Tags

, , , ,

1.  Bayi sakit flu/demam, Ibunya yang minum obat

Yang biasanya salah kaprah. Kalo anak kita lagi demam, batuk or pilek, kadang kita disuruh minum obat flu ato obat penurun demam sama orang tua kita dengan harapan pas anak kita nyusu, tuh obat bisa masuk lewat ASI. BIG WRONG, sodara2. Gw juga disuruh gitu sih sama mertua gw. Tapiiii, berhubung gw mantu bandel and usulnya nggak masuk akal, nggak gw lakuin deh. Habis, rumus dari mana itu obatnya bisa kecampur ke ASI??? Yang ada gw overdosis and ginjal gw rusak gara2 minum obat yang nggak perlu. Emang sih ada beberapa obat yang bisa masuk ke ASI. Tapi yang pasti bukan sejenis obat flu sama demam -___-“

2.  Habis keluar rumah, ASI harus diperah dikit trus dibuang

Ini juga nggak masuk akal. Nyokap gw sendiri pernah nyuruh gw buang ASI gw habis gw pergi jalan2. Katanya ASI-nya masuk angin. Yakale orang, masuk angin. Jelas2 ASI itu kesimpen di PD kita. Trus tubuh kita itu kan bisa dibilang kedap udara. Mana ada trus ASI kita kemasukan angin gara2 kita pergi jalan2. Grrrrhhhh…

3.  Ibu makan pedes, anaknya mencret

Nggak berlaku tuh buat gw. Anak2 gw baek2 aja tiap gw makan sambel even sambelnya super duper pueddeeesss… Yang ada gw-nya yang mencri2. Hahaha… Lagian mana ada cabe yang masuk ke lambung trus bisa naek ke ASI yang ada di PD kita. Nalar dari mana coba itu???

4.  Dibedong biar kaki nggak bengkok

Ini nih yang gw BIG NO NO buat gw terapin ke anak2 gw. Meski dapet sindiran sana sini dari MIL and FIL gw, tapi tetep jalan terooosss istiqomah nggak pake bedong. Biarin aja gw dibilang emak yang nggak perhatian sama anak. Tapiiii, buat apa coba dibedong? Bayi emang dari sononya kakinya pasti bengkok. Wong di perut dia posisinya kelipet2. Ntar juga kalo gede bisa lurus sendiri. Lagian liat tuh di luar negeri sonoh. Nggak ada yang namanya bedong2an. Anaknya malah tinggi2 and lurus2 aja tuh kakinya. Dasar pemikiran kelas cetek!!! Gw punya sih bedong. And anak gw juga gw bedong, tapi lebih tepatnya cuma gw selimutin aja digubel pake bedong. Daripada kena sindir lagi kan? And mubadzir juga dikasih bedong banyak2 nggak dipake. Dan emang cuma gw pake 1 bulan doang sih. Hahahaha…

5.  Pake gurita biar bayi anget

Masih ada nggak sih rumkit yang masih pake gurita? Di Jakarta kok gw nggak nemuin ya? Bayi itu napasnya pake napas perut loh. Bayangin kalo perutnya kita iket2. Bakalan susah napas dia. Kesian kan… Gw sampe sekarang heran, siapa sih yang nemuin ide bikin gurita yang ribet pakenya itu???

6.  Bayi nggak boleh ditengkurepin

Masih banyak perdebatan sana sini soal tengkurep ini sih. Tapiiii, buat gw, tengkurep itu bagus loh buat baby. Tidurnya jadi lebih nyenyak, jantung and paru2nya makin kuat, trus perkembangan otaknya bisa maksimal. Yang  bikin bahaya itu kan kalo baby kesedak sama muntahannya sendiri. Plus kalo dia ketiban bantal or boneka yang ada di kasurnya. Makanya, buat nghindarin semua itu, tempat tidur gw sterilin dari yang namanya bantal, guling sama boneka ketika anak gw tidur tengkurep. Trus sering2 dipantau aja, siapa tau dia gumoh ato apa. Tapi alhamdulillah so far aman2 aja and perkembangan Ifa pesat banget dalam 3 bulan pertama hidupnya.

 

Yang gw temuin selama ini seinget gw cuma itu sih. And itu sharing pengelaman pribadi gw ya. Siapa tau ada yang punya pengalaman yang sama and bisa bagi2 pengalaman.  Sebenernya masih banyak sih gw kira mitos2 yang nggak masuk akal and kadang karena keluguan kita, akhirnya kita kejebak di mitos2 itu. Cuman, kalo bukan kita yang mutusin rantai ketidakbenaran (cieeeee…) trus siapa lagi dong??? Mosok anak kita ikut2an kejebak kayak kita2 ini? Cukup orang tua kita ajalah yang kena. Tugas kita cuma iya2in aja maunya mereka meski nggak kita laksanain😛 Yang penting kan mereka nggak sakit ati and kita sendiri nggak ikut2an kayak mereka. Bener kan???

PS. Kapan2 gw pengen deh posting soal mitos ASI and menyusui yang lebih lengkap gw bahas di postingan tersendiri. Kapan ya sempetnya???