Tags

,

Waktu gw kecil dulu, gw pengen cepet2 gede. Tujuannya? Biar bisa bebas maen ke sono ke sini. Trus gawol sama genk cewek2. Trus bisa pacaran. Trus cepet2 kuliah, kerja, yada yada yada. Pokoknya muluk2 deh pengennya. Yang pasti di otak gw, pokoknya sebagai cewek, gw harus kerja. Titik. End of period.

Dan bener loh. Rasanya pas gw jaman eSDe dulu, pengennya cepetan eSeMPe. Pas beneran jadi anak eSeMPe, seneng deh. Berasa udah gedean dikit gituhhhh. Sempet naksir2an sama cowok, meski nggak pernah bertepuk kedua tangan #nyeh. Habisnyooo, jaman eSeMPe dulu gw-nya cupu benerrrrr… Makanya pengen cepet jadi anak… eSeMA.

Masa2 eSeMA, beneran jadi masa2 paling indah deh buat gw. Ada sih masa2nya gw ada di jalan penuh derita karena bloon abis sama yang namanya pelajaran Kimia, Fisika, and Matematika sampe hampir dikasih nilai 4 di raport  -___-“. Sampe tiap ada ulangan 3 pelajaran itu yang ada gw-nya mules2 pengen nangis guling2 karena sama sekali nggak tau harus nulis apaan *ini ulangan ato disuruh ngarang???* Sampe gw ngemis2 minta contekan ke temen sebelah karena satu pun gw nggak bisa ngerjain soal ulangan. Wilihhh, kalo inget masa2 itu, masih berasa muleznya dah.

Tapiiii… di luar itu, gw sukaaaa masa2 eSeMA. Karena waktu itu gw pertama kalinya mengenal yang namanya PACARAN. Yep. Dengan seizin nyokap bokap cencunya. Trus bertahan berapa lama, Sodara2??? Eh, jangan salah loh. Buat ukuran anak eSeMA, gw pacaran cukup lama. Bisa bertahan 6 bulan lamanya *segitu dibilang lamaaa???* Eh, paling nggak lebih lama dibanding seumuran jagung kaaaannn…

Tapiiii…pacaran tak selamanya ngasih yang indah2 buat gw. Nyoba pake jlibab, eh dibilang nggak modis. Gw yang pengennya ngendon di rumah, doi-nya ngajak pegi2. Issshhh… gw tersiksahhh. Makanya, untung pacaran kita bubar jalan.

Apakah kemudian gw terpuruk? Tentu tinta… Gw malah berasa bebas sebebas2nya. Apalagi gw masuk IPS *sujud syukur cium lantai. ucapkan baibai sama yang namanya kimia, fisika, matematika* Trus gw bisa ngejar pelajaran2 IPS and gw bisa masuk 3 besar dong…dong…dong… Yang mana bikin gw cepet2 pengennnn… KULIAH

Yep, pas kuliah, kerjaan gw cuma seputaran rumah, kampus, rumah, maen ke rumah temen. Udin. Itu doang. Makanya gw nggak banyak inget masa2 gw pas kuliah duluk. Tujuan utama gw adalah pengen cepet2… KERJA

Alhamdulillah… nggak lama lulus kuliah (dengan predikat cumlaude, IPK terbaik sefakulkas #sombong), gw diterima kerja di perusahaan media. Cuma bertahan 6 bulan sih, sampe akhirnya gw diterima di kerjaan gw yang sekarang ini. Habis kerja, gw maunya…. KEWONG

Hahaha…cetek bener ya…

Yabweeeessss, pertanyaan orang2 ya kalo kita udah “dianggap” mapan tapi masih single, pasti seputaran, kapan KAWIN??? Hedeeehhh… berasa nggak abis2 episode hidup gw inih.

Tapi alhamdulillah dimudahkan loh. Emang ye, kalo kita ada niatan, percaya deh, alam semesta bakalan ngedukung. Setelah kerja hampir 3 tahun, kesampaian dong gw KEWONG. Ngerasa sangat beruntung dapet suami yang ngertiin gw luar dalem. Ngeboleleboin gw kerja, gw ke mana2, secara kami pisah rumah bo’. Gw di mana dia di mana. Nah, apakah semuanya selesai setelah gw KEWONG???

