Tags

, ,

Gw heran ya sama anak jaman sekarang. Makin nggak ada mannernya sama sekali. Sampe kadang2 gw kudu ngurut2 dada saking musmetnya sama pokal tikalnya mereka. Kayak contoh yang gw alamin beberapa kali nih. Ngeselin and bikin gw pengen remuk2in cor2an.

1. mata loe dimana

Ini nih kejadian yang paling sering gw alamin kalo di jalan ato di pom bensin. Biasanya nih alay2 gitu entah dari mana, tiba2 maen ngebeger motor trus nyelonong nyebrang seenaknya. Lhah gw yang emang dari arah lurus and nggak tau bakal ada yang mau nyebrang kan kaget. Gw klaksonin and hasilnya apa coba? Malah kena umpat, cuy. Seringnya sih bangsa mata loe di mana, naek motor pake mata dong. Hhhhzzzz… Ini siapa yang maen selonong, siapa yang disalahin nggak pake mata… Bukan gw kalo nggak pake bales dong. Paling banter gw bales treakin and bales maki2 (harap jangan ditiru :P)

Ada lagi nih pas gw ngisi bensin. Gw udah antri dengan manisnya di belakang anak SMA yang lagi ngantri juga. Mereka boncengan cewek2 and masih nangkring di atas motor. Lha pas antri di depan mereka maju, otomatis mereka maju and gw ikutan maju dong. Belom sempet gw dorong motor gw, lha kok tetiba cewek yang bonceng di belakang malah turun and mundur sampe hampir kejengkang nabrak motor gw. Ya gw diem aja, wong diana yang nggak pake mata jalan mundur seenak jidatnya. Lha ini kok malah dia sengak and gw dimarah2in dibilang kalo bawa motor liat2. Weleeeeehhhh, kelakuan macam apa pulak ini. Gw bilang dong: (nggak kalah sengaknya) “Gw aja dah dari tadi ada di sini, situ yang nggak pake mata! Jelas2 gw udah berdiri dari kapan tau and nggak bergerak dari tadi, situ yang nabrak situ yang sewot (duuuhhh…ibu2 macam apa gw inih!!! #tutupmuka) Sampe temennya yang bawa motor yang ngasih tau dese loh kalo emang gw udah berdiri lama di belakangnya dia. Doi masih sewot sih. Tapi sewotnya antara temennya nggak ngebelain doi and doi malu hampir kejengkang diliat orang banyak -___-“

2. nge-game hyuuukkk

Ini kejadian gw alamin pas gw nemenin Afa maen game di mana ya lupa gw. Pokoknya maen di sebangsa Time Zone gitu2lah. Nah, kalo mau ngegame di situ kan kudu beli kartunya trus diisi kayak sebangsa pulsa gitu kan. Ntar kalo mau baen, tinggal gesek aja sampe pulsa kita habis. And biasa dong ya, banyak anak2 di situ yang nongkrong di permainan2 trus nggak maen karena emang nggak punya kartu. Pas itu sih keadaan damai sejahtera. Wong Afa maennya di maenan yang nggak ada anak2 nongkrongnya. Jadi ya bisa maen sepuasnya.

Keadaan jadi beda pas Afa mau maen balapan yang kitanya harus duduk trus nyetir itu loh. Apa sih namanya? Afa sih bilangnya maen balapan. Ya wes lah gw temenin. Karena buat nginjek pedal gasnya dese belom nyampe. Jadi tugas gw lah nginjekin gas buat Afa. Diana cuma nyetirin and ganti persnelling aja. Nah sebelum maen, biasa dong kita kudu milih2 kendaraan dulu. Waktu itu Afa lagi asyik milih2 kendaraan. And setau gw dia belom ngeklik oke. Tapi…tapi… kok ini game maen milih2 sendiri aja sih? Afa juga protes karena yang dipilih itu diana nggak mau. Ini mesin aneh benerrrr…

Pas gw toleh ke kanan, eaaaaaa… ada anak2 sebelahnya Afa ternyata yang milihin dong itu kendaraan. Ternyata menu pilihan bisa di klik dari tombol sebelah kanan yang deket sama bocah2 itu. Kayaknya karena mereka nggak ada kartunya and mupeng pengen maen trus liat anak kecil kayak Afa masih ngak ngok, diisengin sama mereka. Emang sih tuh permainan jarang ada yang make karena sekali maen harganya agak lumayan dibanding permainan yang laen. Yang ada gw yang gemezzzz dong ah. Mereka kagak modal, trus maenin game yang mau dimaenin sama Afa seenak udelnya, sedangkan anak gw yang jelas2 bayar malah nggak hepi maen karena kendaraannya nggak sesuai sama maunya. Yang ada gw maki2 aja tuh bocah2 *dasar rabbit mom* trus gw suruh mereka modal sendokur minta duit sama nyak babenye. Langsung ngacir mereka. Heran deh, ada gitu ya anak2 yang iseng be’eng kaya mereka. Perasaaan gw juga ngebebasin Afa ngelakuin apa pun, tapi nggak pernah deh sampe ngerugiin orang laen. KZL!!!

3. nebeng nonton pelem “unyil” di rumah tetangga yukkkk!!!

