Tags

,

Siapa yang suka nitip?

Siapa yang suka dititipin? *gw langsung ngacung*

Lebih tepatnya terpaksa mau dititipin sih. Alesannya klasiklah. Nggak bisa enak nolaknya. Emang sih, nitip itu lebih gampang daripada dititipin. Rite? Gw pribadi jarang nitip and kalo nitip biasanya barang yang bener2 gw butuhin and gw cukup tau diri kepada siapa gw nitip. Harus yang gw kenal, trus barangnya nggak bikin repot bawanya, nggak pricey kalo nyuruh dia nalangin duluan, pokoknya macem2lah pertimbangan gw sebelum gw beneran nitip sesuatu ke orang. Lagian berhubung gw biasanya udah nggak enak duluan mau nitip, akhirnya jarang banget dah gw nitip2 ke orang kalo orang itu mau pergi ke mana gitu.

Harusnya, konsep apa yang loe tanam, itu yang loe petik itu pasti jalan kan ya? Tapi nggak terbukti tuh di gw. Buktinya, meski gw jarang nitip, tapi gw cukup sering dititipin sama orang. Ada 1 orang yang kalo nitip buat gw kadang nggak kira2. Apalagi kalo gw pulang kampung. Halaaaahhh…pasti titipannya bejibun. Okelah mungkin dese mikirnya gw pan pulang kampungnya bawa mobil, jadi mo nitip juga nggak papa toh gw nggak harus nenteng barang2 titipannya. Tinggal masuk2in ke mobil, selesai deh. Tapiiiiiii… bakal laen ceritanya kalo barang yang dititipin itu makan tempat. Sebut aja doi nitip kentang kering 15 bungkus, abon 10 bungkus, keripik2 entah berapa bungkus, trus apa lagi and macem2 lagi, yang mana semua tuh bener2 makan tempat di mobil gw. Apalagi gw pan gelar kasur di belakang buat gelundungan si bocah selama di perjalanan. Jadilah tuh barang menuh2in belakang mobil gw. Gelar kasur berasa nggak ada gunanya juga wong udah ketimpa2 sama tuh plastik2 makanan. Bisa sih gw selip2in tuh makanan di sela2 jok ato di mana kek gitu. Tapiiiii, doski minta barang titipannya di kardus aja donggggg… *berasa pengen jejeritan sambil jambak2 rambut* Bener2 dah ya. Nggak ada perasaannya sama sekali ini yang nitip. Udah banyak, rekuesnya aneh2 pulak. Bikin perjalanan jadi nggak nyaman. Akhirnya sama suami gw, kardusnya dilipet2 aja buat alas kasur and barang2 titipannya tetep diselip2in.

Selesai sampe di situ? Tentu tidak dong…dong…dong… Pas gw nyamperin tokonya buat beliin barang2 titipannya, ternyata ada beberapa item yang lagi kosong stoknya. Pas gw lapor, eeeee… doski nanya kapan barangnya ada and kalo bisa gw balik lagi pas stok barangnya udah ada. Eaaaaa…. *garuk2 aspal sambil ngelap upil* Doski mikir nggak sih, beliin barang titipannya itu butuh effort tersendiri loh. Harus nyediain waktu, tenaga, usaha natain barang satu2 di mobil biar mobil gw space-nya tetep longgar and anak gw tetep nyaman. Grrrrhhhh… pokoknya bikin ngedumel intinya. Belom lagi pas gw tagih duitnya, ngasihnya bener2 passssss… pas…pas…pas… Bahkan duit 500 perak pun diitung sama dese. Bukannya gw ngarepin lebih ato apa. Tapi nitip barang segitu banyaknya trus cuma say tengkyu, buat gw kok asa nggak sopan yak?!😀

Pernah lagi suatu saat gw emang ada rencana pulang kampung lagi. Bedanya kali ini, gw pulang kampungnya cuma berdua doang sama si bocah naek pesawat. Pas gw cerita ke doski, langsung dong, jurus nitipnya dia jalan. Doski minta gw bawain kecap yang wadahnya dari beling! *tuangin isi kecap ke mukanya* Entah dia lagi ngefly ato entah gimana. Apa doski nggak mikir gitu. Gw pergi cuma berdua sama Afa. Plus lagi waktu itu gw lagi hamil besar. Grrrrrhhhh… *ngasah kapak*

Begitulah. Yang pasti di mana2 lebih enak nitip daripada dititipin. Hukum alam itu mah. Dan nggak ada yang salah kok soal titip menitip ini. Tapiiiii… Mbok ya kalo mau nitip itu mikir2 dulu. Apakah kita nitipnya banyak, pricey nggak barang yang dititipin, bikin repot yang dititipin nggak, harus jelas belinya di mana, mereknya apaan. Pokoknya gunakan otakmu sebelum mulut loe ngomong mau nitip dah. Soalnya pengalaman gw sebelum2nya, masih dengan orang yang sama, doski nitip cake tape di toko A. Gw udah kekeuh njelasin ke dia kalo di toko A itu nggak jualan cake tape. Doskinya ngeyel dongggg. Akhirnya gw sampe bela2in mampir ke toko A buat nyari tuh cake tape. Dan hasilnya apa? Beneran nggak ada. Pas gw konfirmasi lagi ke dese, gilingan doski jadi ragu aslinya beli di toko mana. Errrrrrr… M E N Y E B A L K A N ! ! !