Tags

, , ,

Setelah kurleb 3 tahun gw berjibaku dengan perkeretaapian, mulai masuk kemaren gw nyoba transportasi yang baru. Yep, gw nyoba naek motor. Nggak keren banget yak?! Yabwesss…gw sih pengennya naek mobil kayak nyonyah2 sosialite ntuh. Tapi apa daya. Koordinasi otak, tangan, sama kaki gw kagak nyambung karena kurang disolder, ya gw kagak bisa nyetir dah. Selama ini sih ke mana2 gw naek motor. Ya nggak jauh2 amat lah. Dari rumah sampe stasiun. Paling jauh dari rumah sampe Pulogadung. Hahaha… Cemen. Tapi nembus bekasi raya yang macetnya aje gile itu kan prestasi luar biasah. Cuma segitu aja si Ayah udah ngomel2. Makanya kemaren pas gw bawa motor ke kantor, gw kagak pamitan dah sama dese. Capcus aja. Yang penting kasih kabar pas gw berangkat and udah sampe😀 *istri durhaka*

Reaksi Ayah? Ya…gitu deeeehhh… Di luar dugaan doi nggak ribut sih. Cuma dikomen, “Kok cepet sampe rumah? Kalo bisa pulang jam 16.30 terus sih enak, nggak macet. Takutnya kalo pulang malem.” Udin, gitu doang. Makanya Ayah, karena Nda udah naek motor, bisa jadi alesan nggak perlu pulang malem. Hahaha… Setujuh? Dan alhamdulillah sampe hari ini belum ada keluhan berarti selama gw bawa motor. Sempet kesasar sih pas pulang -___-” Bego kan? setengah jam muter2 daerah cikini-menteng, padahal gw cuma pengen ke arah tugu tani. Errrrr… Sudahlah, tak usah dibahas. Panjang ceritanya. Hufff…

Kenapa gw sampai nekat mutusin naek motor nembus Cakung-Thamrin 17 kilo? Hmmm… Sebenernya lebih karena kecemenan gw aja sih. Udah 3 bulan gw absen nggak naek kereta kan? And gw nggak apdet kondisi jalanan dari rumah – stasiun selama 3 bulan ini. Gimana ramenya, macetnya and sebangsanya. Belom lagi gw sempet baca berita kalo jadwal kereta berubah and kadang ada antrian di Manggarai. Doooohhh, loe bayangin aja gimana stressnya gw. Belom lagi kalo PD gw lagi penuh2nya, trus kegencet2 di kereta. Alamat nangis dah. Makanya, daripada gemmanna gemmanna geto, ya mending gw naek kereta deh. Gw males naek kereta sebenernya bukan masalah umpel2annya sih. Tapi lebih ke jadwal yang nggak jelasnya itu lohhh. Gw sampe pengen jambak2 rambut sangking keselnya sama jadwal tuh kereta. Kalo pagi sih kebanyakan ontime ya. Gw berangkat dari rumah jam 5.30 pagi. Dapet kereta paling jam 5.50 sampe kantor jam 7 lewat dikit lah. Itu udah termasuk naek kopajanya. Yang bikin sebel tuh ya, gw udah bela2in berangkat pagi, eh…giliran keretanya dateng, gw kagak bisa masuk. Pengen banting2 barang nggak sih loe? Nunggu kereta selanjutnya alamat makin susah cos udah siangan. Naseb gw naek 3 stasiun dari stasiun awal kali ya. Pas nyampe di Cakung, kereta udah penuh deh. Kan kesel. Gw harus naek kereta ke bekasi dulu, trus balik lagi. Hiiiihhh…nyampe kantor udah siang and bikin gw pulangnya jadi ikutan mundur.

Itu tadi baru berangkat ya. Belom pas pulang. Kalo lagi nggak ada rapat, gw pengen dong pulang cepet. Jam 16.45 lah dari kantor. Ngarepnya biar bisa dapet kereta jam 17.00. Ehhh… Apa daya. Kereta baru dateng jam 17.30 dong. Doeeengggg… Nyebelin nggak sih? Sampe pernah gw nangis di stasiun saking keselnya. Sueeebbbhhheeelll *labilnya emak mental tempe*

Makanya, sekarang gw pengen nyoba naek motor. Cukuplah pengalaman naek kereta 3 tahun ini. Gw udah capek, and stress gw udah sampai ubun2 tiap hari deg2an nunggu kereta dateng. Apalagi 1 tahun belakangan ini. Udah deh, perasaan makin parah. Jadi, mending untuk sementara ini gw beralih ke lain hati dulu lah. Dan emang gw ini dasarnya nggak suka tergantung. Naek motor berasa surga banget. Capek sih, tapi paling nggak capeknya itu karena gw do something. Bukan capek nunggu, bukan capek berdiri, bukan capek karena esmoni. And yang pasti, gw bisa atur sendiri kapan gw berangkat, kapan gw pulang. Kena macet? Pastilah. Tapi untuk sementara dinikmatin dulu aja. Kalo toh gw bener2 capek and nggak sanggup bawa motor pas pulang, motor bisa gw titipin di kantor and gw pulang naek kereta. Motor bukan harga mati and gw belum sepenuhnya berganti hati kok ninggalin kereta🙂