Tags

, , ,

Alhamdulillah, kelahiran anak kedua ini gw diberikan super duper kemudahan sama Allah. Dari mulai lairan sampe ngurus Ifa, semua lancar bak jalan tol Jakarta pas musim mudik tiba. ASI? Hmmm… Jangan ditanya deh. Niat gw dari awal buat kasih Ifa ASIX terlaksana. Nggak ada baby blues, nggak ada acara nangis2, nggak ada acara stress, pokoknya serba sesuai sama mau gw. Gimana nggak coba. Lha wong pas lairan semua gw yang handle. Dari mulai tes sana sini, milih kamar, ngurusin administrasi, bayar sana sini, gw yang urus. Soalnya suami pas itu belom dateng. Tapi alhamdulillah, pas waktunya, suami pas banget nyampe. Ditungguin deh jadinya. Syenanggggg…

Proses lairan? Syukurrrr… Gw sectio (again). Tapi kali ini gw puassss. Soalnya nggak pake sakit, nggak pake ribet, semua serba well prepared dokter and suster2nya. Sebelum operasi ada breafing biar gw tau prosedur2nya. Trus habis operasi, yang bikin gw takjub, nggak ada sakit2nya samsek. Beda jauh sama Afa dulu. Gila bo’ gw seminggu mringis2 nahan sakit. Kali ini, bye bye deh. Bener2 bagus pain killernya. Bayangin aja, begitu anastesi abis, gw udah bisa langsung turun dari kasur, gendong si bocah, nyusuin, naek turun kasur. Nggak ada tuh yang namanya acara mandi kudu ditemenin, trus minta dipapah. Halaaahhh… Pokoknya berasa nggak habis lairan. Yipppeeee… Gw senang dah.

Kenapa sectio (again)? Padahal hasil tes terakhir, gw bisa nunggu lairan spontan. Yabwes, yang ada di otak gw cuma keselamatan si bocah. Hari Sabtu gw kontrol, ketuban masih di level normal 11,2. Hari Rabu aku balik, ealaaaahhh… tinggal 4, sodara2. Gw sih dibolehin pake induksi. Tapiiii… setelah dipikir2 and minta pertimbangan adek ipar gw, kok rasanya sectio yang paling bagus. Kenapa? 1. Ketuban udah bocor entah dari kapan; 2. Kalopun diinduksi, ketuban udah terlalu sedikit (minimal level 5); 3. Detak jantung baby masih bagus tapi sempet dekompresi; 4. Kemungkinan infeksinya tinggi; 5. Sodara gw udah wanti2 jangan sampe gw nyesel, udah sakit2 diinduksi, tetep bedah juga. So, sectio it’s oke lahhhh…

Hasilnya? Alhamdulillah sesuai dengan rencana. Gw bawanya nyantai. Kenapa? Karena suasananya tenang kali ya. Waktu itu cuma ada suami gw sama sepupu dari suami gw yang kebetulan gw cocok sama dia. Jadi semuanya tenang, nggak ribet, nggak banyak orang, kamarnya adem, baby-nya room in and nggak rewel cos gw-nya tenang. Cuma sayang, gw nggak berhasil IMD (again). Emang mau gw sih. Habis sectio, gw menggigil gila2an. So, daripada malah gw stress sendiri, akhirnya nggak IMD deh. Tinggal niat gw aja harus bisa nyusuin si bocah. Nggak lupa gw bilang ke susternya, apapun yang terjadi 72 jam ke depan, anak gw jangan dikasih apa2 selain ASI dari gw. Untungnya semua suster ngedukung. Ya eyalahhh… Namanya rumkit ibu dan anak. Mosok nggak ngerti kayak gituan?

Daaaaannn… karena gw nya nggak stress, bebas sakit, and super duper nyaman, si bocah lancar nyusunya. Huraaaaaahhhhh… Luar biasa. Makasih ya Allah. Gw bisa nyusuin Ifa dari awal sampe sekarang. Meski pas itu baru kluar kolostrum doang, tapi suster2nya kasih support ke gw and nyemangatin gw. Bahkan rumkit bener2 ngebantu pas PD gw bengkak, trus kasih dukungan karena baby harus disinar gara2 bilirubinnya tinggi and gw harus merah ASI padahal produksinya masih sedikiiiiiittt. Sampe gw setor ASIP nggak setiap saat. Gw baru setor kalo udah dapet 70 ml. Ngeri aja kalo ngebayangin si bocah kurang susunya. Hiiikkksss… Tapi suster2nya bilang si adek cuma butuh 30 ml sekali minum. Jadi setor nggak perlu banyak and gw nggak perlu ngoyo. Bahkan pas gw pulang, gw masih bawa sisa ASIP gw 1 botol. Hahaha…

Sekarang sih ASIP gw udah banyak. Alhamdulillah diberikan berkah kemudahan dalam pumping and nyetok ASIP. Nggak berasa udah 1 kulkas penuh. Sampe gw bujuk2in ayah buat beli kulkas baru. Ini hasilnya:

freezer peninggalan kakaknya dulu, alhamdulillah keisi penuh lagi :)

freezer peninggalan kakaknya dulu, alhamdulillah keisi penuh lagi🙂

hasil bujukin ayah, berhasil juga beli kulkas side by side :D

hasil bujukin ayah, berhasil juga beli kulkas side by side😀

Still going pumping. Moga2 terus diberi kelancaran, so gw bisa kasih ASI terus sampai Ifa 2 tahun. Moga2 Ifa minumnya juga lancar biar stok ASIP gw nggak numpuk2. Aamiin…