Tags

, , , ,

Alhamdulillah, udah masuk hari keempat Ifa gw tinggal ke kantor. Minumnya sekarnag udah mulai lancar. Awal2 yang cuma habis 280 ml sekarang udah mulai meningkat jadi 350an ml. Hari pertama 280 ml, hari kedua 290 ml, hari ketiga 350 ml, hari ini pas si Mbak kutelpon, Ifa udah habis 220 ml. Agak lebih dikit dibanding kemaren sih. Tapi nggak papa. Tadi pagi sebelum gw berangkat kantor, Ifa udah nom ke gw banyak. Ntar dikejar lagi aja pas pulang kantor. Insya Allah nggak dehidrasi.

Selama gw ngantor, si Mbak udah gw ajarin cara minumin ASIP ke Ifa yang bisa dibilang unik. Kenapa unik, karena Ifa minumnya nggak pake botol tapi pake softcup Medela. Kayak gini nih…

Lebih canggih dikit dibanding si Mas. Dulu Afa minumnya pake feeder cup medela yang kayak gelas itu. Kayak gini nih:

Cara minuminnya sih sama aja. Kayak minum pake gelas gitu. Babynya yang disuruh minum sendiri. Kita yang nuangin ke mulutnya. Kalo dulu Afa bisa cepet adaptasinya. Entah kenapa Ifa agak lama. Mungkin karena dari lahir dia langsung nyusu gw kali ya. Jadi protesnya menjadi-jadi pas dicobain minum pake soft cup. Gw awalnya nyuruh si Mbak pake botol aja. Tapi Ifa nggak mau. Muter otak, si Mbak inisiatif disendokin. Meski tumpah2 masih mau minum dia. Akhirnya kemaren pas diskusi sama dsa and konselor laktasi, disaranin jangan disendokin tapi pake feeder cup aja kayak Afa dulu. Walah, padahal banyakan tumpahnya daripada yang masuk. Untung iseng2 browsing, ketemulah sama softcup ini. Nanya2 sama yang pernah pake, katanya lebih enak pake softcup karena corongnya dari silicon jadinya lebih lembut nempel di mulut baby. Trus susu yang tumpah relatif lebih dikit karena ujungnya berbentuk corong. Plus praktis cos ada botol panjang yang bisa buat nampung ASIP sampe 80 ml. Akhirnya gw putusin beli deh. Ebuset dah. Gw kira harganya sekitar 100-200an rebu. Ternyata 400 rebuan bo’. -___-“. Nggak papa. Demi anak… *miris liat isi dompet* Gw beli di Cempaka Emas akhirnya. Di baby shop sejuta umat Audrey. And nggak salah pilih ternyata. Gw dapet harga 405 rebu di sana. Ponakan gw beli di Ambas, harganya 480 rebu. Doweeenggg… Manyun dia pas gw kasih tau gw dapet harga jauh lebih murah.

Akhirnya, setelah diajarin sama konselor laktasi di KMC and nyoba belajar di rumah selama 1 minggu, Ifa gw tinggal ke kantor. Hasilnya ya itu tadi. Hari pertama dikit banget minumnya menurut gw. Tapi si Mbak kutanya pipisnya katanya banyak. Jadi nggak papa lah. Emang mungkin dia butuh minumnya cuma segitu. Yang kepikiran tuh ASIP yang gw bawa dari kantor mau gw apain coba? Dese minum cuma seiprit, padahal ASIP gw bawa ada kali 6 botol kalo gw bener2 pumping di kantor. Mana kulkas udah mulai penuh (lagi). Sampe akhirnya gw bela2in cuma meres 2x di kantor. Itu aja masih surplus aja. Errrr… Tapi makin ke sininya Ifa minumnya makin pinter and makin banyak juga habisnya. Moga2 ASIP gw surplusnya nggak banyak2 amat. Kalo perlu impas so kulkas bisa gw pake buat nyimpen yang laen😀

Banyak sih yang komen Ifa kok minumnya dikit banget and segitu itu kurang. Wajarnya 600 ml sehari. Eaaaaa… Paling males deh denger kayak gituan *siapin golok* Tapi gw adepin dengan senyum aje *emak sholehah* Lagian, anak anak gw, situ yang ribut. Emang yang punya perut elo? Sebenernya sempet kuatir juga sih gw. Hahaha… Tapi akhirnya gw bawa santai aja. Liat ntar pas kontrol beratnya naek apa enggak. Kalo beratnya naek bagus, berarti selama gw tinggal ke kantor, kondusif kondisinya.

