Tags

,

Sampe sekarang masih misteri kenapa gw bisa milih ayahnya anak2 jadi suami gw. Ya abisssss, gw sama doi tuh jauuuuuuhh be’eng beda ke mana2. Kadang bedanya kami tuh bikin kami ribut2 kecil and kadang bikin manyunin bibir.

Kayak contoh nih yaaaa…

Sabtu ada rencana mau pergi ke mana gitu. Gw yang biasanya well prepared, udah nyiap2in dong tetek bengek yang perlu dibawa biar besok nggak pontang panting. Bahkan kalo perlu bekel itu udah gw masuk2in ke tempatnya tinggal dicangking. Nah realitanya nih yaaa… Pagi2 gw udah bangun, anak2 udah siap, barang2 tinggal diangkuts, sopirnya??? Ajojeeee… Masih pengen puppy lah, mandinya lamo lah, hedeeeeehhh… Yang harusnya jalan pagi, udah biasa tuh molor sampe 2 jam. Zzzzz…

Emang ya, soal disiplin, kayaknya gap bedanya terlalu jauh deh antara gw and suami. Gw tuh maunya sebisa mungkin on time and kalo mau pergi ya lebih cepet lebih oke. Sedangkan suami??? Aduduuuhhh… kayak siput. Bawaannya nyantai kayak di pantai. Bikin gemezzzz…

Ada lagi yang sering bikin gw berantem. Tak lain dan tak bukan adalah soal… kebersihan. Gw ini ya, bukan termasuk orang yang freak abis sama yang namanya bebersih. Tapiiii, normal dong kalo gw tuh pengennya ke mana2 pake sendal, ambil sayur nggak berantakan, ambil minum nggak berceceran, habis dari luar harus cuci kaki cuci tangan. Lha suami? Wilih. Nyeker ke mana2. Habis itu langsung maen masuk kamar seenak udelnya. Paling parah nih yaaa.. langsung nyangsangin badan di kasur. Maliiihhh, mana kaki itu dekil beneurrrrr. Belom lagi kalo ngambil makanan and minuman berceceran. Pusiang ini kepala, babyhhh…

Trus soal duit juga deh. Suami itu termasuk, let’s say, yaaa…kalo emang duit ada, nggak masalah ngeluarin duit buat beli yang dimauin. Sedangkan gw? Apa2 dihitung. Xixixi… Bahkan duit parkiran pun masuk hitungan. Ini nih yang kadang bikin suami jengkel. Demi ngirit 10 ribu, kadang hidup dibikin sengsara. Tapi kan…tapi kan… 10 ribu juga duit, papiiii. Lagian kita kan kudu ngirit. Lha itu duit kalo nggak dicatet ke mana perginya, tau2 abis kaaaannnn…

Apa lagi ya… oiya. Soal ngasuh anak. Kayaknya ini yang paling sering bikin kami berantem deh. Ya bwesss, suami gw itu yaaaa, sukanya jailin anak2. Udah tau anaknya pasti bete kalo diusilin pas posisi habis bangun tidur. Lha ini, anak masih nge-fly dah digangguin dengan kecepatan to the max. Yang ada, anaknya jadi bete-lah, nangislah. Habis itu suami kesel sendokur karena nggak bisa diemin anak2 and anak2 makin ngamuk. Lha gw? Terpaksa yang bujukin bocah2 biar diem. Hhhhrrrr…

Hhhmmm… apa lagi ya??? Ooo… ada..ada… Gw suka kalo bisa ngerjain suami nyikat giginya anak2. Yang ada tuh yaaaa… hebohhhhh… Selama ini sih paling banter dese nyikat giginya Afa. Tapi ya itu… Nggak selesai2 karena coba tebak kenapa? Dese munti2. Ternyata, Sodara2. Suami gw yang badannya segede karung, pipinya sebunder donat, and mukanya segarang preman, tapiiii…menye2 dong kalo disuruh bersihin gigi anaknya. Jijay katanya. Padahal urusan ganti popok, pakein pempers, mandiin bocah, nyobokin bocah, buang eek bocah, khatam loh dia. Giliran sikat gigi kok keok. Wkwkwk…

Masih banyak yang laen sih sebenernya. Tapi kok banyak lupis. Rasanya punya suami kayak gitu gimana? Yaaa…gitu deh. Banyak keselnya, banyak juga senengnya. Ya kudu terima keadaan. Kalo kata suami, doi nggak beruntung karena dapet istri model dominan kayak gw. Maksud ngana??? *asah golok*

Tapi emang sih ya. Gw yang orangnya sakelijk trus ketemu sama suami yang orangnya lempeng, asa kadang capek gitu. Tapi kadang ada bagusnya juga sih. Kalo udah kebawa serius sama hidup and udah mulai puyeng sama anak2, kadang ngikutin suami bikin akoh jadi agak longgak sakelijknya. Nggak ilang sih. Cuma sementara aja longgarnya. Habis itu, pusiang lagi. Hahaha…

Tapiiii… teteuuuppp, doi mah ayah anak2. Buat anak2, doi mah ayah yang the best *woiii, kurangin maen gadgetnya kalo di rumah, woi… inget anak…* Okelah, romantisnya doi hanya sebatas wasapin gw udah sampe kantor belom, udah sampe rumah belum. UDAH. TITIK. Habis itu nggak ada wasap lanjutan X_X  #garing. Tapiiiii… aku syukaaakkk… Ayah mah the best buat gw jadiin tempat sampah. Tiap pulang, kayaknya suami gw udah nyiapin kuping buat gw jejelin macem2 cerita deh. Cerita soal anak2 mah biasa ya… Lha ini, bangsa komplen sama kerjaan, gw cerita. Habis ngamuk2 sama orang, gw cerita. Mau nyerempet orang, cerita. Ngeluh2 disuruh dinas minggu depan, cerita. Pengen oven, cerita #terkode. Pokoknya, apa2 cerita deh. Even termasuk hosip2 kantor, hosip keluarga, pokoknya KUDU cerita. Dan tanggepannya dese? LEMPEEEEENGGGGG aja. Datar gitu ganti. Tapi nggak papa lah. Suami gw juga ini.

Udah lah. Bingung juga sebenernya tulisan ini maksudnya apa. Yang pasti malem ini suami pulang and gw belom tau mau ngapain aja weekend ini. Mau pergi2, asa ngeri gitu gegara bom kemaren. And yang pasti masih kesel soalnya ini. Hikkksss…