Tags

,

Adakah yang berstatus sama kayak gw? Sebagai anggota roker alias romgongan kereta yang setiap harinya berjibaku dengan padatnya manusia2 yang berjubelan di jam2 sibuk setiap pagi and pulang kantor? Yeaaahhh, believe me. Sampe gw hamil gede gini, gw masih tetep setia loh make tuh kereta. Emang dilema judulnya. Kalo naek kendaraan umum, gw yakin seyakinnya gw kalo bulan itu adanya di malam hari #jayus gw nggak bakalan sanggup ngabisin waktu berjam2 buat bermacet2 ria di jalanan ibukota. Belom lagi kondisi angkot sama bus yang nggak jelas kapan datengnya. Widih, coret dah. Ogah dot com.

Trus, emang kalo naek kereta berasa lebih nyaman gitu? Yea rite. Nyaman diliat dari hongkong. Jadwal? Banyakan melesetnya daripada on time-nya, alias NGARET. Tapi kan, kalo naek kereta, meski rame, tapi dingin, wong ada AC-nya. Yoi mamen. Ada AC-nya. Alias Angin Cenjela. Kalopun nyala, cuma keluar angin doang. Jatohnya, di dalem kereta, sibuk kipas2 and nyiumin keteknya orang2. Eh, paling nggak, nggak kena macet kan… Jauh lebih cepet perjalanannya daripada kalo naek motor. Oyeaaahhh??? Oke, marih difikirkan lagi. Jadwal molor 1/2 jam (udah biasa). Trus biasa banget kereta ketahan di sinyal masuk Gambir (wasting time 1/4 jam). Trus lanjut ketahan sinyal masuk di Manggarai (another 10 minutes). Jatinegara? Jatinegara? Wokeh, nggak seru dong kalo nggak ditahan. Cukup rata2 5 menit sajah. Ya gitu deh. Apakah jauh lebih cepet perjalanannya? Silakan jawab sendiri dah.

Another perjuangan naek kereta ituuuuuu… Mikirin gimana bisa masuk ke dalem kereta. Gimana nggak coba. Nggak tau kenapa, sekarang tuh kereta penuhnya ampun2an deh kalo peak hour. Naseb jurusan Bekasi-Kota yang keretanya lumayan jarang dibanding arah Bogor. Berdasar pengamatan gw akhir2 ini, kereta Bekasi itu selalu lebih penuh dibanding Bogor. Padahal dulu ya bo’, jurusan Bekasi itu jurusan yang paling manusiawi dibanding jurusan yang laen semisal Bogor, Depok, Serpong ato Tangerang. Gw yang biasanya naek jadwal jam 6.13 pagi dari Cakung, jangan harap bakalan bisa masuk. Yang ada nggak keangkut. Naek di jadwal selanjutnya? Jangan mimpi dah. Makin penuuuuhhhh. Dah keisi duluan di stasiun Bekasi sama Kranji. Cakung mah tinggal koretan2nya doang. Mau gak mau harus numpang dulu ke Bekasi dah. Yang mana bikin gw sampai kantor bisa2 jam 8 lewat #sigh Cara ngatasin biar gw bisa masuk kereta trus pegimane dongggg??? Yep, gw harus brangkat lebih pagi, ambil kereta jam 5.54. Aje gile kan? Itu aja juga penuh loh. Temen gw yang biasanya naek jam segitu, dia bela2in switch jadwalnya jadi yang jam 5.30. Ebuset. Lha lama2 gw nyubuh brangkat ke stasiun kalo kayak gini caranya. Menyebalkan.

Belom kalo jam pulang ye. Ini kereta emang sukanya bikin gara2 dah. Berasa pengen gw gebukin pokoknya. Yabwessss… loe bayangin aja. Jadwal Bekasi sore yang biasa gw naekin tuh kalo nggak salah jam 4.33, 5.11, 5.26, 5.39, trus jam 6 lewat dikit. Gw naek sekitar jam2 segitulah. Sekarang apa kabar tuh jadwal??? Heellooowww, yang paling ontime jam 4.33, dimana gw jarang2 bisa pulang jam segitu, kecuali gw pulang gasik banget dari kantor alias jam 4.15 gw kudu dah cabut. Muke gile. Kagak mungkin dong. Palingan gw bisa cabs dari kantor sekitar jam 4.45an, so gw bakal naek jadwal 5.11. Nggak masalah sih. Masih masuk akal juga kok. Tapi etapiiii… jam 5.11 keretanya ngaret dong dong dong. Jam hampir jam 6 baru dateng. Padahal di jadwal tuh harusnya udah ada 3 kereta Bekasi yang dateng. Brengsek banget gak sik? Yang ada penumpang dah numpuk dong. Walhasil gw kagak bisa naek lagi and harus nunggu kereta selanjutnya. Penuhnya jangan ditanya yak. Dan jangan harap ada kepastian kapan kereta selanjutnya itu dateng. Intinya kayak loe punya cowok yang ngerasa dirinya ganteng so bisa mempermainkan hati loe sesuka2 udelnya and herannya loe masih ngarepin dia. Bego kan???

