Tags

, ,

Siapa sih yang nggak seneng kalo tiap pumping bisa dapet banyak. Siapa pulak yang nggak bahagia tiap pulang ke rumah bisa bawa berbotol2 ASIP hasil perahan di kantor? Trus, siapa yang seneng liat freezer makin penuh cos hasil pumping kita melimpah sampe sisa2? Trust me, gw pernah ngalamin itu. Waktu Afa dulu plus Ifa sekarang alhamdulillah gw nggak ngalamin kesulitan berarti. Kalo produksi ASIP naik turun, udah biasa buat gw and biasanya nggak sampai nge-drop banget.

Tapiiiiiii… Dunno wai, seminggu setelah gw ngantor, ASI gw turun drastis produksinya. Gw yang selama seminggu pertama ngantor sampe muncrat2 tiap diperes tuh PD, masuk minggu kedua, kosong melompong PD gw. Biasanya sih gw susuin Ifa dari pulang kantor sampe pagi sebelum gw jalan. Di rumah, gw udah nggak mompa lagi soalnya gw pikir kesian Ifa-nya harus sharing sama mesin pompa. Mosok seharian udah disiksa minum pake softcup, malemnya masih juga disiksa sama gw minum ASI seimprit gara2 gw pompa? :P. Selain itu, alesan klasik juga, gw udah capek pengen istirahat, lagian freezer juga masih penuh gitu. Amanlah.

Gw pikir, semuanya oke soalnya ASI gw baik2 aja seminggu itu. Terakhir disusu Ifa jam 4 pagi, sampe kantor gw pompa jam 6.30 pagi, masih bisa dapet 2 botol UC. Mayan kan? Stabil juga hasil pumping dari Senin-Jumat. tiap pulang kantor, PD gw juga pasti udah penuh sampe netes2. Oke, manajemen ASI gw kayaknya berhasil nih. Pikir gw waktu itu. Puncaknya pas weekend, gw nggak pumping sama sekali soalnya hari Sabtu gw harus nemein si sulung ke sekolah lomba 17an and Ifa gw tinggal di rumah. Si mbak kusuruh minumin ASIP aja. itung2 ngurangin stok ASIP di kulkas. Walhasil, PD gw bengkak saking penuhnya. Akhirnya gw pumping juga sih. Dapetlah itu 1 botol. Hari Minggu, sama juga. Gw pergi seharian. Kali ini barengan serumah. Cuma Ifa tidur mulu di jalan. Dia minum paling sekali dua kali doang. PD gw penuh lagi dong. Tapi bedanya, kali ini gw gak pumping.

Hari Senin pas gw mau berangkat kantor, udah curiga. Kok PD berasa nggak kenceng. Padahal biasanya pas bangun tidur, PD berasa penuh. Ini kok enggak. Oke, mungkin karena semaleman ifa nyusu muluk. Nggak papa lah. Ntar nyampe kantor paling penuh lagi. Tapiiii, pas nyampe kantor and gw mompa, woalahhh, hasilnya kok nggak seperti yang gw bayangin. Dapet sih hampir 2 botol UC, tapi kok durasi mompanya lebih lama dari biasanya. Yang biasanya cuma 10 menit udah dapet segitu, ini sampe 1/2 jam baru bisa dapet dalam jumlah yang sama. Ada apa ini? Ada apa ini???

Keadaan terus berlanjut sampe siang. Sampe gw bela2in pumpingnya agak siangan buat ngasih kesempatan PD gw memproduksi ASI dulu. Tapi hasilnya lagi2 sama. Nggak sebanyak minggu sebelumnya. Oke, kayaknya gw butuh istirahat nih. Gw-nya kecapekan kayaknya.

Hari Selasa??? Duweeengggg… Lebih parah bo’ Hasilnya dikit. Meski nggak drastis2 amat. Tapi tetep aja ya. Bikin kesel aja. Gw tau sih. Makin gw kesel, makin dikit hasilnya kan? Tapi kok susah amat usahanya. Mulai panik gw. Sampe gw yang biasanya pumping 2x jadi gw tingkatin frekuensinya jadi 3x. Hari Rabu, mulai deh dibenerin manajemen ASIP-nya. Nyampe kantor jam 6.50, gw langsung pumping. Jam 9 gw pumping lagi. Trus jam 12, jam 2, and jam 4. Pokoknya balik lagi ke prinsip makin sering dipompa, makin banyaklah produksinya. Berhubung gw udah mulai panik, terpaksalah minum booster ASI. Nggak butuh2 amat sih sebenernya. Tapiiii, daripada daripada kan. Apapun gw lakuin deh. Sebelum bener2 ASI gw ngedrop and makin susah balikinnya. Tapi beneran nggak terlalu ngaruh sih. Akhirnya, gw pake jalan terakhir deh. Gw browsing cerita perjuangan para pejuang ASI yang senaseb sama gw di internet. Buat penyemangat intinya. Ternyata ngaruh banget di gw. Hati makin tenang. Trus berasa gw nggak sendiri. Emang ya, kondisi kayak gini tuh yang dibutuhin banyak support and harus dikuatin terus niatnya. Gw yang sempet terlena, akhirnya tersadarkan juga. Mau nggak mau kita harus tetep siap siaga, nggak boleh lengah, harus tetep telaten buat memanage ASI kita. Kulkas penuh, tinggal didonorin aja ASIP-nya. Tinggal pinter2nya kita nyari orang yang mau nerima ASIP.

