Tags

, , , , , , , ,

Udah masuk kerja, mulai lagi deh masuk ke dunia pumping mempumping. Dari awal emang udah kuniatin buat ngasih ASIX full ke Ifa, jadi ya harus siap sama konsekuensinya. Lagian, mosok dulu Afa bisa kukasih ASI sampe 2 tahun lewat, mosok adeknya malah enggak? Nggak adil bener rasanya. Moga2 lebih lancar dibanding dulu waktu pumping buat ASIP masnya ya. Soalnya ilmu ASI kan udah dapet. Tinggal diulang lagi aja. Alhamdulillah sih ASIP hasil mompa di kantor selama ini nggak mengecewakan. Meski ilmu ASI-nya masih sama, ada bedanya juga sih dibanding sama Afa dulu. Coba diliat ya…

1. Mulai pumping

Gw mulai nyetok ASIP 2 minggu sebelum masuk kantor. Sebenernya cukup sih waktunya segitu. Tapi karena Afa sempet kena sufor, produksi ASI gw terlanjur nggak maksimal. Makanya langsung minta saran dari konselor laktasi and disuruh langsung mompa tiap sejam sekali pas di rumah. Lumayan sih. Pas gw masuk kerja dapet itu 19 botol di freezer. Tapi tetep dag dig dug juga ya. 19 botol doang. Gimana kalo sampe kurang coba? Berasa pengen nangis aja kalo inget Afa harus kena sufor lagi. Hiksss.. Tapi alhamdulillah habis itu produksi ASI gw makin banyak. Emang butuh perjuangan sih. Tapi hasilnya memuaskan. Freezer gw lama2 penuh juga pas Afa umur 8 bulan. Kekuatiran gw akhirnya ilang deh. Sukses minum ASIP tiap gw tinggal kerja sampe umur 2 tahun. Yippiiii…

Kalo Ifa? Awal2 sih gw niatin mulai pumping pas Ifa umur 2 ato 3 minggu. Soalnya dia kan termasuk bayi kecil ya. Maksud gw biar dia puas nyusu ke gw. Pumpingnya ntar2 juga  nggak papa. Tapiiiii, kok ya ndilalah Ifa harus disinar. Mau nggak mau aku harus pumping buat disetor ke suster. Akibatnya, pas pulang, produksi ASI gw udah lumayan banyak and nyisa2 gitu di PD gw. Jadi malah berasa sakit kan. Akhirnya, gw pumping deh sepulang dari rumkit. Emang agak kecepetan sih pumpingnya. Jadi pas sebulan, kulkas gw udah penuh. Sampe pusing ngeliatnya. Jadi serba salah. Kalo nggak dipompa, PD gw sakit and si bocah kesulitan nyusuin. Kalo dipompa, makin penuh aja tuh kulkas. Untung aja ada dokter yang ngerekomendasiin pasiennya buat ambil ASIP-ku. Jadi lumayan ngurangin space di kulkas deh.

2. Jadwal pumping

Pas cuti sih sama ya jadwal mompa gw. Tiap 2 jam sekali and tandem kalo baby lagi nyusu. Afa sama Ifa kayak gitu semua. Hasilnya udah ketebaklah. Produksi makin banyak. Bedanya, kalo Afa dulu gw cuma mompa 2 minggu sebelum masuk kantor, kalo Ifa dari 1,5 bulan sebelum gw masuk kantor. So, stoknya jadi berkali-kali lipet dah.

Kalo di kantor, agak beda sama Afa. Pas Afa dulu, aku pumping di kantor bisa sampe 4-5x sehari tiap 2 jam sekali. Yabwesss…awal2 gw pumping kan hasilnya dikiiiiittt plus ngejar target stok ASIP. Paling banter sekali merah 100 ml. Itu pun bisa sampe sejam. Untungnya, Satker gw yang dulu nggak keberatan gw sering ngilang dari kubikel gw and pada maklum so gw nggak dicariin kalo nggak ada. Dari kantor, awal2 gw bawa ASIP sekitar 400an ml. Pas umur 6 bulan lebih baru deh bisa bawa pulang ASIP antara 500-600 ml.

