Berikan saya waktu sejenak untuk ngamuk sejenak gegara kejadian yang gw alamin and postingan ini sebenernya nggak penting2 amat and kayaknya juga habis nulis nggak bakalan gw baca2 lagi deh.

Jadiiii…ceritanya, kemaren itu gw mau pulang kantor. Dan biasalah ya, gw nyiapin segala sesuatunya yang gw perluin buat ninggalin kantor, sebangsa pake jaket, pake masker, pake sarung tangan, pake helm, pokoknya peralatan perang udah kece badai lah. Nggak lupa, gw juga siapin name tag gw buat gw pake ngetap palang parkiran trus nyiapin tiket parkir buat dikasih ke satpam.

Nah udah siap semuanya tuh. Makanya PeDe dong gw nyetarter motor trus cusss menuju gerbang kantor. Kok ya siyalnya, pas deket2 pintu gerbang, gw baru ngeh kalo tiket parkir gw raib entah kemana. Entah ketinggalan di parkiran ato jatoh, nggak tau deh. Pokoknya nggak ada aja. Gw sih mikirnya, ya sutralah ya. Kantor sendokur juga ini. tinggal kluarin STNK and kasih ke satpam rebes lah. Dulu2 juga pernah kejadian kayak gini and aman2 aja kok.

Dan bener dong. Sampe pos satpam gw kasih tuh STNK motor gw satpam. Sama satpam, gw disuruh minggirin motor and disuruh masuk ke pos buat ngisi form. Okesip. Gw turun dari motor, tanpa lepas alat perang gw (repot bo’) and langsung diminta ngisi form sama satpam lain yang jaga di pos. Isinya sih standar ya. Isi nama, NIP, satker gw, alamat, no telp, yada yada… Gw isi lah sesuai permintaan. Trus ada kolom yang isinya kira2 gini nih… “bahwa pada hari ini saya menyatakan bahwa….” ya karena titik2, gw isi dong “tiket parkir jatuh” trus gw isi tanggal and tanda tangan. Selesai. Titik.

UDAH KAN. HARUSNYA GW UDAH BISA KELUAR KAN??? (INI CAPSLOCK KOK TIBA2 NYALA SENDIRI SIH?)

Tapiii…satpam yang jaga di situ nanya kayak gini dong:

S: “Mbak tau nomor tiketnya?”

G: “Nggak tau.” (lagian ngapain juga gw ngapalin nomor tiket parkir)

S: “Jadi Mbak nggak tau nomor tiketnya? Kalo nggak tau disini harus diisi nomor STNK-nya.” (ngomongnya songong sambil nunjuk2 titik2 tempat gw nulis “tiket jatuh” plus banting STNK gw di atas meja)

G: “Lha ini nggak harus nulis nomor tiket kok. Lagian nggak usah sewot gitulah, mas.” (gw mulai emosi nih ceritanya)

S: “”Siapa yang sewot, Mbak? Emang kayak gitu prosedurnya. Lagian kalo Mbak tulis tiket jatuh, harusnya kan Mbak ambil itu tiketnya.” (masih dengan suara nyolot yang makin bikin ubun2 gw emosi)

G: “LHA SAYA NGGAK TAU TIKET SAYA JATUH DIMANA. KALO SAYA TAU TIKETNYA JATUH DIMANA, NGGAK USAH LOE SURUH JUGA BAKALAN GW AMBIL! GW JUGA NGGAK BEGO2 JUGA KALIK!!!  (INI CAPSLOCK KOK MASIH MAEN NYALA SENDIRI SIH?!?!?)

Si satpam langsung diem. Mungkin shock gara2 gw treakin kali ya. Habis itu gw tulis nomor plat motor gw trus cabut dari situ.

EH…ITU SI SATPAM SIALAN MASIH KOMPLEN LAGI KOK NAMA GW SAMA NAMA DI STNK BEDA. YAELAAAAHHH… TUGASNYA SITU KAN NYOCOKIN DATA STNK SAMA MOTOR GW. BUKAN DICOCOKIN SAMA NAMA GW. SEJAK KAPAN ADA ATURAN KALO NAEK MOTOR HARUS ATAS NAMA SENDIRI??? GEBLEK BANGET SIH!!! INI CUMA TIKET PARKIR JATOH AJA SONGONGNYA DIA KAYAK GW INI PENDOSA BESAR. MENYEBALKAN!!! (INI CARA MATIIN CAPSLOCK GIMANA SIH??? JANGAN2 KOMPUTER GW RUSAK???)

Heran deh gw. Perasaan satpam yang beneran satpam asli kantor gw juga nggak segitu2nya. Dia cuma satpam bayaran aja maen nyolot macam minta digampar aje. KZL. Penapsaran sih sebenernya kemaren. Dese rese karena gw naek motor ato rese sama siapa aja ya. Kalo misal yang ilang tiket tuh naek merci, kira2 dia cara ngomongnya gimana ya? KAMPRET BENER DAH!!! (TUH KAN MULAI NYALA LAGI CAPSLOCKNYA…)

Habis itu, gw keluar gerbang dong. Eh…belom sampe masuk ke jalan, tiba2 ada tukang ojek yang biasa mangkal di depan kantor gw nendang botol aqua kosong ke tengah jalan. INI ORANG MINTA DIKEPRET JUGA KALI YA. “WOOOOIIII… JANGAN BUANG SAMPAH SEMBARANGAN DONG. SITU NUMPANG CARI DUIT DI SINI, TAPI MALAH BIKIN KOTOR. AMBIL TUH BOTOL!!!” (beneran kayaknya ini komputer gw rusak deh)

Orangnya cuma mesem2 doang. Sebenernya gw emang dendam pribadi sih sama tuh tukang ojek. Tengil abis deh orangnya. Belagu gitu kalo narik penumpang. Pokoknya bikin nggak simpatik deh. Jadi gw yang emang udah emosi plus diana cari perkara bikin kantor gw kotor, sekalianlah gw maki2. Lumayan jadi pelepasan emosi gw gara2 dikerjain sama satpam gila gara2 tiket parkir. (kayaknya nie komputer udah mulai bener lagi deh)