Tags

, , , ,

Postingan ini nggak jauh2 dari perkeretaapian and motor nih. Jadi yang nggak make dua2nya, silakan nggak usah baca *ngusir

Pilihan transportasi ke kantor ada macem2 kan ya? Ada yang milih naek kendaraan pribadi which is mobil, motor, sepeda (eh, ini diitung kendaraan bukan sik?!), truk, kontainer (buat yang mau aja sih ya…). Ada juga yang milih naek public transportasion semisal TransJ, angkot, kopaja, damri, APTB, metromini, and macem2lah itu. Dan masing2 tentu aja punya macem2 alesan kenapa milih transportasi ini itu. Yang naek motor mungkin karena macet, lebih cepet. Yang naek mobil karena rumah deket, biar nggak kepanasan, peningkatan status biar nge-hips, what so ever. Kalo angkutan umum? Ya mungkin karena praktis, irit, rumah ke kantor gampang dijangkau, apalagi ya? Terserah penilaian kalian deh.

Kalo gw? Macem2 transport udah pernah gw coba sih. coba kita list yaaa…

1. Jalan Kaki

Aslik. Dari semuanya, ini yang paling gw demen. Gw jalan2in masa ngirit ini pas gw masih ngekos. Asa uenak bener dah. Tinggal ngesot, nyampe dah ke kantor. Nggak kluar biaya sama sekali. Berangkat bisa sekalian beli bubur ayam buat nyarap. Pulangnya bisa mampir beli makan malem ato sekedar gorengan. Walahhh… Pokoke ngirit abis. Gw bisa saving banyak and tabungan gw lumayan menggembung kala itušŸ˜€

2. Metromini

Gw mulai naek metromini gara2 gw pengen cepet nyampe kantor. Masih ngekos sih pas itu. Dipikir2, kalo jalan kaki kan harus berangkat pagian and sampe kantor kadang keringetan gitu. Males kan jadinya. Akhirnya milih naek metromini deh. Gw ngekos di daerah cideng. So, tinggal naek metro 640 sekali, sampe deh ke kantor. Nggak nyampe 5 menit and duit yang gw kluarin masih masuk akal. 1500 aja sekali jalan. And pulangnya gw masih tetep setia jalan kaki. Kenapa? Cos, metro yang gw naekin itu nyebelin deh. Rute berangkat sama pulang sih sama. Tapi doski kagak mau belok ke jalan cideng. Seringnya, begitu nyampe kolong Jatibaru, doski langsung puter balik. Mau nggak mau gw harus jalan kaki yang mana jauhnya 1/2nya jarak kos ke kantor kalo jalan kaki -___-“. Ya mending gw gedein betis aja deh.

3. Metro, TranJ, Angkot, Ojek

Aje gile. Banyak bener yak. Itu gw pake semua kalo yayang pulang di kala weekend. Dari kantor, gw langsung meluncur ke rumah cakung. Rutenya, dari Taman Kebon Sirih naek metro 640 sampe Dukuh Atas. Trus lanjut naek TansJ ke arah PGadung, trus lanjut naek angkot 11 (kalo nggak salah) ke arah cakung. Waktu tempuh rata2 sih, gw go teng dari kantor jam 4.15, sampai rumah biasanya jam 7, Sodara2. Menempuh kemacetan Senen, Bekasi Raya… Bikin kepala botak saking stressnya.Ā Ngirit sih ngirit ya. Sekali jalan nggak nyampe 15 rebu. Tapi capeknya itu looooohhhh… Makanya gw pulang ke rumah tiap suami dateng aja. Sisanya, masih setia sama kos2an.

