Tags

,

Nggak sedikit yang masih menentang soal donor ASI. Memang sih. Ada beberapa konsekuensi ketika memutuskan untuk mendonorkan ASI(P) kita ato kita menerima ASI(P) dari orang lain. Yang pasti sih anak kita pasti jadi saudara sepersusuan sama orang yang nerima ASIP kita. Yang mau gw bahas di sini sebatas pendonor ASI(P) yak. Soalnya asa ribet gitu mau nulis dari 2 sisi. Monggo silakan kalo mau nyari2 info soal penerima donor ASI(P), silakan cari di tempat laen saja.

Kenapa donor ASI(P) ini gw bahas? Karena alhamdulillah gw dianugerahi ASI yang melimpah sama Allah so stok ASIP di freezer sampe luber2 ke mana2. Singkat kata, suatu siang gw ditelpon sama orang yang nggak gw kenal, and dia minta kesediaan gw untuk mendonorkan ASIP gw ke anaknya. Pucuk dicinta burger pun tiba. Gw dengan senang hati langsung menerima tawarannya dong. Gw persilakan dia dateng ke rumah buat ambil ASIP gw. Selidik punya selidik, ternyata anaknya kena tounge tie so penambahan BB-nya seret. Syukurnya, pas dia konsul eeehhh ditanganin sama sodara jauh gw. Emang udah jodohnya kali ya. Sodara gw nyuruh dia nelpon gw, kali2 gw mau kasih ASIP gw ke anaknya. So pastilah ya gw mau. Awal2 sih nggak kepikiran apa2. Yang di otakku cuma, syukurlah ASIP gw berkurang, ada space lagi di kulkas and pokoknya si baby bisa ketolong BB-nya. Nggak pake konsul panjang sama suami, langsung oke aja. Kebetulan suami gw juga bukan orang yang suka mikir lama and ribet. Dia juga udah bosen sama rengekan gw ngeluh2 kulkasnya kurang gede. Yang ada dipikiran kami waktu itu cuma 1. Oke, jadi sodara sepersusuan deh itu Ifa sama si dedek bayi.

Akhirnya dibawa pulang beberapa botol ASIP gw buat tambahan minum dedek bayinya. Kebetulan anaknya cewek. Suami gw agak2 lega soal permasalahan sodara sepersusuan. Lha kalo cewek sama cewek kan aman. Gitu pikir kami. Tapiiiii… Kami sama sekali lupa ada… AFA. Yang mana, Afa kan cowok. And dia nyusu gw hampir 2,5 tahun. Jadi sodara sepersusuan juga dong berarti. Ihiksss… Maapkeun Ayah Bunda yang sampe lupa kalo kami udah punya anak 2 -___-” *pukpuk Afa*

Trus kami nyesel gitu atas keputusan kami buat mendonorkan ASIP gw ke dedek bayi? Nggak lah. Nggak sampe segitunya. Kebetulan juga ayah sama gw termasuk orang yang nyantai, yang penting masalah selesai. Nah, buat kami, yang paling utama, naikin dulu berat badan dedek bayinya. Urusan sodara sepersusuan, pending dulu tapi tetep jadi prioritas utama kami.

Alhamdulillah, selama 2 minggu dedek bayi ikut suplementASI, berat badannya naik lumayan. Bahkan lebih berat dibanding Ifa. Seneng deh liat ASIP gw bisa bermanfaat juga buat orang lain. Bahkan insha Allah, kemaren aku dihubungin dokter di salah satu rumkit katanya pasiennya butuh donor ASIP. So, gw persilakan aja. Cuma sampai sekarang belum ada kabarnya lagi. Gw lagi tunggu kelanjutannya.

Nah, gimana masalah sodara sepersusuan? Jujur, ilmu gw belom nyampe soal masalah beginian. Yang gw tau, yang namanya saudara sepersusuan itu ya ketika ada anak yang menerima ASI dari kita. Entah langsung berupa menyusui, ato nggak langsung lewat media ASIP. Trus setau gw juga, seseorang akan menjadi saudara sepersusuan kalo menyusunya itu sampe kenyang dan dia memang bisa dikenyangkan lewat media ASI. Bener nggaknya, jujur gw nggak tau. Namanya juga analisis sotoy. Makanya, daripada malah kenapa2 di kemudian hari, akhirnya, dengan bismillah, gw coba googling info mengenai saudara sepersusuan. Ternyata banyak info yang bisa gw ambil dari sana. Dari situ kliatan apa syarat2 seseorang bisa menjadi saudara sepersusuan. Yang pasti, di kasus gw ada beberapa syarat yang memenuhi and ada beberapa syarat juga yang nggak terpenuhi. Coba kita liat ya:

1. Ibu yang menyusui harus dalam keadaan hidup, bukan diambil dari air susu ibu yang sudah mati.

Kalo yang ini jelas yak. Gw masih idup cuy. Kalo nggak, siapa dong yang ngetik postingan ini? Hantu Nenek Gayung???