Lhah..itu jeda segitu panjang, di stasiun ngapain aja dong? Ya gitu deh. Nyoba2 buka detik tapi biasanya kagak bisa cos di situ blank spot area alias sinyal ilang timbul *banting hp* *tapi diambil lagi cos kagak ada budget buat beli lagi* -___-” Trus ngapain lagi? Ngenes liat kereta Bogor yang dateng tiap 2 menit sekali sampe loe bisa ngesot2 di dalem kereta saking sepinya. Beneran loh. Kagak ngibul gw. Dulu Bogor yang penuhnya naudzubile, sekarang kosong karena keretanya banyak. Bayangin aja, 1 kereta Bekasi lewat, bisa2 diseling 5 keerta Bogor and 4 kereta langsung sebelum ada lagi kereta Bekasi. Jadi…menurut el??? Penuhnya nggak perlu gw ceritain dah.

Dooohhh, yuk marih kita timpukin bareng2 manajemennya KCI.

APAKAH SEGITU DOANG PENDERITAAN GW? TENTU TIDAK, SODARA2 SENASEB SEPENANGGUNGAN

Keadaan bertambah runyam dikala loe lagi HAMIL BESAR. Yep, kalo dah di dalem kereta sih mostly lumayan amanlah ya. Ada seat prioritas yang bisa loe pake. Jadi meskipun kereta penuh, at least perut loe kagak kegencet2 sama orang karena loe bisa duduk. Yang jadi masalah, balik maning ke perjuangan masuk keretanya ituuuu. Duh mamiiiiihhhh… buat gw, bisa masuk ke dalem kereta itu bagaikan loe mau maju di medan perang, lupa naro ransel di punggung loe, padahal loe harus ngerayap2 di lumpur. Dan kalopun loe bisa masuk ke dalem kereta, perjuangan loe belom selesai loh. Bentar…bentar…gw tadi sempet bilang di dalem kereta ada priority seat buat ibu hamil kan ya? Wokehhh…marih disimak penjelasan gw. Nggak sesimpel itu kalo loe mau ngedapetin hak loe. Berantem? Adu mulut? Ish…ish… sudah biasa. Banyak deh kejadian2 ajaib yang gw alamin demi bisa dapetin priority seat selama gw hamil sampe sekarang ini. Let’s see…

1. Kayaknya ini yang paling common gw alamin deh. Komen nggak penting sebangsa, “Aduuuuhhh… kalo udah tau hamil, naek kereta selanjutnya aja. Udah deket kok!!!” Deket dari Hongkong. Deket iye, bisa masuknya yang kagak. Plis deh. Sama2 penumpang gitu loh. Mbok yang kalo emang nggak ada urusan nggak usah komen yang bikin gw pengen robek2 mulutnya *huh* Belom lagi kalo ada yang sok2 bijak nyaranin gw kudu ke Bekasi dulu ato ke Kota dulu. Huraaaahhhh, makin semangad niat gw tuh mulut orang ke tong sampah!

2. Dah berhasil masuk kereta, udah biasa tuh ibu2 yang nggak hamil, duduk trus pura2 tidur. Gw treakin dong. “Ada yang nggak hamilkah???” Yang ada? Sukses doi tetep pura2 tidur. Bahkan gw sampe goyang2in tangannya loh. Tapi tetep gak mau bangun juga. Sampe sebelah gw bilang kalo emang ibu itu nggak mau berdiri dari tadi. Padahal dia nggak masuk kategori lagi bunting, manula, bawa anak, ato cacat. Reaksi gw? Gampang. Tinggal pasang muka and ngomong kenceng2 di muka tuh emak2. “Oouuwwwhhh…CACAT ya???” Sambil ngeloyor pergi. Walhasil semua orang pada nengokin tuh ibu2 and untungnya habis itu gw dapet seat di tempat laen.

