Tags

,

Menjelang akhir tahun ditutup dengan…. jreng…jreng…jreng… *pasang backsound music horor* nginep di rumah sakit. Errrrr…

Jadi ceritanya, tanggal 23 Desember 2015, gw ngajak suami and bocah2 quick escape pulang Solo. Gimana nggak quick escape coba. Kami jalan tanggal 23 Desember hari Rabu, balik Jakarta lagi tgl 27 Desember hari Minggu. Sebenernya lama juga sih ya kalo dipikir2. Wong dari hari Rabu sampe hari Minggu itu 4 hari juga kalo diitung2. Tapiiii… Kami jalan naek mobil bo’. Yang mana jalan dari hari Rabu jam 4 sore, baru sampe Solo hari Kamis jam 12 siang aja dong…dong…dong… Kena macet di daerah Salatiga. Pfffhhhttt…

Sebenernya jalanan lancar2 aja sih. Nggak kejebak macet yang banget banget. Di luar ekspektasi lah pokoknya. Tapiiii…karena kami jalan jam 4 sore and harus ngegrop si Mbak di Pekalongan, kagak lucu ceritanya kalo kami sampai di Pekalongan barengan sama Kuntilanak pulang kannnn… Mana si Mbak masih harus ngojek sejam perjalanan. Walhasil suami mutusin ngarah ke Pekalongannya di pas in matahari nongol. Jadi yaaa gitu deeehhh… kami tidur 3 jam di Cirebon, Sodara2. Jam 4.30 pagi udah sampe Pekalongan, tapi suami mau tidur lagi. Zzzzzz….. Kapan sampenyooooo… Optimis sih jam 9 an udah sampe Solo. Tapi kok ya keberuntungan nggak temenan sama kami waktu itu. Macet aja tuh di Salatiga. Jam 12 deh kami baru sampai Solo. Eh…Sragen ding tepatnya, alias ngarah ke emak suami duluk.

Jadi ceritanya, kayaknya anak2 kecapekan di perjalanan. Bapaknya juga kecapekan. Sampe rumah langsung molorrrr. Bocah2??? Biasalah…hawa2 liburan gini pada senewen nggak mau makan. Maunya maeeeennn aja. Cuma mau minum UHT doang. Makan paling cuma sesuap dua suap -___-“

Jam 9 malem hari kami cuzzz kami ngarah ke Solo ke rumah Nyokap mau nginep di sana. Pada mau makan dikit sih pas sampe rumah Nyokap. And teteup donggg pada begijikan kagak mau istirahat si bocah2. Padahal emak bapaknya udah teler pengen molor. Untung ya bo’ ada Nyokap and Om Tantenya anak2. Merekalah yang handle sementara emak bapak pulezzzz.

Jumatnya, sementara bapaknya anak2 jumatan, gw ngider beli maenan buat afa bareng sama adek gw. Habis itu, lanjut kami nge-mall and suami sama Bokap benerin lampu mobil yang ngembun. Rencananya bapaknya anak2 plus Bokap mau nyusul ke mall setelah urusan permobilan kelar.

Di Mall, Afa dong langsung minta macem2. Kayaknya banyak setan berkeliaran deh tiap gw ke Solo. Gw yang biasanya kekeuh sama aturan beli maenan kalo perlu aja, jadi lembek aja dong denger rengekannya si Afa. Berasa denger bisikan setan gitu nih kuping tiap si bocah minta maenan. Apa2 jadi diiyain *naseb iman lemah* Huufffttt… Melayang deh isi dompet buat beli maenannya si Abang *mewek*

Naaahhh, kayaknya capeknya bocah2 udah sampe maks to the simal deh. Alias maksimal. Mana malem2 habis nge-mall kami ngedrop keluarga gw trus langsung lanjut balik lagi ke pondok indah mertua. Jadinya, Ifa sukses munti2 nggak brenti malem itu.

