Tags

,

Udah tau kan aturan parkir kantor gw yang aneh bin ajaib yang baru berlaku akhir2 ini? Yep, habis itu beredarlah foto2 bisu dampak adanya kebijakan parkir. Lansia yang didorong pake kursi roda dari gerbang depan sampe poliklinik, ada juga ibu2 bawa tongkat karena kakinya lagi sakit berjalan tertatih2 dari gerbang depan sampe gedung tempat dese ngantor gara2 taksi nggak bisa masuk kompleks. Gitu2lah. Walhasil di grup rame deh bahas tuh aturan yang emang bikin gondok setengah mampus. Dan ternyata bukan cuma gw loh yang komplen. Banyak yang komplen soal aturan ini.

Padahal gw rasa aturan yang ada sebelumnya udah oke teope begete. Tinggal pelaksanaannya aja yang dibenerin. Lha gimana coba? Satpam2 yang di depan gerbang itu nggak standar be’eng nerapin aturan buat tamu or pegawai yang masuk. Yang ada, maen masuk2 aja tuh orang2 yang nggak punya kartu pass. Padahal harusnya garda terdepan kan ya di pos satpam ntuh. Bener kan??? Lha ini malah dibuat aturan taksi nggak boleh masuk trus motor nggak boleh parkir di gedung. Heloooowwww?? Apa hubungannya coba??? Zzzzzzz…

Aslik gemezzz banget pengen ngadain judicial review sama nih aturan. Tapi kok kayaknya pasip2 beneeerrr orang2 di kantor gw ini. Bisanya cuma ngedumel aje (nggak ada bedanya sama yang nulis  -___-“) Habissss… gimana nggak kesel coba, cyin. Mau ngeluarin motor sekarang susah beng beng. Nyari motor di antara berapa motor? Ratusan … (asa iklan wafer aje) itu kan bikin jereng mataaaa. Mana parkiran nggak ada atapnya. Aslik udah kayak parkiran di stasiun aja deh. Biar nyari motornya gampang, sebenernya udah gw tandain sih. Gw krukupin helm gw pake tas warna gonjreng biar gw gampang liat motor gw ada di mana. Yang ada, tutup helm gw RAIB dong…dong…dong. KZL!!! Trus belom lagi kalo ujan. Lhah, kalo helm udah terlanjur nangkring di motor, alamat jadi ember deh kalo ujan. Bayah kusup. KESEL DEH ANE. Trus kalo nyampai kantor posisi lagi ujan. Duh mamiiiiihhh, nggak mungkin pan gw lepas2in tuh jas ujan di parkiran? Yang ada gw ikutan basah kuyup. Yang ada sekarang, cuek aja cyin halan2 masup ruangan dengan jas ujan masih menempel plus lengkap dengan tetesan sisa aer ujan sambil nenteng2 helm di tangan. Tinggal nunggu waktu aja tuh make jaket and helm di kompleks kantor nggak dibolehin. Hhhrrrrggggghhh…

Dan yang bikin aturan pas kita komplen??? Tiarap aje dongggg. Nggak komen. Baru laaaaammmmaaaa dese komen. Itu pun kayaknya setelah mencari pencerahan biar nggak dihujat masa. Adapun tanggapannya adalah sebagai berikut: (Gw ikutan pake bahasan formal soalnya doi udah jadi bos cyin. Soalnya pas gw bilang gw nggak paham sama nih aturan, dibilang gw harus jadi bos duluk biar paham. Wokeh… langkah pertama biar gw paham kayaknya I have to prentend like a boss dengan bikin kata2 agak formalan dikit)

Eh, sampai mana tadi? Oiya, tanggapan pak bos. Doi bilang it just about kurangnya sosialisasi aja. Ya eyalaaaahhhh. Wong situ maen bikin aturan and nggak bilang2 ama kita2. Tau2 aja paginya setelah ada bom kita2 ini nggak boleh ngakses masuk gedung. Yang kurang sosialisasinya kayaknya ente deh pak.

