Sebenernya judulnya simple. Tapi ngejalaninnya nggak sesimpel yang gw bayangin. Siapa juga yang bilang gampang. Namanya juga ngadepin situasi baru. Apalagi kalo situasi baru itu keluar dari comfort zone. Pasti butuh effort yang tinggi buat bisa adaptasi.

Gw pribadi pernah ngalamin lho. And verybody does I think. Ya mo gimana lagi, adaptasi kan emang salah satu ciri2nya orang itu hidup ato mati. Dan believe me, sampai sekarang, gw masih dalam tahap adaptasi yang belum berhenti.

Simple sih. Gw yang selama hampir 7 tahun menempati comfort zone di tempat gw kerja yang lama, tiba2 dipindahin ke Satker baru yang selama ini gw nggak pernah terlibat sama sekali dengan orang2nya. Ibaratnya selama ini loe banyak gawol koki, tiba2 loe disuruh gawol sama petani. Nah loh. Beda jauh kan??? *maapkeun perumpamaan gw yang rada ngaco*

Nah, mau nggak mau gw harus mulai beradaptasi dengan lingkungan gw yang baru dong. Pertama2 sih tentu gw kudu tau temen2 gw yang sekarang itu siapa, namanya siapa. Habis itu mulai deh nyari tau job desk yang dilakuin sama Satker gw ini apa aja and di mana peran gw di job desk itu. Percaya deh, beda banget sama kerjaan gw sebelumnya, and gw sempet terlongong2 *halah bahasanya* sampe speechless sama kerjaan yang udah ngegunung banyaknya nunggu diselesaiin.

Oke, kalo soal itu semua sih cemen menurut gw. Dengan learning by doing juga pasti lama2 bisa. Yang susah itu, adaptasi soal budaya kerjanya. Gw itu termasuk orang yang paling males basa basi and buang2 waktu di kantor. Maksud gw, kalo emang waktunya kerja, gw bakalan kerja. Kalo ada deadline kerjaan ya bakal gw kerjain habis2an. Kalo kerjaan udah selesai and udah jamnya pulang, ya gw bakal pulang dong. Plus gw bukan tipe2 orang yang kalo dateng kantor itu siang. Jam kantor gw mulai jam 7.10. Dulu pas gw masih naek kereta, gw biasa nyampe kantor jam 7.00. Kadang lebih pagi ato kalo molor ya semolor2nya jam 7.30 udah nyampe. Kecuali kalo keretanya gangguan ya. Jangan ditanya deh kalo itu. Nah sekarang apalagi gw naek motor. Makin pagilah gw nyampe. Biasanya jam 6.30 gw udah nangkring di kubikel gw. Yang gw kerjain? Langsung pumping, habis itu buka kompie, walhasil jam 7.30 gw udah siap dengan kerjaan2 gw.

Hasilnya, jam 16.30 biasanya gw udah capcus pulang. Ya daripada gw luntang lantung di kantor nggak tau mau ngapain, ya mending gw pulang kan? Udah ada 2 krucils di rumah yang nungguin soalnya. Tapiiii… jam segitu, temen2 sekantor gw masih pada ngeriung di kantor dong. Wong sering jam 9 malem tuh masih full team. Nggak tau deh apa yang dikejar. Kayaknya mereka betah banget gitu di kantor. Kesan gw, kantor tuh udah jadi rumah kedua mereka. Kebayang kan jadinya?

Balik ke judul postingan ini. Gw melakukan adaptasi dong. Ikut2an balik malem dong. Jam 8, kadang jam 7, paling cepet after bedug maghri. Jadinya? Cuma bertahan SEMINGGU. Seminggu gw di sana, gw OPNAME. Hahaha… Yabwesss, nggak biasanya dengan ritme kerja kayak gitu. Lagian pas itu gw lagi hamidun. Lengkaplah sudah. Dateng jam 7.00 pulang jam 20.00. Ambruk dah. Diiunfus T.T

Akhirnya gw putusin, gw mending balik nggak usah malem2 aja. Dari yang sebelumnya pulang paling cepet jam 6 sore, gw ganti jadi paling telat gw balik jam 6 sore. Lagian, gw juga bingung setelah after hour itu gw mau ngapain. Daripada browsing2 nggak jelas and malah mumet di kubelikel, ya mendinglah gw balik. Tatapan sinis? Hmmm… nggak tau deh. Gw nggak pernah merhatiin mata bos gw kalo gw melipir pulang @.@. Paling kena sindiran2 gitu sih. Tapi biarinlah. Yang penting kerjaan kelar.