Gw tau kejadian ini dari si Mbak yang pulper. Dia bilang sering anak2 pada ngumpul di pojokan depan pager rumah gw kasak kusuk nggak jelas juntrungannya. Nah suatu kali, dese ngegap anak2 itu ternyata lagi nonton pelem “unyil” dengan khusyuknya. Langsung deh dioprak2 sama si Mbak and digusah pake sapu. Hedeeeeehhhh… Padahal mereka paling masih SMP loh. Belom akil baligh. Apa kabar jamannya Afa ntar cobaaaa?!?!?!? *langsung stress gebukin kasur*

4. ayok maling rumah orang mumpung penghuninya ADA

Baru kejadian ini kemaren pas weekend. Rumah gw kan kebagian hook yang depannya tuh ada lapangan yang biasa dipake anak2 kompleks maen basket or sepak bola di situ. Nah karena pager gw emang nggak tinggi2 amat, lumayan sering tuh rumah kemasukan bola. Gw sih biasanya ngebolehin mereka ambil bola sendiri kalo emang pager pas nggak digembok. Tapi kalo pager gw digembok, ya gw minta mereka nunggu sampe gw bukain tuh pager. Lha kemaren itu, ada anak2 yang minta izin ambil bola. Pas gw keluar mau ambilin tuh bola, loh…loh…kok ada anak yang udah berdiri dengan manisnya di dalam halaman rumah gw sambil megang bola. Padahal pas gw liat, pager gw digembok loh. Berarti dia lompatin pager rumag gw kan? Najis bener deh. Jelas2 pintu rumah gw buka lho. Cuma pintu kerainya aja yang ditutup. Jadi jelas bisa kliatan dari luar kalo rumah gw itu ada isinya and nggak dalam keadaan kosong. Ini kok dia maen seenaknya penisnya maen lompatin and masuk rumah orang seenaknya.

Aslik, gw ngamuk sengamuk2nya. Habis dia gw maki2 dia. Bayangin aja. Rumah lagi ada orangnya aja dia udah berani masuk tanpa permisi, pake lompat pager pulak. Macam maling aja ini bocah. Kalo rumah gw lagi kosong trus bola masuk ke dalem rumah, kayaknya bakal dibongkar deh pintu rumah gw demi ngambil bola #lebe

Gw sampe minta nomor telepon nyokapnya dong. And gw telpon tuh nyokapnya. Dan ternyata dia anak rumah depan gw. Pas gw telpon and gw jelasin polah anaknya, komen nyokapnya apa coba? Cuma bilang, “Demi Ya Tuhaaaaaannnnn…” -____-“ Habis itu UDAH. Tutup telepon nggak ada maaf2nya sama sekali. Woalaaaahhh… Silakan deh buruan ngadep ke Tuhanmu cepet2. Nggak heran ya anaknya kelakukannya kayak gitu. Lha nyokapnya aja beda tipis gitu sopan santunnya.

Trus gimana ini, mamihhhh. Asli gw nggak ngerti harus gimana ya ngedidik anak2 biar nggak kayak mereka. Soalnya clueless banget nggak tau deh gimana ntar pas jamannya Afa and Ifa gede. Kayaknya bakalan lebih parah dari ini deh. Selama ini sih gw nggak ada maen2 deh kalo ngomongin sopan santun. Gw akuin sih, gw orangnya nyolotan, emosian, kadang nggak pake nalar. Tapi sebisa mungkin gw nggak ngerugiin orang. Apalagi kalo urusan ngebela diri karena yakin nggak salah. Widiiiihhh…jangan sampai kalian macem2 ama gw yaaa… Habis deh gw sikat. Makanya gw juga tanamin nilai2 sopan santun sedini mungkin ke Afa and Ifa. At least, kalo mereka terjun di dunia masyarakat, nggak malu2in amat and bisa ngejaga diri lah. Kata maaf, terimakasih, permisi, and tolong, paling nggak itu jadi kata ajaib buat Afa kalo butuh apa2 sama orang laen. Jangan sampe anak gw gedenya jadi anak yang nggak punya sopan santun deh. Amit2 jabang bayi *knock on wood*

Tapiii, pola parenting yang gw terapin ke bocah2 (yang menurut gw udah lumayan menghasilkan anak2 yang mau diatur) masih dapet komplenan dari nyokap loh. Dese bilang, dia nggak ngerti sama tingkahnya anak2 kok beda banget sama tingkah gw and adek2 waktu kami kecil dulu. Hahaha… Ya eyalaaaahhh… Dulu bikin salah dikit digebukin pake sapu, bo’. Gimana kita berani mau macem2 coba? Nyokap gw horor banget orangnya. Nah, kayak gini nih gw nggak mau ngikut cara nyokap. Hasilnya ya gitu deh, anak gw jadi petingkahan karena dari kecil udah dikasih kebebasan buat berpendapat sama buat ambil keputusan😛

Duuuhhh, ada nggak sih sekolah buat jadi ibu yang baik dan benar buat anak? Gw mau deeeehhh. Langsung yang pertama daftar kalo emang ada sekolah macam ntuh. Apalagi buat emak2 bekerja kayak gw ini. Pengen banget waktu yang udah dikit banget buat ketemu sama anak bener2 kepake secara berkualitas. Yang ada sekarang ini kan kayak gini nih: pulang kantor, pelukin and cium2 anak sebentar, ganti baju, makan, nonton tipi, badan udah capek trus maunya tidur. Lha waktu sama anak2nya kapan donggggg…. T___T “