Tags

, , , ,

Postingan ini tidak bermaksud menghakimi. Jadi, yang lagi sensi, jangan baca, jangan komen, and mending jauh2 dari sini. Daripada sakit hati loh… Pokoknya dari awal gw udah peringatin yaaaa…

 

Bersyukurlah buat kita, busui2 yang nggak perlu mengalami kendala2 berarti saat menyusui. Gw sendiri alhamdulillah termasuk yang dimudahkan dalam hal menyusui plus nggak direpotin banget soal urusan pumping2an. Tapiii… Biasalah. Pas kita ngerasa enjoy, ada aja halangan2 yang bikin kita tersendat and bikin niat kita buat ngasih HAK ASI buat buah hati kita jadi terhambat. Misal, kayak kemaren gw disuruh nyiapin rapat jam 9. Wokeh. Gw udah siapin minta tolong messenger dari jam 8 buat nyiapin lepie sama infokus. Jam 8.30 gw pumping dong. Lumayan kan buat stimulasi ASI. Eh, jam 9.05 gw ke meja rapat, bos gw udah manyun2 gara2 lepie sama infokusnya nggak berfungsi. Errrrr… Terpaksalah gw otak atik and akhirnya kena semprot. Dibilang gw nggak ngecek dululah. Kena tegor karena gw BBM muluk. Hiyaaahhh, lha wong lepie lagi gw restart and gw nggak bisa apa2in, ya mending gw reply wasapan si Mbak di rumah yang lagi bingung ngurusin anak gw yang lagi sakit. Lagian, selama ini lepie sama infokus nggak pernah bermasalah. Ya meneketehe kalo hari itu apes doi kagak bisa nyala -___-” Kayak gitu aja nggak ditolerir, apalagi kalo gw bilang gw agak telat karena habis pumping. Makin kena semprotlah gw.

Pengalaman gw sih gw rasa belom ada apa2nya dibanding pejuang2 ASI yang laen yang susah banget aksesnya buat pumping. Gw sih gampang. Tinggal nyari2 waktu buat pumping, selesai deh. Kalo pas kebetulan full day rapatnya, ya tinggal melipir sebentar buat pumping. Gampang kan. Sebenernya kalo dipikir2, kalo ada niat, pas ada jalan kok buat kita memenuhi HAK ASI buat si baby. Tinggal kita pinter2nya aja nyari jalannya. And tinggal KEMAUAN kita mau menempuh jalan itu tidak.

Tapiiii, banyak loh ibu2 di luar sana yang kurang peduli sama HAK buah hati mereka. Banyak alesan yang mereka kemukain ketika mereka nggak bisa memenuhi HAK ASI. As you know lah, alesan2 klasik sebangsa ASI-nya dikit, sibuk, nggak sempet, nggak ada ruang laktasi, bentuk PD jadi nggak bagus (WHAT?!?!). You name it, gw udah pernah denger macem2 alesan. Dari yang masuk akal, dibuat2, sampe alesan yang nggak bisa diterima nalar. Padahal, siapa yang masih meragukan khasiat ASI? Okelah buat kalian2 yang bisa ngeles and bilang, “Kan ada sufor. Sama aja kan?!” Baeklah. ASI emang bisa di ganti sufor. Tapi pernah berpikir nggak kandungan ASI itu bisa diganti sama suforkah? ASI itu kandungannya berubah2 loh. Sesuai kebutuhan bayi. And rasanya juga berubah2 juga. Makanya baby nggak bosen menenggak ASI selama 2 tahun. Kita aja yang lidahnya udah terkontaminasi makanya bilang ASI itu nggak enak and amis. Padahal buat baby, ASI itu makanan paling enak yang pernah mereka coba. Trus kalian mau ganti makanan favoritnya sama sufor yang rasanya itu2 aja? Kandungannya itu2 aja? Nggak kasian?

Sekarang kita bikin perumpamaan deh. ASI sama sufor seperti makanan. Persamaanya, mereka sama2 kalo dibikin jadinya cair. Let’s say itu adalah nasi. Trus kandungan ASI sama sufor itu kita umpamain kayak lauk. Kalo kita kasih ASI ke buah hati, ibarat kita kasih nasi dengan berbagai jenis lauk yang berbeda setiap hari. Bandingin sama sufor. 1 kaleng sufor isinya pasti itu2 aja kan? Nah, sama aja kita kasih makan anak kita berupa nasi dengan lauk yang samaaaaaaaa terus setiap hari. Selama DUA TAHUN, Sodara2. Miris nggak coba? Emangnya kita mau makan menu itu2 mulu tiap hari. Males kan???