Emang sih kudu sabar kasih minum bukan dari botol. And gw bener2 appreciate si Mbak yang udah telaten kasih ASIP lewat softcup ke Ifa. Gw aja belom tentu bisa loh. Lagian pasti nggak bisa. Wong rumus utama ngasih ASIP itu bukan emaknya langsung. Pasti ditolak mentah2 sama si bocah and milih minum ASI langsung dari gentongnya.

Banyak sih keuntungannya kalo kita kasih ASIP ke baby pake soft cup or feeder cup sekalipun. Yang pasti, ngurangin kemungkinan bingung puting. Apalagi gw ngerasa Ifa ini kok nyusunya nggak settle gitu. Kadang2 dia minum lepas2 trus kadang nggak sabaran kayak susah ngenyotnya. Makanya gw kuatir ntar gw tinggal kerja dengan kondisi cara minumnya dia kayak gitu, alamat bakal kena bingung puting. Kan berabe.

Selain itu, ke depannya, kita nggak perlu repot2 weaning botol. Bayangin aja, proses weaning aja udah bikin esmoni. Apalagi kalo anak kita minum juga pake botol. 2x weaning kan? Weaning nyusu langsung sama weaning botol. Errrrr… Pusiang dah ngebayanginnya. Gw sih udah ngerasain enaknya pas Afa dulu. umur 1,5 tahun udah minum pake gelas. Lanjut sampe sekarang. Sempet kena botol sih. Tapi karena dari awal udah nggak dibiasain, yang dia biasa2 aja pas minum nggak pake botol.

Keuntungan yang laen, giginya tumbuh lebih rapih. Entah bener entah enggak tapi Afa giginya bagus. Rapi. Rata. Kalo sekarang sih grepes2 gitu gara2 kitanya yang males jaga tuh gigi susu *nyesel* Tapi sebelum2nya giginya beneran bagus loh. Trus apa lagi ya? Oiya. Kemungkinan kena infeksi telinga juga kecil. Beda sama botol. Posisi dia nyusu pake botol beda sama minum langsung. Kalo minum langsung, saluran yang nghubungin antara idung, eustachia sama gendang telinga menutup so baby nggak bakalan kemasukan bakteri dari mulut and idung. Apalagi pas batpil. Ngaruh banget itu. Minum pake softcup nggak bikin ngap2an karena dia bisa brenti minum buat napas.

Itu aja sih. Semua emang balik ke selera masing2. Kalo gw sih untuk anak kedua ini sebenernya nggak masalah mau minum pake botol, pake softcup, ato pake feeder cup. Soalnya ASIP di kulkas melimpah gitu. Ifa minum banyak pun juga nggak masalah. Pas gw kemukain alesan gw ini ke dsa di KMC, gw kena semprot dokternya. Dia nanya, emang gw pengen nyusuin cuma 3 bulan doang??? And langsung dilaporin ke sodara gw yang Konselor Laktasi loh. Kena semprot 2x dah gw. Hahahaha… Akhirnya dengan berbagai pertimbangan ya Ifa dikasih minumnya pake softcup deh. Kata ayah sih bukan softcup, tapi suru. Itu loh, pengganti sendok kalo kita makan nasi liwet. Dari daun pisang yang dietkuk gitu. Orang Jawa pasti pada tau deh. Pokoknya mau namanya softcup ato suru, yang penting anak gw mau minum banyak deh. Hehehe…