Alhamdulillah, drama ASI nge-drop cuma berlangsung sekitar 3 harian. Kamis kemaren produksi ASI gw mulai balik seperti semula. Emang belum sebanyak sebelum2nya sih. Tapi itu aja udah bikin gw semangad lagi buat pumping. Bukan apa2nya. Gw parno aja gituh. Meski ASIP gw numpuk di kulkas, tapi kalo gw di kantor sama sekali nggak bisa pumping and terus2an nombok, gw itung2, dalam waktu nggak nyampe 1 tahun, ASIP gw udah tandas. Gw kan nggak mau. Maunya kalo nombok, mbok ya jangan banyak2😀 #nawar Lagian kalo hasil pumping kayak kemaren itu, pasti nggak lama ASI gw bener2 makin berkurang and cuma disusu doang sama Ifa. Trus dia juga pasti nggak puas karena PD gw nggak bisa nyukupin kebutuhannya. So, booster apa aja sih yang gw pake kemaren? Ini dia:

1. Minum air putih yang buaaanyyyaaakkk

Sebelum2nya udah minum juga sih. Tapi nggak teratur. Seingetnya aja, meski kalo dijumlah dapet juga 2 literan pas gw di kantor. Kalo sekarang, hampir tiap jam, gw minum segelas air. Trus sebelum and sesudah pumping, gw nggak lupa minum. Pokoknya minum…minum…and minum. Intinya, jangan anti sama air putih. Trus gw minumnya air putih anget. Kadang2 minum susu juga. Energen biasanya. Harganya mursidah, enak pulak. Gw suka sama baunya🙂

2. Minum Domperidone 4 x 2 tablet sehari

Sebenernya obat ini diminum kalo kondisi ASI udah ngedrop sampe ekstrem. Kalo ngedropnya masih menye2 mah, nggak usah juga nggak papa. Tapi berhubung gw kemaren udah parno duluan, akhirnya gw minum nih obat selama 2 hari on time schedulenya. habis itu minum sehari 3x aja udah cukup. Malah kadnag gw skip nggak minum nggak papa juga kok. Inget, ASI itu lebih ke mindset. Kalo kita ngerasa cukup, ya produksinya bakalan makin banyak. Setuju???

3. Browsing2 pengalaman busui

Ini nih booster yang menurut gw yang paling bikin ningkatin semangad gw buat pumping. Tapi harus ati2 juga nyarinya. Jangan sampe malah kesasar ke link nggak jelas and makin nurunin napsu kita buat pumping. Yang ada ASI kita makin ngedrop deh. Gw nyari artikelnya biasanya dari milis2 yang terpercaya sebangsa mommies daily, AIMI. Siapa yang terinspirasi kalo baca perjuangan mommy yang bela2in nitip ASIP dari Jeddah ke Jakarta?. Atau perjuangan seorang mommy yang harus nyediain ASIP buat baby-nya yang lahir prematur? Pokoknya kita harus melek mata, rajin2 apdet pengetahuan, rajin2 nanya even ke junior kita. Eh, itu beneran loh. Anak gw udah 2 and gw punya temen yang anaknya umurnya dibawa Afa. Duluuuu, dia banyak nanya2 ke gw soal ASI, ngurus baby cos Afa lair duluan. Eh, kok ndilalah, pas anak kedua, dia duluan yang hamil. Giliran gw yang gerecokin dia soal seputaran ASI, ngerawat anak and tetek bengeknya cos gw banyak lupanya . Hahaha…

4. Maen2 sama bocah

Ini yang gw tunggu2 tiap gw pulang kantor. Cepet nyampe rumah, cuci tangan cuci kaki, nyiumin bocah satu2, trus mandi. Habis ituuuu, gegoleran becanda2 sama si sulung and si bungsu. MENYENANGKAN. Apalagi si bungsu udah mulai ngoceh2 and si mas jadi bisa ngajakin ngobrol ngalor ngidul. Berasa dunia milik kita bertiga dah. Eh, berempat kalo pas ayahnya ada di rumah. Hehehe… Efeknya? Tubuh rileks, hati senang, ASI pun lancar. Coba deh. Inti dari ASI itu senang2. Makanya, tiap gw mompa di musholla, gw tinggalin semua beban kerjaan di meja. Pokoknya begitu masuk Musholla, pikiran harus tenang, lupain omelan bos, lupain deadline kerjaan, lupain semuanya. Inget2 aja tingkah polah si bocah. Biasanya LDR langsung keluar tuh. Gampang kan??? Teorinya gampang, Neng. Prakteknya sumpeh syusyeh gilak. Yeeeee, kalo gampang gw nggak bakal ngedrop ASI-nya and nulis postingan ini. Makanya gw bilang gampang. Tapi nggak pake bingittt. Cuma GAMPANG. Gampang kan nggak berarti kudu lancar terus kannnn? Ada kalanya ada kendala. Ya kudu diadepin donggg…

Jadi… Bagaimana dengan kalian? Pernah ngalamin ASI ngedrop??? Percaya deh. Itu cuma sementara kok. Cari aja rumus apa aja yang bisa bikin loe senang. Pasti ASI loe bakal lancar lagi. Kayak gw ini… Pan gw barusan ngalaminnn…🙂