Tags

, , , , , , ,

2 minggu kemaren bener2 minggu yang menguras tenaga gw. Gimana enggak. Si Ayah pulang malah bawa virus. Jatohnya anak2 ketularan deh. Awalnya Afa yang demam trus meler. Habis itu mulai batuk2. Hari berikutnya, giliran Ifa yang kena. Errrr… Pokoknya tuh virus menyebar dah ke seantero rumah. Menyebalkan. Gw udah wanti2 sama Mbak2 yang ada di rumah, jaga kondisi, jangan sampe ketularan, and virus harus kita lokalisir seminimal mungkin. Alhamdulillah, per hari ini kondisi rumah udah mulai kondusif. Batuk2 udah mulai jarang. Tinggal idungnya bocah2 aja masih meler. Tapi udah pada mau makan, Ifa udah lumayan enak nyusunya. Emang ya, bener2 ujian deh kalo anak2 pada sakit itu. Apalagi kalo sakit berjamaah pake komplikasi pulak. Komplet. *sujud syukur*

So, apa yang gw lakuin selama kemaren anak2 pada sakit?

1.  Perlu nggak sih anak sakit di bawa ke dokter???

Hmmm… Kalo gw, antara perlu dan nggak perlu sih. Yang pasti, yang pertama gw lakuin adalah identify siapa yang sakit and kira2 sakit apa. Habis itu cek ketersediaan stok obat di rumah yang ada hubungannya dengan sakit si anak. Biasanya sih obat penurun demam sekelas T*mpra selalu ada di kotak obat. Kebetulan juga anak gw kalo sakit itu pasti diawali sama demam tinggi. Makanya gw selalu sedia T*mpra di rumah *kok jadi kayak iklan*

2.  Trus apa hasil identify kemaren???

Indikasi utama, anak gw demam and demamnya itu karena mereka kena batuk and pilek. Diagnosis gw ini hampir 100% bener soalnya minggu sebelumnya si Ayah pulang and dia emang kena demam and flu juga. Jadi kemungkinan besar anak2 ketularan.

3.  Apa yang gw lakuin pas liat anak demam???

Yang pasti, gw liat dulu tingkat demamnya baru gw putusin treatment apa yang paling tepat buat anak2. Waktu itu Afa yang demam duluan. Awal2 aku cuma pegang dahinya aja. Kalo cuma anget doang and kira2 masih dibawah 38,5 dercel, gw masih diemin aja. Lagian si Mas juga masih aktif2 aja maennya. Pas gw cek lagi suhunya, hasilnya 38,9 dercel. Wokeh… Alarm gw langsung bunyi. Kalo udah 38,5 dercel, biasanya mau nggak mau harus minum obat.

Habis itu giliran Ifa yang demam -___-” Sempet nyentuh ke 38.7 dercel. Kebetulan aku nggak punya T*mpra buat baby. Errrr… Akhirnya aku skin to skin aja. Lumayan turun sih demamnya. Tapi buat jaga2, aku bawa ke rumkit buat minta stok obat penurun demam bantuk drops. Kemaren dikasih dokter dosis 0.8 ml. Pas aku itung2, berdasarkan berat badannya, Ifa nggak nyampe segitu dosisnya. Dasar dokter sableng. Aku turunin dosisnya jadi 0.6 ml.

Jadi intinya, treatment yang gw lakuin kemaren buat ngatasin demam tuh kayak gini:

–  Skin to skin

Asli ini efektif banget buat nurunin demam bocah. Apalagi kalo demamnya masih sekitar kurang dari 38,5 dercel. Tinggal buka baju si bocah (cuma pake pampers doang) trus kita juga bua baju and bra. Habis itu tinggal dipelukin. Kalo gw plus telapak tangan, gw tempelin di dahi si bocah. Dijamin deh, si bocah jadi keringetan nantinya. Emang makan waktu sih. Bisa sampe semaleman. Tapi worth it kok. Kan mending pake cara biasa and nghindarin obat.

– Minum obat penurun demam

Buat Afa, karena dia udah nggak bisa gw skin, akhirnya gw minumin obat penurun demam. Lagian demamnya udah tinggi gitu. Sampe hampir menyentuh 39 dercel. Jadi gw kasih T*mpra aja. Itu pun nggak sekali trus langsung turun loh. Gw kasih obatnya sampe 24 jam full baru bener2 ilang demamnya. Kalo gw sih biasanya minum parcet selalu gw tambahain sekali dosis minum. Jadi misalnya si bocah udah turun demamnya, gw akan tambahin minum obat penurun demamnya sekali lagi buat mastiin. Karena biasanya habis turun gitu, kadang naek lagi suhu badannya. Jadi daripada gw ngobatin lagi dengan suhu tinggi, mending gw tambahin lagi minumnya 1x. Alhamdulillah biasanya sih udah nggak demam lagi.