2. Susu perempuan itu tidak diakibatkan oleh perbuatan haram, seperti zina lalu hamil

Widiiihhh… Gw punya suami and anak gw insha Allah dari produk yang halal, bo’. Gw nikah bulan April 2010 and anak gw baru ngongol Mei 2011 kok *sapa tau ada yang iseng ngitung*

3. Anak yg menyusu itu harus menyusu langsung dari susu ibu tersebut

Nah ini. Yang gw kasih itu murni ASIP. Si dedek bayi  nggak langsung nyusu dari gw. Kalo harus nyusuin langsung gw juga pikir2 juga. Mikirin perasaan ibunya juga lah pastinya. Wong dese sebenernya bisa nyusuin langsung and nggak bermasalah sama ASI-nya. Yang jadi masalah kan karena si dedek bayi kena tounge tie yang bikin berat badannya nggak naek2. Makanya perlu dibantu ASIP dari donor. Karena nggak mungkin ASI ibunya dipompa trus diminumin ke dedek bayi. Sama aja dong hasilnya. Si dedek bayi kan butuhnya tambahan ASI.

4. Anak yg menyusu itu umurnya tidak lebih dari 2 tahun

Kebetulan si dedek bayi pas gw kasih ASIP itu umurnya 27 hari. Masuk bangetlah kriteria saudara sepersusuan di sini.

5. Air susunya harus murni dan tidak dicampur apapun

Hmmm..maksudnya dicampur itu apa sih? Kalo kecampur nggak sengaja bisa nggak ya? Kadang2 kan gw masukin ASIP gw ke botol UC yang masih basah. Pasti kecampur sama aer yang nempel di botol dong ya. Itu diitung masih murni ato udah dicampur?

6. Lama menyusuinya sampai kenyang dan setidaknya selama satu hari satu malam dan disela-selanya itu tidak diberi makanan lain atau air susu ibu yang lain. Atau setidaknya, sebanyak 15 kali menyusui (sampai kenyang) dan di sela-selanya itu nggak dikasih susuan dari ibu yang lain. Atau menyusuinya sampai menyebabkan pertambahan daging dan kuatnya tulang si bayi

Syarat yang ini nih yang agak membingungkan. Habwesss, nyusuinnya kan barengan. Si ibu asli nyusuin plus PD-nya ditempelin selang kecil buat ngalirin ASIP gw. Jadi si dedek bayi ngisep ASI bundanya plus ASIP gw. Jadi gimana tuh? Bingung kan???

7. Susu ibu tadi, harus disebabkan oleh satu suami

Bisa gw pastiin, suami gw cuma satu and belom ada rencana buat ganti and nyari suami yang lain. Suami 1 aja ngurusnya ampun2an. Apalagi harus nambah😛

8. Air susunya tidak dimuntahkan

Hmmm… entah deh kalo yang ini. Gw belom pernah liat langsung apakah ASIP gw permah dimuntahin sama si dedek bayi.

 

Jadi, kesimpulannya??? NGGAK TAU😛 HAHAHA… Masih sumir sih menurut gw. Sayang dari info yang gw dapet, nggak dicantumin sumber shahihnya. Jadi ya gw nggak tau tuh info valid ato enggak. Tapiiii, buat gw, terlepas dari shahih enggaknya, gw sih milih ati2 aja. And kebetulan mommy dedek bayi kayaknya sepaham sama gw. Jadi, kita putuskan bahwa Afa, Ifa, and dedek bayi menjadi Saudara Sepersusuan. Lagian, menurut gw pribadi sih, nggak ada salahnya nambah saudara di hidup kita. Konsekuensinya, ya kita sejak dini harus memperkenalkan kalo Afa, Ifa and si dedek bayi itu sodaraan. Semoga anak2 pada ngerti and nggak ada kejadian tuh yang namanya naksir2an *amit2, ketok meja. Kalopun boleh kawin, gw juga nggak sanggup nyediain sekilo emas buat nebus si dedek bayi :D*

Gw sama mommy si dedek bayi rencananya mau tuker2an dokumen buat jaga2. Tapi sampai sekarang belom kelakon juga tuh. Habwes, mau tukeran KK, gw belom apdet. Mau tukeran akte kelahiran, aktenya Ifa masih ngendon di rumkit belom gw ambil. Mau tukeran buku nikah, asa males aja itu mau scan #alesan Tapi insha Allah tetep kudu tuker2an identitas deh. Plus harus ngasih tau orang2 terdekat gw kalo Afa and Ifa punya ada saudara sepersusuan. Soalnya *amit* kalo misal tau2 salah satu dari kami meninggal trus si anak belom kita kasih tau, trus anak kami naksir2an, gimmmannna dong?! Cilaka duniat akherat deh. Paling nggak, kalo ada dokumen2 identitas, bisa kami jadiin pegangan kalo suatu saat gw disuruh Afa ngelamar calonnya and mommy si dedek bayi ada pegangan kalo si dedek bayi dilamar calon suaminya. Bener nggak???