Apakah adaptasi gw brenti sampe di sini? Nggak dong. Seperti yang udah pernah gw bilang, Satker gw ini kan unik, inilah yang bikin sampe sekarang gw belom bisa sukses beradaptasi. Yabwes gimana ya. Gw udah kasih waktu gw full dari Senin sampe Jumat di kantor. Meski gw sering pulang tenggo, tapi selama ada kerjaan yang kudu diselesaiin, gw bakal komit kasih tenaga ekstra buat nyelesaiin. Hayoklah dihajar kerja sampe malem. Nggak masalah. Asal… kerjaan di hari kerja. Lhah, kalo disuruh konsinyering yang ngabisin waktu weekend gw, OwEmJi. NO WAY. Kadang2 ngerasa nggak enak juga sih. Mosok tiap ada kerjaan yang makan waktu Sabtu-Minggu gw nggak pernah join. Tapi gimana ya? Jiwa keibuan gw *tsah* nggak tega gitu ngeliat anak2 ditinggalin begitu aja padahal itu waktunya mereka buat senang2 sama gw.

Untungnya, selama ini nggak pernah ada yang ngelarang ato nggak ngebolehin gw ijin nggak ikut dines or konsinyering sih. Even itu bos gw. Lagian gw yakin kok, yang gw lakuin ini bener. Kan hak gw buat istirahat di Sabtu Minggu. Kalo emang ada kerjaan, boleh dong gw tolak. Toh gw juga udah kerja dari Senin sampe Jumat. Bener nggak sih? Lagian selama ini nggak ada yang negur gw kalo gw nggak ikutan kerja di weekend. Karena gw tau, yang bikin kerjaan itu nyadar kalo dia itu salah. Jadi kalo ada yang nggak ikut, ya paling cuma kasak kusuk doang, nggak berani langsung ngomong di muka.

Ya emang sih ada kompensasi duitnya yang nggak seberapa itu. Tapi serius deh, mending gw nggak dibayar deh asal Sabtu Minggu gw bisa bareng2 sama si bocah. Inget betul pas gw ngungkapin keberatan gw ke salah satu bos, trus dengan entengnya dese bilang, “ya kan loe bisa ngajak anak loe”. Maksud ngana??? Iya bisa gw ajak. Tapi habis itu gw tinggal rapat and baru ketemu lagi jam 12 malem. NOT! Plus… suami gw baru balik tiap 2 minggu sekali. Pegimane ceritanya pas doi pulang, gw malah haha hihi kerja di luar kota? Bisa kena talak dah gw -_-“

Begitulah. Yang pasti, gw udah kecemplung di satker gw yang sekarang and proses adaptasi yang gw lakuin masih berlangsung. Emang nggak gampang. Tapi gw sebisa mungkin berkompromi sama kerjaan gw and sebisa mungkin gw juga adil sama anak2. Tepatnya, sebisa mungkin kerjaan gw nggak keteter dengan kondisi gw yang sekarang. Karena terus terang, kalo disuruh milih antara kerjaan sama keluarga, pastilah gw milih keluarga. Bayangin aja gw kerja capek2 trus tau2 gw dapet info dari sekolah anak gw kalo anak gw nilainya jeblok karena gw nggak sempet ngajarin ato nemenin belajar *amit-amit…ketok meja*, siapa coba yang tanggung jawab? Bos gw? Kalo gw ceritain kondisi anak gw, paling temen2 kantor cuma say sorry to hear that. Trus ngasih tips ini itu inu. Yang ngalamin? Ya tetep gw. Yang rugi? Ya gw gw juga.

Hhh… capek. Yang pasti, gw nggak mau anak gw ngerasa gw itu antara ada dan tiada. Lha gimana coba. Pas gw berangkat ngantor, anak gw masih kriyip2 belom melek. Trus kalo gw turutin gw ikut pulang malem, pas nyampe rumah mata anak gw tinggal sewatt. Nah loh… gw bagaikan hantu kan jadinya???