Tags

, ,

Nggak tau kenapa. Minggu kemaren nggak ada angin nggak ada hujan apalagi badai, Ifa jadi males nyusu. Emang sih, pengalaman gw ini nggak ada apa2nya dibandingin sama kejadian yang menimpa temen gw. Tapi huaaaahhhh… gw berasa PATAH HATI. Call me lebe. Tapi aslik, sakitnya tuh disini ngelebihin naksir bertepuk sebelah tangan. Pokoknya sakiiiiiittttlah rasanya. Okeh, sekarang gw emang lebe😛

Beruntung gw kebetulan diharuskan cuti sama selama 1 minggu sama dokter. Jadi kesempatan gw buat nyari tau kenapa Ifa jadi mogok nyusu. Sempet gw datengin konselor. Dari awal gw udah curiga Ifa kena nursing strike. Gw sempet bilang gitu sama dsa-nya. Langsung dibilang, ya wes kesempatan karena kamu harus cuti kan? Skin to skin aja sering2 sama Ifa. Olala…

Bukan gw dong kalo nggak cari2 info lebih dalem lagi soal nursing strike. Setahu gw, emang semua baby bisa kena sih. Tapi selama ini gw ngerasa PeDe banget bisa nyusuin Ifa. Wong mas-nya dulu juga lulus nyusuin tanpa rintangan berarti, kecuali pas gw kena baby blues. So, kayaknya nggak mungkin Ifa bakal kena kayak gituan. Eh, kok ndilalah malah si bocah males2an nyusu. Mau nggak mau gw harus nyari info sebanyak2nya soal si nursing strike ini.

Okeh, kesimpulannya nursing strike alias mogok nyusu itu terjadi karena beberapa hal. Antara lain:

1.  Si ibu ganti parfum, deodoran ato wewangian yang bikin si baby nggak nyaman. Gw mah nggak pernah pake parfum aneh. Wong make aja jarang2. #coret

2.  Si ibu makan makanan yang bikin ASI berasa beda. Oke, akhir2 ini emang gw lagi demen2nya sama jengkol, kerang, and gw sempet minum habbatussauda. Apa gara2 itu rasa ASI gw berubah and Ifa sebegitu sensitifnya? Kesimpulannya: *antara coret dan centang*

3.  Ada perubahan rutinitas si Ibu yang bikin baby nggak nyaman, misalnya dari yang sebelumnya di rumah, trus tau2 ditinggal kerja. Awal2 gw kerja nggak ada problem sama sekali sama Ifa. Nyusunya juga masih lancar. Kesimpulannya: #coret

4.  Kesehatan baby terganggu, misalnya hidung mampet, batuk, pilek, demam, dll. Selama ini Ifa baek2 aja. Pernah sih kena batuk pilek. Tapi udah dari kapan tau. Mosok gara2 ini doi mogok nyusu? Kesimpulannya: #coret

5.  Tumbuh gigi ato sariawan. Hmmm… Terlalu dini buat Ifa tumbuh giginya. And pas gw cek dese juga nggak sariawan. Kesimpulannya: #coret

6.  Bingung puting. Selama ini Ifa minum pake soft cup and katanya kalo pake softcup kemungkinan bingung puting bisa dihindari. Selama ini juga nggak pernah pake botol. Kesimpulannya: #coret

 

Trus apa dong penyebabnya??? Perasaan selama ini gw sama dia baek2 aja and nggak ada kebiasaan yang bikin dia nggak nyaman. Akhirnya gw konsultasi sama konselor laktasi yang dulu nanganin Afa. Janjian sama dese hari Senin, mundur jadi hari Selasa. Alhasil dari Jumat sampe Selasa siang dia nyusunya nggak maksimal. Dia mau nyusu kalo udah bener2 ngantuuuukkk, baru deh dia mau ngenyot. Kalo pas sadar, jangan harap deh. Langsung ditolak2 and nangis kejer tiap disodorin PD.

Di rumah konsleor laktasi, Ifa diliat lagi. Dan kesimpulannya emang dia kena nursing strike. Konselornya cuma liat indikasi Ifa rewel sama gw. Gw ditanya kebiasaan2 yang gw lakuin tiap pulang kantor. Kami banyak diskusi, and akhirnya diambil kesimpulan kayaknya Ifa mogok nyusu karena ngambek sama gw and karena dia lebih nyaman sama mbaknya. Huaaaahhh… Aku cemburuuuu… Mosok anak gw jadi anak mbaknya??? TIDAAAAKKK!!! Akhirnya gw disuruh banyak2 skin to skin sama Ifa. Yang mana susahnyaaaaa. Alamajyaangggg. Ifa diem gw skin to skin paling cuma 10 menit. Habis itu dia ndhengklak2 nolak2 gw sambil nangis kejer. Gw sempet hopeless pusing kudu gimana. Sama konselor disuruh kontrol emosi and sabar.

