Tags

,

Seminggu ini bak roller coaster buat gw. Ini yang menjadi salah satu alesan gw nggak posting satu tulisan pun di blog gw. Coba kita liat satu persatu ya…

1.  Nursing strike Ifa

Asli kejadian ini bikin gw bingung sebingung2nya. Gw yang bisa dibilang keras kepala harus wajib kudu bisa nyusuin Ifa sampe at least 2 tahun, harus nerima kenyataan ditolak sama anak gw sendiri. Berasa patah hati nggak sih loe? Banget… banget… banget. Untung pada hari kelima udah mulai mendingan dan Ifa udah mulai mau nyusu lagi. Tapi sampai sekarang gw masih struggle sama si bocah karena model2nya dia nggak mau minta nyusu selama gw nggak sodorin PD gw.

2.  Temen gw masuk rumkit

Ini juga bikin gw kaget. Hari Senin tau2 dapet kabar kalo temen gw tiba2 pingsan pas di kosan. Sebelumnya juga udah pernah kayak gini juga. Kemungkinan karena kecapekan. Yang pasti jam 2 pagi dia sempet kebangun trus balik tidur lagi. Pas waktunya dia berangkat kantor dibangunin sama suaminya, posisinya udah ngedengkur dan ileran plus ada darah di bajunya. Akhirnya di bawa ke rumkit dan berdasar hasil pemeriksaan ada simpul mati di otaknya. Jadi dia harus memantain supaya jangan sampai banyak pikiran, jangan sampai capek, and jangan sampai lain2nya. Tapi yaaaa… hidup ini mana ada yang nggak dipikir. Mana ada kerja and sekaligus jadi mommy with nannyless bisa nggak capek. Mana ada ibu yang pulang kerja masih ngurusin kerjaan rumah tangga and ngurus suami plus anak masih berasa bugar. Yaaahhhh… Biarkan temen gw merenung dulu buat nentuin skala prioritas kerjaan dia sehari2.

3.  Anak susu gw kena bocor jantung

Ini yang paling bikin gw miris. Dari semua anak ASI gw, cuma dia seorang yang sampai sekarang berat badannya nggak naek. Di umur 4 bulan, beratnya cuma 3.8 kilo. Nggak sampe 4 kilo. Bisa kebayang betapa mungilnya anak susu gw itu. Hiks… Sampe akhirnya di umur 4 bulan, dsa-nya memutuskan untuk dikasih MPASI dini buat ngejar berat badannya. Kita berharap banyak dong BB-nya bisa naek selama MPASI plus suplementasi. Tapi ternyata, pas kontrol, beratnya turun lagi di angka 3.7 kilo.😦

Sampe di situ, dsa memutuskan buat cek jantung dan cek pencernaan. Dirujuk ke salah satu dokter yang praktek di rumkit swasta di daerah tangerang. Dengan berbagai macam pertimbangan sebangsa jauhnya, biaya, ekonomi dan kondisi si anak, akhirnya kucoba buat nyari tuh dokter praktek di mana selain di daerah tangerang. Alhamdulillah dapet pencerahan tuh dokter praktek di RSCM. Alhamdulillah. Dari segi biaya bisa lumayan ditekan. Dan dari segi jarak, agak lumayan deket dibanding kalo harus nyampe tangerang sono.

Dari hasil pemeriksaan ternyata anak gw positif bocor jantung. Masya Allah. Innalillahi. Anak sekecil itu udah dikasih cobaan begitu berat. Harus diobserve sampe bulan depan dan kalo berat badannya nggak naek, umur 2 tahun harus dioperasi. Hiks…

Keesokan harinya, gw dapet kabar kalo anak gw dibawa di RSCM lagi. Ternyata setelah diberi makan, dia langsung pup dan keluar darah. Langsung dibawa ke ahli pencernaan dan ternyata asam lambungnya udah tinggi. Diminta untuk distop dulu makanannya karena lambungnya belum kuat. Yang bikin gw sebel, dia disuruh pake SUFOR. Gw nggak ngerti sama dokternya. Jelas2 di situ anak gw masih ASI dan Ibunya nggak kekurangan stok ASI-nya. Tapi malah disuruh pake sufor dengan alesan biar BB nya naek. Bener2 deh. Aku suruh si ibunya bawa anak gw balik ke dsa-nya. Siapa tau dsa-nya punya solusi buat naikin BB nya tanpa harus kena sufor. Pertimbangan gw, kenaikan BB nggak harus selalu disupport sama sufor kan? Soalnya anak gw itu alergi berat sama susu. Okelah emang diresepinnya sufor untuk anak alergi. Tapi kan nggak ada yang ngalahin bagusnya ASI. ASI bisa dipastikan aman buat lambung kan???

Semoga anak gw cepet membaik dan beratnya makin naek. Soalnya syarat biar bocor di jantungnya bisa nutup sendiri salah satunya berat badannya harus naek. Sekarang lagi dipantau terus kondisinya. Semoga pup-nya udah nggak berdarah lagi and jadi gendut anak gw ini. Gw kasihan sama ibunya yang mau nggak mau jadi stress ngalamin ini semua. Mohon doanya ya… Aamiinnn…

4.  Sekretaris gw masuk rumkit

Kemaren tau2 dikasih tau kalo sekretaris gw masuk rumkit. Sakit perutnya kambuh lagi. Dia sampe nggak bisa bangun dari tempat tidur dan minta tolong temen gw buat anterin. Duuuuhhh, ada2 aja deh. Kayaknya tipusnya kumat lagi. Emang sih dia sempet makan tanpa pantangan. Mungkin gara2 itu juga dia jadi ambruk lagi.

5.  Mantan mbak gw masuk rumkit

Nggak penting sih sebenernya. Tapi dapet kabar ini dari mamah. Ngasih tau kalo utangnya doi belum bisa bayar and sekarang malah mondok masuk rumkit. Gw udah tanya sana sini tanya dia sakit apa, belom ada kabar sampe sekarang.

See… jungkir balik kan dunia gw minggu2 awal Nopember kemaren? Gw sampe nggak bisa mikir. Yang paling miris pas gw tau anak gw kena bocor jantung. Duh Gusti… moga2 dia bisa tertangani dengan baik dan bisa bertahan. Dia punya banyak Bunda yang care sama dia. #peluk fathiyya