Dannnn… malam horor pun dimulai…

Awalnya gw kira Ifa cuma muntah biasa karena dia kebanyakan minum susu. Masih nyantai dong gw. Suami juga masih santai. Tapiiii… lho…lho… kok muntah2nya makin jadi. Tiap diminumin balik lagi. Trus dikasih makan emoh sama sekali. Sampe baju gw and baju SIL gw abis kena muntahannya dia. Trus muntahannya cuma tinggal lendir kuning karena udah nggak ada isi apa2 lambungnya. Duuuhhh…ngenes nggak coba liatnya. Hikksss… Untungnya, si bocah bisa tidur mulai jam 3 pagi. Tapi dikit2 masih bangun and muntah. Gw sih berharapnya Ifa bakalan membaik besok paginya and udah mau makan meski dikit2.

Tapiiii… harapan gw sirna dongggg…

Besok paginya, Ifa masih aja muntah2. Sama Nyokap mertua disuruh bawa ke dokter. Tapi ini hari Sabtu bo’. Mana tanggal 26 habis Natalan pulak. Mana ada dokter yang praktek coba? Lagian sumpah gw antipati sama dokter2 di Solo. Entah naseb gw nggak beruntung ato gimana, pasti deh, kalo urusan sama dokter Solo adaaaaaa aja yang bikin gw nggak sreg. Kebanyakan karena dokternya nggak bisa diajak diskusi plus mau menang sendiri alias nggak mau denger pendapat gw sebagai pasiennya.

Daaannn, kemaren sama aja dong…dong…dong…

Gw dibawa sama MIL gw ke dokter so called kepala rumkit di deket rumah MIL gw sonoh. Ekspektasi gw pastinya karena ketemu sama dokter so called kepala rumkit, pasti wawasannya luas dong, even dia dokter umum, buka dsa. Tapiiii, kenyataannya, Sodara2. Pas gw bilang Ifa muntah2 sampe muntahannya berwarna kuning plus ada coklat2nya kayak darah. Dia bilang apa coba? “Oooo, nggak papa, bu. Biasa itu. Pasti anak ibu habis minum susu coklat ya???” Ebuset. Jelas2 muntahan anak gw udah kuning karena dia nggak makan and minum. Mosok bisa berubah jadi coklat karena ngeluarin susu coklat??? WTF. Coklat dari mana coba. Pas aku bilang anakku nggak minum suklat, tetep kekeuh dong doi kalo anak gw nggak kenapa2. Ya wes lah.

SAK KAREPMUH!!! *esmoni

Yang bikin gw makin pengen gundulin tuh dokter, pas gw tebus resepnya dongggg. Itu obat NGGAK DISARANKAN untuk anak. Duh Gustiiiiiii…. Sumpey deyyy. Aslik nggak lagi2 dah dateng ke dokter ntuh. Sebel gw.

MIL gw dong, tetep aja nyuruh Ifa diminumin tuh obat. Gw udah bilang ke suami gw, kalo obat ini nggak oke buat anak2. Tapi berhubung suami mempersilakan, ya terserah deh. Emang sih Ifa nggak muntah lagi dalam waktuuu… 2 jam sajah. Habis itu tetep aja muntah dong. Dan kali ini beneran yang keluar ada gumpalan darahnya. Panik dong gw. Mana si bocah udah nggak mau makan apa2. Sutrisna endang maulana deh.

Akhirnya, gw minta sama suami buat anter ke dokter SIANG ITU JUGA. Hari Sabtu, meski dalem hati dag dig dug mau ke dokter siapa pulak. Soalnya sori tu sei ye. Rekomendasi MIL sama Nyokap gw perasaan nggak pernah sreg di hati gw. Pas suami meluncur ke rumkit tempat gw lairan duluk *jiper inget rumkitnya yang nggak banget*, ternyata udah nggak ada dokter yang praktek. Huhuhu… Gimana donggg. Mana Ifa kondisinya maunya tidur doang. Lemes gitu. Aku makin panik. Huwaaaa…

Akhirnya kok ya mampir ide telepon Sodara yang punya anak seumuran ma Afa Ifa. Dan doi ngasih rekomendasi ke dsa langganannya dia yang praktek di deket rumah Nyokap. Pas telepon ke rumkitnya, dokter yang direkomendasiin udah mau tutup 10 menit lagi donggg… Mamiiiihhh… Gimana naseb anak gw inihhh… Alhamdulillah, susternya baik bangettttt… Aku dirujukin ke dsa yang laen yang masih mau nunggu kami sampe jam 13.30 *sujud syukur*