Ada yang bikin gw ngenes. Ada salah satu busui kenalan gw. Emang sih dia nyusuin itu udah anak yang kedua. And selisih antara anak pertama sama anaknya yang kedua lumayan jauh, yang mana dese juga pasti lebih berumur dibanding gw. Tapi buat gw, itu bukan alesan dong buat nyerah kasih ASI ke anaknya. Emang sih nyusuin langsungnya masih jalan sampe sekarang. Tapi pumping? NOL besar. Dari awal dia udah bilang ke anaknya kalo dia cuma bisa meres ASI segini, kalo kurang ya anaknya harus terima and minum sufor aja @-@. Loe bisa bayangin nggak sih perasaan anaknya??? Kalo anaknya bisa ngomong pasti dia komen, “Aku kan baru bisa minum ASI doang, Bunda. Kok aku cuma dikasih dikit doang and malah disuruh minum yan laen???” Gitu kan??? Ihhhhhh…gw geregetaaannn. Padahal ASI-nya keluar loh. Tinggal usahanya dia aja buat mompa. Masa gitu aja juga nggak mau??? Errrrr….
Masih banyak cerita2 laen sejenis yang endingnya stop pumping, and stop kasih HAK ASI ketika busui2 itu lagi ngantor. Kalo di rumah sih alhamdulillah mereka masih diberi kesadaran mau nyusuin anaknya. Tapi ya itu. Selama di kantor, kalo nggak dicampur sufor, ya full sufor karena udah nggak ada stok😦

Gw sedih. Mereka pinter, berpendidikan, banyak yang S2, lulusan Luar Negeri pulak. Tapi buat anak mereka nggak mau apdet ilmu pengetahuan. Bukannya gw sok menggurui. Apa sih susahnya googling? Info apa sih yang nggak bisa ditemuan di sana? Info apa aja ada. Dari mulai teknik mompa, manajemen ASI, cara nyusuin, cara bikin ASI jadi banyak, macem2 ada. Tinggal kitanya mau usaha apa nggak. Pengalaman gw selama ini, kegagalan ASIX itu bukan salah kondisi, bukan salah si baby and bukan salah siapa2. Trus salah siapa dong? Salahkan kemauan bunda2nya yang kurang effort-nya buat mengalahkan rasa males and rasa nggak PeDe. Nggak mau belajar teknik latch on yang bener. Langsung nyerah ketika putingnya lecet tanpa mau nyari penyebab and nyari tau gimana nyembuhinnya. Langsung mutung nggak mau mompa ketika ASIP hasil pumping cuma sedikit. Yaiyalah dikit. Namanya baru sekali dua kali dipompa. Masa mau ngarepin yang keluar seliter???

Emang nggak ada yang bilang ASIX itu gampang. Apalagi buat yang baru pertama kali. Pasti susah. Pasti butuh perjuangan. Dan yang pasti nggak bisa langsung salabim salabim bisa dapet ASI yang ngucur deras. Tapiiiii…kalo ada kemauan, pasti kita bisa kok menuhin HAK anak kita. Banyak cerita sukses busui2 yang berhasil meluluskan anaknya melewati tahap ASIX. Bahkan banyak yang lanjut sampe S1, S2, S3 bahkan sampe jadi professor ASI. Keren kaaaaannn?!?!? Masa kita nggak mau kasih yang terbaik buat anak kita? Bayangin kalo semua bunda2 di sana melek ASI. Bayangin betapa bagusnya asupan gizi anak2 Indonesia yang bisa dapet full ASI dari bundanya. Bayangin cemerlangnya generasi Indonesia ketika nggak ada lagi yang namanya malnutrisi, nggak ada lagi namanya bayi kurang gizi. Senang kan ngebayanginnya? Ayok kita semua semangad kasih yang terbaik buat buah hati kita. Mulai dari yang paling sederhana, kasih ASI, selalu apdet ilmu ASI, sharing dengan teman2 seperjuangan, and selalu inget sama baby kita di rumah yang nunggu2 oleh2 dari kita bawa ASIP hasil pumping di kantor and pengen langsung nyusu sama kita ketika liat muka kita. Setuju???

Oiya, sebelum merasa ada yang tersakiti, dari awal gw nggak bilang bunda2 yang nggak bisa full kasih ASI ke baby-nya and lebih memilih kasih sufor ato any kind of it itu nggak sayang sama anaknya. Gw yakin mereka 100% sayang kok. Siapa sih ibu yang nggak sayang anak? Tapiiii, just me, alangkah baiknya kalo rasa sayang kita yang 100% itu kita tambah jadi 1000% dengan memberikan HAK baby-nya dari awal hidupnya. Boleh kan gw mikir begitu???