Kalo Ifa, aku paling mompa 2x doang di kantor. Pas nyampe kantor sama pas istirahat siang ato selambat2nya jam 2 siang. Kenapa? Karena Ifa minumnya masih sedikit. So surplus ASIP-ku banyak banget. Sementara kulkas udah mulai penuh lagi.Gw berasa sayang aja ngebuang ASIP yang udah lama. Pas pulang kantor, PD ku udah penuh, langsung kususuin ke Ifa. Jadi lumayan buat ngejar minumnya dia sesiangan. Masih parno aja gw, takut kalo Ifa kurang minum. Sebenernya agak dilema juga sih dengan sistem mompaku sekarang. Nggak oke gitu jadwalnya. Prinsip ASI kan makin sering dipompa, bakalan makin banyak. Lha ini kalo aku pompa 2 jam sekali, bisa2 aku bawa sampe 8 botol UC ke rumah. Sekarang aja, 2x pompa, aku bawa pulang 4 botol UC kuisi sampe penuh mencep2 plus kadang masih ada sekitar 50 ml yang aku taro di botol laen yang nggak kumasukin ke tas ASI. Yabwes mo gimana lagi. Tas ASIP-ku cuma muat buat 4 botol UC doang. Yasalam kalo hasil pumping lebih dari itu. Makanya gw pumping cuma 2x doang. sekali pumping dapet 2 botol UC, kadang lebih. Lha Ifa sampe hari ini paling minum habis 2,5 botol UC. Trus sisanya aku kemanain dongggg. Kulkasku udah nggak muat @-@

Sekarang lagi dag dig dug nih. Jangan sampe produksi ASI gw jadi turun gara2 gw mompanya nggak maksimal. Jangan sampe, pas Ifa minumnya beneran udah buanyak, produksi ASIP gw tinggal seiprit. Bisa nangis darah aku. Untuk sementara, booster ASI udah gw stop semuanya. Siapa tau suatu saat aku butuh, bisa aku pake lagi. Target sih aku pengen kalo toh sampe nombok ASIP di kulkas, kalo bisa sehari cuma nombok 1/2 botol. Kalo nombok cuma segitu sih, stok ASIP gw cukup buat 2 tahun. Aamiinnn…

3. Stok ASIP

Nah ini perbedaan yang paling mencolok. Kalo dulu gw stress gimana caranya banyakin stok. Kalo sekarang gw stress gimana caranya nyimpen ASIP gw. Gw nggak tau apa emang beda antara anak cowok sama cewek. Dulu perasaan tiap disusu sama Afa, langsung berkurang drastis isi PD gw. Kalo dipompa paling cuma dapet 30 ml. Bisa dapet 50 ml aja udah bagus. Makanya dalam sehari paling aku cuma dapet 1-2 botol aja pas cuti. Nyiasatinnya, aku pompa dulu PD-ku sebelum disusu sama Afa. Untung aja dia termasuk pinter nyari sisa2 ASI di PD gw. Masih tetep dapet ASI banyak pas dia minum langsung meski habis kupompa.

Lha kalo Ifa? Awal2 sih sebelum dia nyusu, aku pompa dulu. Tapiiii, habis gw susuin, perasaan PD gw masih ada sisa ASI-nya. And bener loh. Kalo kupompa masih dapet tuh 100an ml. Entah emang produksi ASI gw yang lebih banyak dibanding Afa dulu ato Ifa emang minumnya sedikit, nggak tau gw. Akhirnya aku susuin dulu ke Ifa baru aku pompa. Tapi si bocah nggak mau. Apalagi kalo PD-nya udah terlanjur penuh. Yang ada dia malah blingsatan, nggak tenang, keselek2. Halaaaahhh… Kalo aku pompa dulu, dia tenang nyusunya. Langsung dapet hindmilk kali ya. Jadi langsung kenyang. Habis disusu sama dia-pun kadang masih bisa aku pompa loh. Walhasil, penuh dah kulkas gw. Masih berharap ada yang mau nerima donor ASIP gw biar gw bisa lebih maksimal mompanya. Ayok, ada yang butuh ASIP? Sini, hubungin aku. Aku kasih deh….