Tags

,

Biasanya, topik apa sih yang dibicarin after lebaran? Yep. Pasti nggak jauh2 dari asisten rumah tangga alias ART alias si mbak. Yang dapet jaminan asistennya balik, pasti pada sumringah. Yang kedapetan naseb si mbak kagak balik, pasti pontang panting kelabakan nyari pengganti, rite??? Gw masuk kategori mana? Syukurrrr alhamdulillah, 2x lebaran ini si mbak gw entah dengan senang ati ato kagak, balik ke rumah selalu ontime. Lebaran taun lalu kami mudiknya bareng, baliknya dia mundur seminggu atas izin gw. Meski ribet and kudu ngeboyong nyokap buat bantuin 1 minggu after gw balik jakarta, so far gw puas cos mbak balik ke rumah dengan muka sumringah. Kerjanya juga nggak berubah. Kualitasnya makin bagus. And gw heppiii…

Tahun ini? Kebetulan karena ada bocah kicik di rumah, ya terpaksa nggak mudik. Si Mbak terpaksa aku lepas sendirian. Aku nggak bisa bantu cari tiket, ngurusin transport. Pokoknya semua kuserahin ke dia. Untung dia ada barengan sama kakaknya. Jadi aku lumayan nggak terlalu kuatir. Berhubung gw nggak mudik and tanggal 4 Agustus gw harus masuk kerja, gw minta si Mbak balik paling lambat tanggal 3. Alhamdulillah doi nggak komplen. Aku emang janjiin bulan Oktober kita bakalan mudik sih. Itung2 buat ganti dia pulkamnya cepet tahun ini. Beruntung, doi setuju. So, lebaran kemaren nggak ada istilah galau di hati gw. Apalagi tetangga gw dengan baek hatinya mau bantuin ngurus rumah. Makin tenanglah hati ini. Meski tetangga gw nggak nginep, cuma dateng pagi pulang sore, buat gw udah ngebantu banget soalnya rumah ada yang megang. Lha gimana, buntut gw kan makin panjang. Nambah jadi 2. Kalo sendirian si Mbak ngurus Afa and Ifa plus ngurus rumah, bisa mati berdiri dianya. Makanya, dengan adanya Mbak yang baru, gw bersyukur banget. Tinggal ntar gw naikin aja gaji si Mbak karena jobdesk-nya nambah.

Emang ya, ART itu kayak milih suami. Jodoh2an loh. 2x gw punya ART yang nginep, 2x juga gw jodoh sama mereka. Ikut gw juga setahun lebih. Gw sebenernya suka sama Mbak yang dulu. Tapi sayang, karena lama2 doi makin labil, makin rengganglah hubungan kerja kami. Dan akhirnya, dengan menyesal, kita putus nggak baek2 deh. Tapi komunikasi sama Mbak yang dulu masih ada meski doi yang nghubungin gw duluan karena butuh duit alias mau ngutang. Tapi nggak papa lah. Paling nggak tali silaturahminya nggak putus. Kepikir suatu saat minta doi balik? Hmmm… Kudu mikir sejuta kali deh. Meski baik, kerjaan beres, tapi gw nggak mau hidup gw nggak tenang. So, jadi pilihan terakhir kalo sampe minta dese balik ke rumah.

Mbak yang sekarang lebih jadi partner buat gw. Orangnya gesit, punya inisiatif, and bisa diajak kerja sama. Ya kayak kita temenan, pasti ada slek2nya. Tapi selama ini bisa diselesaiin baik2 and kualitas kerjaan dia nggak berkurang. Malah karena udah setahun lebih ikut gw, jadi udah tau and nggak perlu diarahin lagi kecuali emang ada hal yang baru di rumah.

Apa sih yang gw cari dari ART? Yang pasti gw harus cocok sama dia. Nggak sok tau, nggak lancang, nggak ikut campur urusan gw. Emang sih pasti ada proses adaptasi. Makanya gw nyari orang yang gampang dikasih tau and cepet ngerti. Kalo lemots and ngerasa bener sendiri mah, mending gw coret dah. Ini gw juga lagi saling adaptasi sama mbak yang baru yang pulang pergi. Masih belum sesuai sama standard gw kerjanya. Disuruh ini, katanya iya, pas dicek, eeehhh…nggak beres. Errrr… Tapi gw masih liat dia oke kok. Mau anter jemput si Mas sekolah. Bener2 nilai plus buat gw deh itu. Jadi ya gw seneng aja sih. Rumah makin rame selama gw tinggal ke kantor. Apalagi mbak yang ini bawa anaknya. Meski berantem muluk sama Afa, nggak papa deh. Itung2 latihan sosialisasi. Kan lumayan.

Soal ART, alhamdulillah bisa dibilang gw beruntung. Sempet sih galau nyari orang sampe nitip2 cariin ke orang2. Tapi ya itu, nggak dapet. Harusnya habis lebaran gini banyak ya stok ART nganggur. Tapi kok gw malah males nyari lagi. So far, masih bisa kehandle lah sama Mbak2 yang ada di rumah. Banyak temen2 gw yang galau sama ART-nya. Entah ngeyelan, entah bebel, lemots, nggak cocok, nggak mau balik lagi habis lebaran, macem2lah. Kesian sih sebenernya. Mungkin tips buat yang sekarang udah punya ART ya, jagalah baek2 ART anda. Kalo gw sih biasanya si Mbak aku bebasin mengeksplor kerjaan. Urusan anak juga aku bebasin. Kebetulan si Mbak udah tau cara ngurus anak. Kadang aku cuma kasih besarannya aja, dia udah ngerti and bisa jalan. Kadang juga aku minta pendapatnya soal macem2. Sekalian ngetes kecil2an. Biasanya jawabannya memuaskan and malah aku pake buat ngasuh si bocah. Dan yang paling penting dari semuanya, yang penting kita percaya sama dia, nyaman sama dia, dan si bocah mau diasuh sama dia. Sesuka2nya kita sama ART, kalo si bocah nggak mau lengket sama dese kan berabe juga. Bener kan? Bagaimana menurut kalian?

Happy Maksi, all…