Dari Selasa malem sampe Jumat pagi, Ifa pokoknya masih nolak2 nyusu. Dia mau minum kalo posisi udah ngantuk. And gw udah parno aja dong bobotnya turun. Mana hari Jumat minggu lalu kontrol beratnya cuma naek 200 gr and bikin dsa-nya mencak2.

Pas gw lagi pusing2nya, kok ya ndilalahnya hari Jumat siang adek2 gw nyampe Jakarta mau maen ke rumah. Huraaaahhhh… Makin puyeng dah. Gw mikirnya, haduuuuhhh kalo ada adek2 gw, kapan gw skin to skin? Padahal udah hari Jumat and Senin gw kudu masuk. Kalo Ifa belom mau nyusu gimana donggg???

Bismillah and alhamdulillah, adek2 gw dukung gw banget nget nget. Plus nggak rempong juga orangnya. Mereka ngebiarin aja kalo udah waktunya Ifa nyusu gw bawa ke kamar buat nyusuin meski Ifanya masing nolak2. Tapiiiii… alhamdulillah ada hikmahnya loh. Hari Sabtu kami jalan ke Lollipop’s MKG, Ifa nyusunya pinter bangetttttt… Bahkan nyusuinnya sambil duduk pun dia mau. Mungkin karena suasananya enak plus ada musik2, masnya sibuk maen ke sana kemari, jadi tenang deh kaminya. Ifa bolak balik nyusu gw. Duuuuhhh… Bahagiaaaa…

Hari Minggu-nya gw belom bisa tenang dong. gw masih deg2an aja kalo tiba2 ifa mogok nyusu lagi. Pas gw bawa CFD-an, ternyata dia mau nyusu juga *tarik napas legaaa* Pokoknya gw jadi hepi..hepi…hepi…

Jadi kesimpulannya, mogok nyusunya Ifa kemaren tuh karena selama ini setiap pulang kantor gw nggak langsung “mencurahkan” perhatian gw ke dia. Gw malah sibuk langsung minum, ganti baju, mandi sholat, makan, baru pegang Ifa. Yang mana ternyata buat Ifa, yang gw lakuin itu bikin BeTe karena Ifa nunggunya kelamaan. Plus selama doski nunggu gw beres2 dia masih dipegang sama mbaknya. Jadilah si Ifa lebih milih mbaknya. Gw sempet mikir, kenapa pas Afa dulu lancar2 aja, nggak ada kejadian aneh2 macem ini. Kata konselornya, kemungkinan karena waktu itu Afa nggak punya sodara and perhatian gw nggak kepecah2. And pas gw inget2 lagi, emang pas Afa dulu, begitu gw pulang kantor, emang dia langsung gw pegang sih. Si Mbaknya langsung naek istirahat. Sedangkan pas Ifa, gw ngerasa keenakan. Akhirnya si mbak yang pegang Ifa muluk. Berabe deh akibatnya.

So, yang gw lakuin kemaren tuh bener2 harus teguh pendirian kalo Ifa itu emang lagi mogok nyusu and bukan lagi self weaning. Awal2nya gw udah parno aja, jangan2 Ifa mau nyapih dirinya sendiri. Huhuhu… aku nggak rela. Pengennya kan nyusuin terus sampe 2 tahun. And konselor laktasi gw juga meyakinkan gw kalo baby di bawah 1 tahun nggak mungkin self weaning.

Trus harus skin to skin secara continue. Gw sering pelukin Ifa and ngedekep Ifa pake jarik. Kalo kami tidur, Ifa juga tak kekep. Trus gw sering2 maen sama dia. Gegulingan di kasur. Untungnya Afa bisa diajakin kerja sama and nggak nggerecokin gw pas gw mau deket2 sama Ifa lagi.

Syukurlah badai ini udah berlalu. Sampai hari ini sih Ifa mau nyusu tapi dia belom mau minta sendiri kalo mau nyusu. Kalo gw sodorin ato gw pangku di deket dada, baru tuh dia nyari2. Tapi nggak papa lah. Daripada gw ngalamin drama mogok nyusu kayak kemaren. Bikin gw parno setengah mampus. Emang ye, tiap anak itu beda2 and pengalaman2nya pasti juga beda2. Apa yang dialamin Afa belom tentu sama ma Ifa. Apa yang dialamin Ifa juga belum tentu dialamin ma Afa. Pokoknya jadi pelajaran banget deh. Dan gw jadi nambah ilmu. Nyusuin itu bukan cuma sekedar buka kutang trus diisep putingnya. Trus nggak cuma sekedar mompa sebanyak2nya demi ngejar stok ASIP. Ternyata nyusuin itu harus melek semuanya and jangan nganggap remeh temeh kejadian2 yang dirasa nggak mungkin terjadi sama kita. Percaya deh. Gw juga baru tau ada yang namanya nursing strike pas ada Ifa. Sebelum2nya mana pernah gw mikir itu bakal terjadi ke gw. Untunglah kondisi lingkungan mendukung gw buat menegakkan kembali komitmen gw buat nyusuin Ifa. Bener2 perjuangan deh pokoknya🙂🙂🙂