Udah lama gw pengen nulis soal kondisi kantor gw. Tapi apa daya ya bo’. Migren di kepala ini kok selalu menyerang tiap gw pengen nulis postingan sensitip ini😀 Kayaknya ada konspirasi besar2an yang ngehalangin gw buat nulis ini bahan😀

Bayangin aja, tiap gw baru ngetik 1 baris, tau2 diajakin rapat. Baru nulis 1/2 baris, tau2 udah jam bel pulang. Baru niat nulis, ternyata ada yang bawa makanan buat sarapan bareng. Nah kan.. Nah kan… Terlihat sudah betapa tersistimatisnya konspirasi ini. Bahkan judul pun jadi gonta ganti saking nggak pernah bisa kelar nulis ni postingan. Jadi berharaplah gw bisa nyelesaiin postingan ini sampe kelar, yak.

1.  Manusia Sabtu Minggu

Entah kenapa, satker gw ini hobi banget ngadain kegiatan di weekend. Nggak tanggung2 sabtu-minggu full. Biasanya diawali dari hari Jumat sore, kelar hari Minggu. Entah Minggu siang ato Minggu sore. Nggak azeg dah pokoknya. Mana ada coba yang mau disuruh dines pas weekend2? KZL dah gw jadinya kalo kedapetan giliran dines.

Dan herannya, banyak yang komplen, tapi nggak ada tuh yang tereak. So, ya tetep aja tuh, ngejar deadline program kerja di kala weekend. Heran gw, apa pada nggak punya kepengenan kumpul bareng2 sama keluarga yak? Gw aja yang Sabtu Minggu full sama bocah2, asa kurang aja waktunya. Ini kok weekend2 malah dines. Lama2 gw bisa dipanggil tante sama anak gw -____-“

Sekali dua kali bolehlah gw nggak nolak. Tapi lama2 kok berasa makin sering aza gitu intensitasnya. KZL…KZL…KZL… Akhirnya gw tolak aja tuh kalo gw disuruh dines yang makan weekend gw. Lagian, anak gw masih kecil, masih butuh ditemenin and diajak maen, lha kok ini emaknya disuruh kerja muluk. Masih kurang apa kerja dari Senin ampe Jumat???

KZL dah pokoknya. KZL kuadrat!!!

2.  Gw maunya harganya diskonan yak

Ini nih kelauan aneh yang laen. Udah maklumlah ya kalo dines kadang anak2 pada ikut biar ada quality time *inget tulisan nomor 1* Cuma, kadang ada yang nambah bookingan kamar and maunya dapet harga yang sama dengan harga corporate rate pegawai. Bisa sih asal fasilitasnya sama. Tapi ini enggak donggg dong ding dong… Pengennya dapet kasur yang twin dengan harga yang sama and rekues breaky 2 packs. Duileee… Ini hotel ato losmen, mang???

Daaaannnn… Yang bikin azig ajaib najib, pas dateng bill and ada selisih harga, nggak mau bayar dong selisihnya. Cuma dikasih harga corporate rate-nya doang. Lha selisihnya siapa dong yang bayar? Naseb setap dah. Doski yang nombokin. Errrrrr… *lempar drum molen ke mukenye*

3.  Talk and talk and talk…

Bagian ini yang bikin gw MLZ. Yabwesss… Kadang kita lagi on on-nya kerja, tau2 ada yang dateng *baca: Bos* trus ngobrol ngalor ngidul yang hasilnya bikin kerjaan gw nggak kelar and jadi molor. Urrrgggghhh… SBL SBL SBL!!! Emang enaknya itu kerja sama yang selevel deh. Jadi nggak banyak cingcong karena sama2 tau target yang kudu dicapai apa. Giliran ada orang laen nongol, bubrah kabeh *kasih tatapan silet*

4.  Hayok kita yel-yel duluuuu…

Aslik… dari semua satker, satker gw doang yang nerapin ini. Intinya ada program perubahan visi misi organisasi gituhhh. And saking niatnya, sama bos pimpinan dibikininlah itu yel2 tepuk2 ala anak pramuka. And, ada arahan biar vi-mi-nya makin merasuk ke sanubari *tsah*, disuruhlah tiap pagi kita yel2 bersama. Bisa ditebak dong, asa males aja kita tiap pagi disuruh keprok2. Dan selidik punya selidik, hanya satker gw doang yang ngelakuin tuh yel2. Satker yang laen mah, lempeng2 aja langsung kerja tiap pagi. Hiksss… Daku iriiiiii… ^.

5.  Hyuuk dimareeee pake seragam rame2

Wokeeeehhh… Sebagai kelanjutan dari program perubahan gede2an di kantor gw, bahkan baju kantor pun diatur dong ya. Iyes, gw setujuh emang kita kudu rapih jali kalo ngantor. Tapiiiiiii… Nggak iyes kalo rapih jalinya harus diatur2 modelnya kayak pegimane. Intinya, yang cewek kudu pake blazer and celana or rok selutut. Aishhh… Kalo kayak gitu pan normaaaalll. Semua kantor juga kayak gitu role model bajunya. Tapiiii yang bikin kagak azieg tuuuuhhh, kita ngantor kudu pake blazer warna item, yang ada kantong dadanya buat nyantolin nametag, dalemannya harus lengen putih panjang, trus kalo pake celana, baju harus dikeluarin, sepatu nggak boleh berhak terlalu tinggi. Heileeeehhhh… Sekalian aja dibikin seragam atuh, ceu’

 

Ya gitu deh. Banyak yang ajaib memang di kantor gw inih. Tapi daku tetep cintah *pencitraan siapa tau ini blog dibaca sama bos gw* Tapiiii… tetep ya bo’ kalo gw disuruh ngorbanin waktu weekend gw buat kerja and anak2 gw tinggal, gw tetep ogah. Dan kalopun gw tetep berangkat, pasti jatohnya KZL tingkat absurd *-*