Tentu tinta lah yawww…

Malah roller coaster kehidupan gw baru mulai setelah gw KEWONG deh perasaan.

Setelah kawin, peer pressure baru dimulai deh.

Pertanyaan paling awam yang diajukan oleh sejuta umat adalahhh… “Udah isi belummm???” Wiliiiihhh… KZL. Emang gw kawin biar bisa beranak gitu??? Untung ya bo’ Gw sama suami nggak tinggal serumah. Jadi kalo ada pertanyaan2 kayak gitu tinggal bilang aja, lha pegimane mau hamdun, wong bobok bareng aja nggak pernah. Huehuehue…

Untung… (again) dalam tempo sesingkat2nya  4 bulan, gw buntiang dwoonggg… Alhamdu?? lillaaahhh… Dipercaya sama Allah buat hamil and melahirkan tentu bikin gw berasa jadi wanita sempurna. Gimana nggak sempurna coba? Gw udah ngerasain yang namanya jadi anak perempuan. Trus jadi anak remaja. Trus jadi anak gadis. Trus jadi istri. Trusss… gw jadi IBU. How wonderful is that??? Udah lengkap deh gw perasaan jadi cewek. Meski ya ituuuuu… perjuangan masih lanjut dengan yang namanya… Normal ato SC? ASI ato SUFOR? RUM ato obat? FTM ato working mom? Huaaahhh… nggak abis2. Kayaknya bakalan gw posting secara terpisah aja deh kapan2.

Yang pasti, kadang gw mikir. Sebenernya, gw ini hidup buat apa sih? Demi menuhin maunya orang ato emang gw punya tujuan hidup ya? Bayangin aja. Pas gw ditanya kapan gw kawin, yang ada bikin gw kemrungsung. Pas gw kawin beneran, berasa bangga aja gitu, akhirnya gw bisa ngebungkam orang2 yang kepo nanya gw kapan kawinnya.

Trus pas gw hamdun, beneran gw hepi sehepi2nya karena gw bakal dititipin makhluk mungil yang namanya bayi. Tapiiii… gw nggak memungkiri loh… kalo sebenernya gw bangga juga karena gw beneran bisa hamdun and bisa ngejawab pertanyaan orang2 yang selalu nanyain udah isi ato belom tiap ketemu gw #nyeh #cetek

Nah, jadi gimana dong… apakah hidup gw hanya seputaran pembuktian diri? Weleh… kesian bener gw kalo beneran gitu. Instead of gw berbangga diri, gw beneran bisa menikmati kehidupan gw saat ini. Kerja dengan gaji layak. Tiap pulang disambut sama senyum and pelukan bocah2. Trus dengerin mereka ngoceh meski kadang kuping gw pengeng karena mereka berebutan cerita. Belom lagi kalo udah mulai berantem. Haduh mamiiiihhh ciciiiihhh… dunia gw berasa jungkir balik deh pusingnya. Tapi aku hepiiiiii…

Terus terang, sampai sekarang gw masih berasa absurd sama yang namanya tujuan nikah. Apakah nikah harus cepet2 hamdun and beranak? Kalo gitu, apa kabar sama pasangan yang udah KEWONG lamo tapi belom dikasih kepercayaan dititipin anak dong? Belom lagi peer pressure budaya timur yang seakan nuntut kalo udah nikah, ya buruan hamdun donggg. Wilih makin berasa tatang sutrisna nggak coba?

Makanya, gw liat jaman sekarang, banyak pasangan2 baru nikah buru2 ke SpOG buat ikutan program hamidun. Gw sih yakin mereka pasti punya alasan2 tertentu ya. Kebanyakan sih pas gw tanya ya karena udah 6 bulan kok belom “jadi” juga. Ada juga yang udah setahun kok belom hamil2 juga.

