. Dan biasanya langsung di grup tetangga pada ceng2in si member karena doski baru dapet kartu merah  :D   Makanya itu, karena admin grup “anak sholeh” galaknya amit2, kita2 yang jadi member asa MLZ aja mau komen. Atut salah trus kena semprit, cyinnnn…    O__O

Total jenderal gw ikut grup di wasap itu ada 6 bijik. Masih normal nggak sih segitu? Grup “orang gila”, grup “anak sholeh”, 2 grup soal kerjaan (zzzz….), grup TK-nya Afa, grup soal laktasi, grup alumni SMA, grup alumni kuliah, grup ex-departemen gw, grup keluarga dari suami gw, lhah…kok lebih dari 6 ternyatah 😛  Dan kesemuanya kebanyakan gw silent reader karena emang sering nggak nyambung sama obrolan2 yang lagi dibahas. Lhah trus kenapa gw masih mau join aja? Bukan apa2 sih. Emang gw banyak yang lupis sama temen2 SMA gw, trus gw juga banyak yang nggak kenal sama member grup alumni kuliah gw (secara gw cupu bingits bo’ pas kuliah), tapi berita2 dari mereka kadang berguna juga buat gw. Misal ada yang lairan, meninggal, lowongan kerjaan, pan lumejen ya bo’. Trus kalo grup laktasi, emang gw yang bentuk karena membernya emak2 sodara sesusuan Ifa. Sedangkan grup kerjaan, aslik sama grup ini gw pengen kluar. Tapi akik atut dibilang anak durhaka, cong. Kalo grup sekolahnya Afa ya pasti gw perlulah ya buat apdetan kegiatan bocah di sekolah. Berhubung gw nggak demen diganggu sama henpon yang bunyi2 muluk, walhasil hampir semua grup gw silent forever kecuali grup sekolah, laktasi, sama grup keluarga suami. Nggak niat bener jadi member ya gw???  😛

Yang kadang bikin sebel tuh ya… kalo udah mulai broadcast berita2 yang dapet sumbernya dari mana juga nggak jelas. And yang lebih bikin KZL kalo tuh orang maen BC aja tanpa croscek dulu kebenaran isi postingan. Bikin kesel kan. Apalagi kalo berita ato gambarnya itu bikin heboh seantero grup. Yang ada member yang laen bakalan BC juga ke grup yang mereka ikutin. Trus diforward lagi entah ke mana. Yang ada tuh BC dibaca sama semua orang and bikin resah dan gelisah.

Kemaren tuh gara2 ada yang BC berita yang isinya nggak bisa dipertanggungjawabkan ke grup “anak sholeh” malah bikin panas huru hara di antara para membernya. Jadi ceritanya sebuat aja Pak AZ BC berita soal orang no. 1 di negeri ini. Isinya provokatif gitu sih emang. Gw mah ya sekedar baca aja and that’s enough males juga nyebar2in ke menong2. Wong nggak tau bener nggaknya. Nah masalahnya Pak AZ ini nggak tau kalo adek kandung orang no. 1 di negeri ini jadi member grup “anak sholeh”. Yang ada si adek tersungging lha yaw. Nggak salah juga sih. Wong isinya beritanya itu bikin merah kuping. Nah, saling seranglah itu mereka. Mana yang jadi member grup ini kan ada juga dari iparnya presiden, trus suami adek iparnya presiden, trus ponakannya. Uluuuhhh… pokoknya bebeliyeut pisan lah. Terakhir, member yang ada hubungan keluarga sama orang no. 1 di negeri ini pun cabs dari grup “anak sholeh”. Dan apa kabar Pak AZ yang BC tuh berita? Nggak kena semprit sama admin dong. Admin diem aja and cuma minta member kalo mau posting tolong posting nggaj jauh2 dari tema masuk surga   -_____-“. Ini yang bikin grup “orang gila” rame karena kita2 nggak kenal sama Pak AZ. Bisik2 angin nakal sih bilang kalo Pak AZ itu kemungkinan temen kerja admin dulu. Trus sempet denger kalo Pak AZ ini orangnya taat benerrrr ibadahnya. Dan berhubung beliau udah minta maap, jadi ya dimaapkeun sama admin. Kesannya sekarang yang dosa tuh people yang left grup aka sodara2 gw sendokur. Zzzzz… Padahal kalo liat kata2 Pak AZ, duuuhh.. jauh be’eng sama kesan taat beribadah. Aslik pengen gw sunat. Yang ada taat ngejilat Untungnya habis itu nggak ada huru hara lagi. Dan sekarang Pak AZ juarang buanget kasih komen di grup. Baguslah. Ngilang aja sekalian Pak dari wasap grup ini.

Intinya, plis deh, kalo mau kasih info kabar kabari ke grup, cek and ricek dulu keabsahannya. Jangan asal pencet aja. Takut pitnah, cuy. Kalo emang nggak yakin sama beritanya, ya wes. Diemin aja ngendon di henpon. Jangan malah diterusin ke menong2. Malah bikin resah orang2 and bikin jadi benang kusut yang nggak ada abisnya. Be wise lah kalo pegang HP. Apalagi sekarang apa2 serba gampang kan. Tinggal pencet, bablas tuh berita terbang ke mana2. Dosa2 kita mah udah banyak, jangan ditambah2in sama ngepitnah orang dong ah…