Trus doi bilang, di instansi laen tuh, taksi sama motor juga nggak boleh masuk area kantor. Bahkan motor malah sama sekali nggak boleh masuk kompleks. Dudududuuuuhhhh… jadi bakalan dipersulit lagi nih pak, kami2 ini??? Dan kalo bapak belom tau ya. Tolong deh di cek. Instansi laen itu punya poliklinik yang dipake buat pensiunan tidak? Di kantor ini ada polikliniknya lho, Pak. Bapak nggak mikir itu lansia2 kudu jalan jauh beng beng dari gerbang sampe ke poli demi MEMATUHI aturan ente??? Gagal paham akik.

Klarifikasi lanjutannya adalah… komplain dari pegawai2 tuh lebih karena kebiasaan yang udah nyaman trus dikurangi tapi dibarengin dengan peningkatan keamanan. Lama2 katanya kami2 ini yang ngerasa nggak nyaman, bakalan memahami arti pentingnya keamanan untuk kenyamanan kami2 semua. Oyeaaahhh?!?!? Sini deh, Pak. Gantian saya yang tanya . Peningkatan keamanannya dari mana ya? Emangnya dengan taksi and motor yang nggak boleh masuk trus kantor jadi aman gitu? Lha wong satpamnya gitu2 aja kok nyaring tamu yang dateng ke kantor ini. Emang mereka ngecek mobil2 yang dateng itu bukan maling? Emang mereka ngecek tas yang ada di mobil itu bom ato bukan? Lha wong satpam itu paling banter cuma buka bagasi and kalo liat bungkusan ya didiemin aja. Trus kayak gitu dibilang peningkatan keamanan? Dan tersangka kalo kantor nggak aman itu gara2 motor sama taksi? Yang ada mah kenyamanan berkurang dan keamanan juga sama aje nggak ada peningkatannya samsek. Duuuhh…gw yang bego ato gimana sih? Aslik masih gagal paham maning inih. Mungkin bener deh yang dibilang sama orang2. Gw kudu jadi bos duluk biar ngarti. Ato jangan2 biar ngarti gw kudu dimutasi dulu jadi satpam???? *_____*”

Gw sih nggak muluk2 amat ya mintanya. Duluuuuu…pas awal2 gw pake motor, boleh loh motor itu masuk di gerbang manapun. Tau2 ada aturan motor cuma boleh masuk di gerbang tertentu. Okelah gw masih bisa terima. Awalnya nggak terima sih. Karena nggak masuk akal juga kenapa motor dibatesin cara masuknya ke kantor. Tapi ya wes lah. Ngalah deh gw, meski gw harus muterin kompleks kantor sebelum gw bisa parkir di basement gedung gw. Lha ini kok tiba2 motor nggak boleh parkir di gedung tempat gw ngantor. Kan aneeeehhhh… Kantor tuh buat kami2 yang pegawai ini bagai rumah kedua loh. Lha ini mau masuk ke rumah sendokur aja susah be’eng. Padahal dulu semua didata. Nomor plat kendaraan disuruh lapor ke PAM. Apa gunanya coba susah2 ngumpulin data trus akhirnya nggak dipake???

Kalo mau ningkatin keamanan sebenernya gampil loh. Tinggal minta aja semua orang yang mau masuk kompleks harus nunjukin kartu pegawai. Kalo nggak bisa tinggal minta kartu identitasnya. Udah deh. Kalopun kartu pegawai dipalsuin, toh mau masuk ke gedung harus ada access pass-nya kok. Sosialisasiin aja ke semua pegawai jangan maen nolong orang yang minta dibukain pintu. Gampang kan. Dan gw yakin kok SOP ini udah ada di aturan pengamanan. Kitanya aja yang kadang nggak tega nolak permintaan orang dengan alasan kasian. Betul kan?!?!? Lagian, motor nggak boleh masuk, bikin pegawai kepikir bawa mobil ke kantor loh. Kan sama aja kita nggak ngedukung pemerintah buat mengurangi penggunaan mobil. (Kecuali gw sih. Nggak kepikir buat bawa mobil ke kantor karena emang gw nggak bisa nyetir. Hhhzzzz… -____-“)

Ayo dong pak bos… Tolong deh diliat lagi and please pake hati nurani kalo bikin aturan….

*masih ngarep tiba2 pas bos terbuka hatinya and pas gw ngantor tau2 boleh parkir lagi di dalem gedung…