Tags

, ,

Alhamdulillah sampai sekarang stok ASIP di kulkas masih aman. Nomnok2 dikit tapi kebanyakan surplus sama hasil pompaan gw di kantor. Dan alhamdulillah juga masih bisa menuhin kebutuhannya anak2 sodara sesusuannya Ifa. Dari 5 anak susuan gw, udah 2 yang lulus suplementASI. Tinggal 3 orang yang masih berjuang buat lulus suplementASI. 2 baby sih prospeknya bagus. Kalo 2 minggu mendatang hasilnya oke, insha Allah udah bisa dilepas suplementASInya. Cuma tinggal 1 doang ini. Beratnya susah bener naeknya. Makanya moga2 bisa lancar and ibunya istiqomah memperjuangkan ASI buat baby-nya.

Yep, sekarang time for manajemen ASI. Terakhir gw posting soal manajemen ASI kayaknya masih pas Afa deh. Kebetulan karena nggak banyak perbedaan di Ifa and masih b isa gw terapin, so ya gw nggak perlu nulis2 lagi soal manajemen ASI. Tapiii… pas gw inget2 ternyata ada bedanya juga. Makanya gw tulislah di sindang.

Apa sih perbedaannya? Bukannya semua sama? Iya sih. Padahal ada banyak ilmu baru soal manajemen ASI lho. Tapi kok aku masih sreg sama manajemen ASI ala Bunda Afa. Akhirnya nggak ada manajemen ASI ala Bunda Ifa deh. Dari semua proses laktasi yang gw lakuin, yang paling beda di Ifa adalah metode ngeluarin stok ASIP yang ada di freezer gw. Jadi prinsipnya, cara ngeluarin ASIP itu ada 3. Hyuk mare di mare diliat…

1.  Metode first in first out (FIFO)

Kayaknya ini metode yang paling sering dipake sama bunda2 termasuk gw pas laktasi Afa. Jadi hasil pompaan kita disimpen, trus Afa minum dari hasil pompaan yang paling lama. Bagusnya di metode ini, perputaran ASIP di freezer selalu ada and diperbarui terus ASIPnya. Minusnya, makin lama ASIP disimpen, makin banyak zat2 antibodinya yang rusak. Tapi, tenang… ASIPnya masih tetap layak minum kok. Nutrisinyajuga masih oke.

2, Metode last in first out (LIFO)

Kalo ini kebalikannya dari yang pertama. ASI hasil pompaan hari ini langsung dipake untuk keesokan harinya. Kalo ternyata surplus? Ya tinggal dimasukin freezer ajah. Kalo nombok, ya pake ASIP hasil perahan yang paling baru. Dengan metode kayak gini, zat2 antibodi di ASIP belum banyak yang rusak dan boleh dibilang si anak dapet ASI yang masih segar. Jeleknya, kalo kita surplus terus2an, ASIP yang paling lama, makin nggak kepake kan jadinya. Perputaran ASIPnya jadi nggak ada. Tapi tenang dong… Semua ada solusinya. ASIP yang paling lama pake aja ntar pas MPASI. Bisa dicampurin ke makanan MPASI. Kan lumayan itu…🙂

3. Metode Mixing

Sesuai namanya, metode ini gabungan dari 2 metode di atas. Emang dimana2 pasti ada penengah buat semua solusi yak. Buat manajemen ASIP, ya itu solusi tengahnya. Baby dapet ASIP paling baru, sekaligus yang paling lama juga. Plus minusnya gw nggak nemuin sih. Soalnya ya itu, asupan gizi yang masuk ke baby emang imbang antara ASIP yang lama and yang baru.

Kalo gw? Hmmm… gw pilih metode nomor 2. Secara dulu Afa kan pake FIFO. Pengen beda aja buat Ifa. Lagian Ifa berat badannya lebih kecil dibanding kakaknya. Makanya gw pengen antibodi yang masuk di tubuh lebih banyak. Gw kasih ASIP fresh aja udah 2x dia kena batpil parah. Apalagi kalo dia dikasih ASIP yang paling lama kan? So, masuklah gw ke periode kejar tayang. Walhasil setiap hari gw semangad mompa ASI bar Ifa selalu dapet ASIP fresh, bukan yang beku. Nasib ASIP gw yang lama gimana? Nah itu, alhamdulillah ada 5 anak yang mau nampung and bersedia jadi sodara sesusuan Ifa and Afa. Alhamdulillah kannn…🙂🙂🙂