Kalo gw dulu? Seperti yang udah gw sebut di atas, kebetulan gw pisah rumah sama suami begitu kita KEWONG. Makanya ya nyantai aja tuh kalo ada pertanyaan2 standar macam gituan. Yaaa…meskipun lama2 gw jiper juga karena gw sadar diri dengan kondisi mulut rahim gw yang kebalik lah. Trus status gw sama suami yang sama2 anak pertama and kalo hamdun bakalan jadi cucu pertama buat kedua belah pihak. Bisa dibayangin kan betapa stress-nya gw saat itu?

Makanya gw udah wanti2 sama suami, kalo gw belom hamil, mending kami jangan tinggal sekota dululah. Biar kalo gw belom hamdun, adalah alasan yang bisa gw kasih ke orang2 #licik. Sekarang sih nyesel ya bo’. Habis kayaknya omongan gw jadi kenyataan deh. Sampe sekarang gw udah beranak 2, suami masih betah aja di belahan Sumatera sonoh #huh

Gw dulu juga ke SpOG kok. Dari sebelum nikah malah. Makanya jadi tau kalo kondisi mulut rahim gw cukup unik. Makanya kalo denger ada sodara ato temen datengin SpOG, ya gw anggap wajar aja. Lagian bebas2 aja kan kalo kita ke SpOG sekedar meriksa kondisi fertilitas kita. Wong pake duit2 sendokur jugak. Prinsip gw, asal semuanya rebes and hasilnya OK, gw sih (maunya) nggak ngoyo. Meski tiap mens gw selalu bertanya dalam hati, aje gile, mosok sperm suami gw nggak bisa nembus telor gw sih??? Ini suami yang letoy ato telor gw yang cangkangnya ketebelan?😛

Yang jadi masalah nih, kalo ternyata hasil pemeriksaan OK semua tapi nggak hamdun2 juga. Plus peer pressure tetep aja ada bahkan makin ngejadi. Makin bikin loe pengen ngamuk nggak tuh? Emang hamdun itu kayak beli gado2 yang bisa pesen kapan aja loe mau? Ato kayak KFC yang bisa loe order and minta delivery 7×24? KZL!!!

Makanya, gw salut banget sama pasangan yang bawaannya nyantai kayak di pantai meski udah merit lumayan lama. Gw acungin jempol cara mereka nge-handle pertanyaan2 kepo yang pasti sering banget mereka denger. Zuzur kacang izo, kalo gw di posisi mereka, nggak yakin gw bisa loh. Bahkan mungkin orang2 itu udah habis gw siletin atu2😀 Apalagi ya bo’ kalo ada pasangan yang belom dikaruniai anak, kayaknya belom apa2, yang disalahin itu pihak ceweknya. Dooohhh, helllowww… berasa mau banting2 lumpia nggak sih?

Pernah sih gw nanya ke suami apa jadinya kami kalo ternyata Allah belom juga kasih kepercayaan gw buat hamdun and beranak? Jawabannya? “Yaaa…emang kita bisa ngatur? Itu kan hak-nya Allah. Kalo dikasih ya tinggal kita gimana caranya ngejaga aja. Kalo belom yaaa… kita cuma bisa sebatas usaha aja.” So sweet nggak siiihhh??? Meski jawabannya masih nggantung juga sih. Berasa nggak puasss gitu sama komen suami. Lha kalo udah usaha tapi nggak berhasil juga, trus gimanaaaa??? Gw nggak berani nanya juga waktu itu. Atu atut denger jawaban suami #cemen

Intinya, please…kalo emang ada pasangan yang belom dikasih momongan, mbok ya jangan kepo2 amat nanya2. Percaya deh…tanpa ditanya, peer pressure udah dirasain sama mereka. Jangan makin ditambah stress-nya sama pertanyaan2 nggak penting macam ntuh. Emang kalo udah buntiang and brojol, kalian mau ngurusin anaknya? Kalian mau bayarin tagihan persalinannya? Nggak kaaaannn… Buntiang nggak buntiang, kayaknya nggak ngaruh sama kehidupan kalian.

Trussss… buat yang lagi usaha, semangad yaaaa… Allah tau yang terbaik buat kalian kok. Kalo udah saatnya, pasti berasa indahnya deeehhh…  Hadapi hidup dengan santaaaiiii… #kecup atu2