Buat Ifa, kemaren gw sempet minumin juga T*mpra drop. Kenapa, cos seperti yang udah gw tulis tadi, demamnya sempet 38.7 dercel. Kalo udah lebih dari 38,5 biasanya skin to skin udah nggak terlalu efektif. Makanya harus dibantu sama obat penurun demam. Tapi skin to skin nya tetep ya… 3x minum alhamdulillah demamnya ilang tuh si Ifa.

– Kompres aer anget

Selain gw kasih obat penurun demam, Afa sama Ifa juga kompres pake anduk yang dicelupin di aer anget. Biasanya gw kompres di dahinya. Kalo Afa, kadang gw kompres juga di ketiaknya. Titik2 panas tubuh itu kan kalo nggak di kepala ya ketiak sama paha. Jadi, titik2 itulah yang biasanya gw kompres ketika si bocah demam. Tapi, buat sekarang ngompres tuh jadi pekerjaan yang susah dong dong dong. Afa udah mulai bisa protes and nggak mau pake aer anget. Maunya pake aer biasa. Kalo gw paksa, dibuang2 tuh anduknya -___-” Menyebalkan. Jadilah dia gw kompres kalo udah tidur. Belom lagi Ifa. Karena masih piyik gitu, mana ngerti dia soal kompres mengompres. Mana doi nggak mau tidur telentang. Errrr… Si anduk jatoh2 muluk jadinya. Walhasil kasur gw basah kuyup kena anduk basah #ish

– Minum teh anget

Gw kasih Afa teh anget sebanyak2nya. Soalnya kalo posisi lagi nggak enak badan gitu dia nggak mau minum aer putih anget. Maunya aer putih adem @-@ Ya wes lah. Biar nggak dehidrasi, gw kasih aja teh anget pake gula dikit. Biasanya kalo dia minum teh anget sehabis minum obat turun demam, langsung keringetan tuh punggung, kepala, pokoknya semua2nya. Lumayan bisa turun deh demamnya.

– Berendam di aer anget

Tips ini gw dapet pas gw browsing2 internet. Intinya kalo demam itu kan harus dikeluarin panasnya dari tubuh. Makanya jangan diselimutin ketika anak demam. Kasih pakaian yang tipis and kalo perlu selimut, kasih selimut yang tipis. Bahkan si Ifa malah gw lepas bajunya. Nah selain dikompres, gw rendam Ifa di aer anget. Tujuannya sih sama ya. Buat ngeluarin panas tubuhnya. Caranya aja yang beda. Asli, kalo emak mertua gw liat yang gw lakuin, pasti kena tegor dah. Anak lagi demam kok malah dimandiin, bikin makin sakit ntar. Pasti gitu katanya. Jadi itu MITOS ya, sodara2. Berendam itu nggak bikin penyakit tambah parah kecuali emang penyakit yang nggak boleh kena aer. Lagian berendamnya di sini kan diatur juga caranya. Gampang kok. Nyari di google juga ada. Tapi kemaren gw modif dikit2 tipsnya biar gw sesuaiin sama kebutuhannya si bocah.

Gw isi aja ember mandi setinggi 5-10 cm (di instruksi 5 cm, tapi kok gw liatnya dikit banget. So, gw tambah jadi 10 cm dah). Trus tambahin aer panas sampe suhu aer di ember sekitar 25 dercel. Di instruksi sih 15 dercel. Lha pas gw coba kok dingin bener. Akhirnya gw pake suhu 25 dercel deh. Habis itu masukin si bocah ke ember. Trus seka seluruh badannya pake anduk yang dibasahin aer di ember. Karena malah ribet, akhirnya kemaren sekanya kayak gw mandiin aja tuh. Kira2 sekitar 15-20 menit. Habis itu diangkat, andukin trus balurin pake minyak telon. Selesai deh. Badannya jadi adem loh. Jangan Lupa habis itu tetep skin to skin ya. Biar lebih efektif.