4. Motor, Kereta, Kopaja, Ojek

Setelah gw lairan, mau nggak mau harus pindah ke rumah kan. Nah, masalah mulai deh. Awal2 masuk sih maksain naek angkutan umum. Berangkat dari rumah jam 5.30 pagi, sampe kantor jam 8. Huhuhu… Berasa pengen nangis tiap hari. And, keadaan makin puyeng pas gw ambruk muntah2 gara2 masuk angin gegara badan diforsir capek di jalan. Untung aja, ada temen yang kasih solusi naek kereta. Pertamanya sih ngeri ya. Ngebayangin orang pada gelantungan di atas kereta trus pintu kereta yang nggak nutup. Woalaaahhh… Nyari makan di Ibukota kok ya sesusah ini. Tapi karena dibujukin muluk sama temen gw, akhirnya gw beraniin nyoba deh. Daaaannn, gw berasa dapet surga. Ternyata cepet, nggak macet, adem, nggak keringetan. Enak deh pokoknya. Akhirnya diputuskan gw jalan dari rumah naek motor, trus dititipin di stasiun, habis itu lanjut naek kereta. Kalo pagi, dari Stasiun Gondangdia gw naek Kopaja *demi pengiritan* Kalo pulang, dari kantor milih naek ojek for saving time. Emang sih ongkos jalannya agak mahalan dibanding naek angkotum. Pas itu kereta masih harga 8500 sekali jalan. Tapiii, puas sama hasilnya. Kalo dipikir2, gw ngerasa damai sentosa pas awal2 naek kereta. Apalagi pas ada tarif progresif. Huraaahhh. Heppiii.. Cakung-Gondangdia cuma 2500 perak. Kan lumejen. Total jenderal ongkos PP dalam sehari udah termasuk parkir motor di stasiun, naek metro sama naek ojek sekitar 25 rebu sajah. Makanya, gw setia naek kereta sampe afa umur 3 tahun.

5. Motor

Nah, kalo yang ini baru gw jalanin selama beberapa hari. Lumayan sih. Berangkat jam 5.30 nyampe kantor jam 6.30. Sejaman lah. Pegel, ngantuk, tapi lumayan hepi. Karena masih baru kali ya. Jadi belom nemu bosennya. Padahal sampe hari Minggu kemaren gw masih niat naek kereta loh. Tapi mikir flashback ke belakang (kalo flashback ya pasti ke belakanglah, ceu’), gw berangka jam 5.30 dari rumah aja, kereta udah gila penuhnya. Belom lagi kalo pulangnya nunggu lama, gangguan sinyal, kereta ketahan. Waduuuh, jangan2 ASI gw langsung mampet dah gegara stress di jalan. Akhirnya, bismillah diniatin berangkat pake motor deh. Sekarang tinggal berdoa aja, semoga gw bisa pulang sebelum jam 5 terus tiap hari. Biar nggak terlalu macet and cepetan sampe di rumah. Aamiin… Dari segi ongkos? Lumayan ngirit sih. Dalam 4 hari gw isi bensin 25 rebu.

Ada lagi alat transportasi yang sempet kepikir di benak gw. Loe pada tau pesawat2an yang dipake buat 1 orang itu kan? Itu tuh, yang baling2nya kita gendong di punggung trus pake parasut? Di lapangan depan rumah gw sering dipake sama bapak2 latihan pesawat2an ntuh. Pasti enak deh kalo ke kantor bisa naek gituan. Nggak kena macet, cepet pulak. Depan rumah ada lapangan. Take off dari situ. Trus landingnya di Helipad. Di kantor gw kan ada 2 helipad tuh di atas lantai 25. Kan kereeeennn… *emak pikiran cetek, nggak mikir kalo ntar nyangsang di kabel listrik*

Emang sih, semua balik ke kita gimana nyamannya. Kalo gw, karena dari dulu SMA udah biasa naek motor, ya ngerasa biasa aja sih bolak balik rumah kantor naek motor. Paling kepala berasa agak pusing gara2 gw make helm-nya ayah yang berat. Tapi begitu dilepas, langsung ilang sih pusingnya. Sekarang tinggal gw harus inget kudu maintenance motor gw jangan sampe bermasalah di jalan aja. Tapi itu urusan si ayah sih. Biar ntar gw bilangin ke dia.

Hikmah gw naek motor? Buanyak. Gw bisa dateng ke kantor pagian. Trus berhubung gw kudu pake helm, sekarang gw nggak bisa pake jilbab yang pake ciput model topi ato pake mika. Alamat kegencet sama helm and pas nyampe kantor jadi nggak rapih. Jatohnya, gw ganti pake ciput kain biasa or ciput ninja. Jatohnya lagi, gw jadi bisa bikin macem2 model jilbab deh. Jadi berasa kreatif tiap harišŸ˜€ Trus ada lagi. Gw bisa bawa tas lebih dari 1. 1 tas buat isi macem keperluan gw sebangsa dompet, hp, token, make up, bekal makanĀ and sebagainya. 1 tas lagi gw pake buat nentengin ASIP, breastpump and botol2. Lumayan kan?! Kalo naek kereta mah boro2. Bawa diri aja udah sulit. Apalagi bawa tas lebih dari 1. Bisa2 kena omel penumpang yang laen. Orang bawa 1 tas aja kadang kita berdiri di mana, tas entah ada di manaĀ  -___-“

Jadi, doakan saya baek2 saja dan selalu dalam kondisi yang sehat biar tetep terus istiqomah dalam dunia permotoran ini. Aamiinnn…