Tags

, ,

Dua kali gw diamanati titipan mulia dari Gusti Allah, 2x juga gw and si ayah pusing mikirin nama yang tepat buat buah hati kami. Dulu waktu Afa, sampe hari ketujuh baru dapet nama. Itupun juga nyarinya ngebut cos pas itu keburu mau tasyakur akikah. Kepilihlah nama Syauqi Afkar Putra Setyawan. Panggilannya sesuai mau gw. Afa. Sebenernya nggak ngambil dari nama panjangnya sih. Gw ambil dari plesetan nama Afkar. Jadilah Afa.

Kalo Ifa? Simpel sih sebenernya. Jujur sih gw sama ayah malah dapet nama panggilannya duluan. Udah ada Afa, kayaknya keren aja kalo adeknya dipanggil Ifa. Afa and Ifa. Kata si Ayah, nama panjangnya terserah, yang penting nama panggilannya Ifa. Dinamain Painem juga gak papa, katanya *jitak Ayah*. And nama ifa baru didapet pas dese umurnya 14 hari. Lebih lama dari Afa dah. Itupun diputus gara2 harus bikin akte di rumkit. And di taksi gw sama ayah masih aja debat namanya siapa. Berhubung udah di meja rumkit, akhirnya milih sambil tutup mata. Kayaknya nama anak2 gw ada karena kefefet deh. Hahaha…

So, Ifa-nya dari mana? Dari Adeeva. Diplesetin juga jadi Ifa😛

Entah kenapa gw suka kalo ada orang yang nama panggilannya beda dari nama panjangnya. Kesannya gemmannaa getoh. Makanya, dari lubuk hati gw yang paling dalem #tsah gw punya cita2 kalo gw punya anak kelak, gw bakal manggil mereka dengan nama kesayangan yang beda sama nama aslinya.

Tapi cita2 gw nggak jalan mulus bak jalan tol loh. MIL gw senpet nentang waktu gw milih nama Afa. Dia bilang kalo mau dipanggil Afa ya ditambahin aja nama depannya pake nama Afa. Sampe dibela2in gw disuruh ganti akte. Errrrr….

Untung gw bisa ngeles. Gw bilang aja, akte udah terlanjur jadi. Lagian kesian kalo huruf depannya “A”. Jadi yang pertama dipanggil kalo absen. Pleuuuusss, itu kan anak gw. Ya terserah gw mau manggil dia apa. Kalo gak setuju, boleh kok dipanggil Syauqi. Gw nggak keberatan. Tapi teteup, di rumah si anak bunda tetep dipanggil Afa.

Yang pasti, di sekolah, ntar anak gw tetep gw kenalkan dengan her and his real name, Syauqi and Shakila. Cuma susahnya, selama ini missnya Afa di sekolah kadang mlongo bingung tiap gw nanyain soal Afa. Dia bilang Afa siapa ya? Hahaha… Lha mau gimana, kebiasaan gw manggil Afa, padahal orang2 taunya Syauqi. Pusing.

Di balik semua reasons itu, yang pasti gw pengen anak gw tau bahwa mereka spesial buat ayah bundanya. Makanya panggilan mereka pun dibuat spesial kalo ayah bundanya yang manggil. Dan itu akan memudahkan kami ketika suatu saat kami panggil mereka with their real name, it means there’s a special condition. Biasanya sih karena gw or si ayah lagi marah ato kesel sama mereka. Hopefully, ketika kami dirundung emosi, tanpa kami treak2 mereka udah ngeh.

So, adakah yang sefaham dengan gw? Ato pada berpegang prinsip nama panggilan must be signed in the real name???