4.  Trus buat batuk pilek, gw apain aja si bocah???

Treatment buat Afa sama Ifa sedikit beda sih. Karena AFa batuk2nya parah and sambil muntah2 hebat plus dia nggak bisa makan sama sekali, akhirnya gw putusin gw kasih obat batuk. Biasanya gw diemin aja kalo dia kena batuk pilek. Paling ntar sembuh sendiri. Nah, berhubung yang parah kemaren dia and ceritanya gw lagi melokalisir virus, gw rasa nggak papa lah ya kalo gw kasih dia obat batuk. Dan alhamdulillah, 3 hari minum obat batuk, batuknya jauh lebih berkurang and dia bisa mulai makan dikit2.

Kalo Ifa, hmmm… kayaknya orang sejuta umat udah pada tau ya. Berhubung dia masih ASI, ya gw kasih ASI aja tuh buat batuk pileknya. Alhamdulillah cepet kok. Emang agak susah sih. Soalnya idungnya Ifa mampet so dia kesulitan tiap mau nyusu. Tapi untung si Mbak sabar bener ngasih ASI nya. Karena dia tau Ifa susah minum langsung dari gw, akhirnya pas gw ngantor, dia habis2an usaha buat ngasih ASIP ke Ifa. And ngebantu banget loh. Batpilnya jadi cepet baikan. 3 hari doang kayak Masnya, dia udah lumayan tuh napasnya. Udah mulai bisa minum nggak pake megap2. Pokoknya gw kerja sama gw sama si Mbak bener2 keuji pas anak2 pada sakit kemaren.

5.  Perlu minum antibiotik nggak ya kalo anak batuk and pilek???

NO NEED AT ALL. Yang masih salah kaprah sampe sekarang ini adalah sakit dikit antibiotik, sakit dikit antibiotik, dikit2 antibiotik. Padahal antibiotik itu dipake buat membasmi bakteri. Sedangkan batuk and pilek itu kan dari virus. Ngerti kan??? Jadi ngobatin batuk and pilek pake antibiotik sebenernya sia2 belaka. Emang sih kalo minum antibiotik lebih cepet sembuhnya. Tapi liat aja. Tubuh bakalan lebih rentan sakit karena antibiotik “makan” antibodi kita juga kalo penggunaannya nggak tepat. Obat yang paling efektif buat batuk and pilek itu sebenernya simpel. Istirahat aja yang cukup, banyak makan, banyak minum, minum vitamin C buat ningkatin daya tahan tubuh. Selesai.

6.  Buat demam, apakah perlu antibiotik juga???

Liat2 dulu demamnya karena apa. Makanya biasanya kalo demam 3 hari belum turun juga, (BELOM TURUN lho yaaa… BUKAN SUMENG), bawa anak kita ke dokter. Karena tubuh anak kecil lebih rentan kena virus, maka mereka akan lebih gampang kena demam daripada kita2 yang udah dewasa. Makanya kalo anak demam, tunggu sampe 3 hari sama liat kondisi tubuh anak kita. Kalo demam trus diikuti penyakit lain, misal batuk pilek ato tumbuh gigi, kemungkinan demamnya itu ya karena mau batpil ato tumbuh gigi. Jadi jangan buru2 dibawa ke dokter, apalagi sampe dikasih antibiotik.

Pernah Afa kena demam sampe 3 hari. Hari ke-4 demamnya udah turun tapi emang masih ada sisa anget2nya. Gw sempet bawa ke dokter and sama dokter disuruh cek lab macem2 dong. Khawatir DBlah, tipuslah. Hhhh… Akhirnya gw bawa ke dokter laen buat 2nd opinion. Kenapa? Karena gw liat si bocah fine2 aja, nggak lemes, makan oke. Emang cuma sisa2 demamnya doang aja sih. Dan bener dong. Kata dokter yange kedua, dibilang anak gw nggak papa -___-” *jitak si dokter lebe* Untung gw belom cek lab aneh2. Kesian kan anak gw ditusuk2 gitu. ALhamdulillah selama ini demamnya Afa kebanyakan karena virus. Jadi setelah 3 hari biasanya reda (kayak ujan aje) So, gw cuma minumin parcet aja udah cukup. Baru demam yang kemaren itu Afa and Ifa kena karena mau flu.

kayak anak kembar aja, 1 sakit, yang laen ikut2an @-@

kayak anak kembar aja, 1 sakit, yang laen ikut2an @-@

7.  Trus gw ngapain lagi pas anak2 demam, batuk and pilek???

Gw naro bawang merah kupas di kamar gw. Kenapa? Hmmm… Kayaknya gw bakal ulas di postingan laen aja deh. Soalnya udah kepanjangan and postingan ini udah 3 hari nangkring di kompie gw, nggak gw publish2😀