Sampe rumkit (setelah perjalanan penuh perjuangan karena ternyata Solo itu macet, Sodara2), nggak pake lama, Ifa diperiksa. Diagnosis awal dia kena Rota Virus. Duuuhh, opo meneh iku??? Dan harus dirawat karena kondisinya udah dehidrasi. Aku sih iya2 aja. Wong liat si bocah udah melas gitu. Tapiiii… sempet ngegugel apa itu Rota Virus. Hasilnya kok agak beda sama diagnosis dsa-nya. Rota virus seharusnya ditandai dengan muntah2 plus diare. Lhah ini… Anak gw kagak diare samsek. Malah nggak pup doi dari kemaren. Jangan2 nih dsa ngaco deh *naseb jadi emak2 nggak percayaan sama dokter and maunya debat muluk sama dokter. Untung aja sebelum gw protes2 sama dsa-nya, suami bilang diare pada anak yang kena rota virus itu adalah tahap lanjutan. Jadi kalo Ifa nggak tertangani dengan baik, hasilnya ya bakalan kena diare selama 3-8 hari. Ooowwhhh… gitu toh… Oke…oke… Nyonyah mengerti, copy.

Meski udah nggak ada pertanyaan lagi, suami bikin perkara dong. Pengen malem aja mondoknya. Pake maksa2 dokternya pulak. Akhirnya dokter say yes ditunda rawat inapnya, dengan catatan kalo sampe jam 6 sore Ifa masih muntah2 and nggak mau makan, kudu harus dirawat.

Weleeeehhh… pas diperiksa aja udah hampir jam 2. Cuma tinggal nunggu 4 jam doang, apa bedanya sik langsung nginep aja di rumkit? Daripada repot2 boyong sana boyong sini. Elahh ternyata. Suami mo ngajakin pulang ke Jakarta SORE ITU JUGA. Alasannya ini masih hari Sabtu. And kalo berangkat sore, belom macet dan begitu sampe Jakarta Minggu pagi, langsung opname di rumkit. Heeee… Anakmu ini dehidrasi loh, yah. Kalo kenapa2 di jalan gimana? Bukannya sampe Jakarta, yang ada kita malah terdampar di Rumkit Tegal sonoh. Belom lagi hari Minggu nggak yakin juga ada dsa yang praktek kaaaannn…

Akhirnyaaaa… diputuskan Ifa opname saat itu juga. Phiuuuhhh… Dengan drama nangis2 pas diinfus, akhirnya kami dapet kamar juga deh. Alhamdulillah… dapet kamar yang oke. Pelayanannya oke. Intinya nggak ada komplennya sama sekali deh sama dokter dan rumkit yang kemaren ntuh. Ada untungnya juga rumkit tempat gw lairan kemaren dsa-nya udah pada pulang. Bayangin kalo masih ada dsa-nya. Kemungkinan kan Ifa bakal opname di situuuu. Wilihhhh… ngebayanginnya saja aku suliiittt… Ihikss…

IMG_5527

duuuhh…kesian bener anak gadisku😥

IMG_5553

bobok yang nyenyak yaaaa….

IMG_5543

masih anti sama nasi. lumayanlah roti masih mau dikunyah ma doi

Alhamdulillah… Ifa masuk rumkit hari Sabtu siang, Senin paginya udah bolelebo pulang. Yipiiii… Si anak gadis udah sehat. Udah mulai mau makan meski dikit2 and masih anti sama nasi. Berat badannya turun lumayan banyak. Hidihhh… Ifa kan emang mungil ya. Kemaren sakit makin kecil deh keliatannya. Moga2 habis ini makannya makin pinter and cepet gendut lagiiii…

IMG_5652

get fat soon, ya Ifaaa…

And… jangan lagi2 deh sakit horor kayak kemaren ituuuuhh.. Aku tak sangguuuuppp…