3. Kebiasaan gw kalo priority seat di gerbong cewek udah penuh, gw geser or minta petugas nyariin seat di gerbong campur. Biasanya dapet sih. Tapi entah kenapa waktu itu gw ketiban apes. Ada bapak2 duduk di seat priority and doi GAK MAU berdiri. Hedun gak tuh. Sampe adu otot sama petugas kereta, doski kekeuh gak mau ngasih loh. Padahal sebelah2nya doi ibu2 hamidun semua. Bahkan posisi gw yang berdiri di depan mukanya doi and udah gw sorong2in perut gw ke mukanya tetep aja ngeyel. Sampe dese dimaki2 penumpang segerbong, malah balik nantangin berantem. Emang dunia udah gila dah. Doski kagak mau berdiri soalnya dia GANTIIN bekas seat istrinya. Padahal istrinya dah turun dari kapan tau. Hiyaklooo, kalo dah tau gak masuk orang prioritas, ya jangan duduk di seat prioritas dongggg *elus dada*

4. Pernah ada mbak2 kekeuh nggak mau kasih seat gegara… dia HABIS lairan. Ditanyalah sama petugasnya emang kapan dia lairan. Dijawab, 3 BULAN YANG LALU. Bujug daaaaahhh… *jambak2 rambut*

5. Kejadian ini baru gw alamin beberapa hari yang lalu. Emang yang agak keterlaluan petugas kereta apinya sih. Jadi cerita doi nyuruh ibu2 setengah manula berdiri biar gw bisa duduk. Masalahnya tuh ibu2 duduk karena kakinya sedang sakit. Katanya lho yaaaa… gw sih gak tau pastinya. Gw sih sebenernya gak butuh2 banget tuh tempat duduk. Tapi..si Ibu itu udah dengan suka rela berdiri kasih seat-nya ke gw. Mosok gw sia2in. Duduk dong gw-nya. Pas duduk, ada emak2 nyinyir nyindir2 petugas sama gw yang tega ngerebut seat tuh ibu2. Aslik, ngomongnya nyebelin banget dah. Yang gw-nya dibilang orang hamil kan sebenernya sehat2 aja. Helllooowww.. yang bilang gw penyakitan itu siape??? Sinih, gw pindahin perut ke perutnya situ. Capek dehhh. Anehnya, pas sebelah gw berdiri cos doski mau turun di jatinegara trus doski minta si ibu yang kakinya sakit itu duduk, ehhh… yang duduk malah si ibu2 nyinyir ntuuuuhhh!!! Gemes nggak loe?!?! Pengen gw jejelin sendal dah tuh mulut ibu2. Dianya nyindir2, eh dianya juga yang nyerobot seat priority. Dan yang bikin gw makin mules liatnya, habis duduk, nggak sampe 1 menit, doski TIDUR!!! #parah

6. Ini pengalaman ter-gress dan terunik yang pernah gw alamin. Perjalanan pulang lumayan lancarlah. Gw bisa masuk kereta, bisa dapet tempat duduk. Kurang apa coba? Nyaman dong harusnya. Emang nyaman sih. Orang gw sempet liyer2 di kereta. Kejadian seru ada pas gw mau turun di Cakung. Biasa dong ada yang bilang nyuruh orang2 kasih jalan soalnya ada yang hamil mau turun. And aslik, gw appreciate banget sama orang2 yang ngomong gitu. Nah, pas gw berusaha ngedeket ke pintu keluar, eh ada mbak2 yang bilang gini: “Eh, serius ini hamil???” Dia bela2in nengok ke gw and pegang2 perut gw loh. Waktu itu gw masih diem aja. Eh, malah lanjut dese ngomong: “Eh, bukannya ini PAKE BANTAL??” WTF. Pengen gw tunjukin udel perut gw ke mukanya dese. Sampe akhirnya dese kena semprot sama penumpang laen karena “meragukan” status kehamilan gw. Gw sampe bilang juga ke dia, ngapain pake bantal demi bisa duduk. Kurang kerjaan. Akhirnya gw berhasil turun dari kereta dong. Dan, ternyata si Mbak2 itu ikutan turun. Tau nggak loe? Masih ada dia ngerendengin gw loe. Maksa megang2 perut gw sambil bilang kalo gw pake bantal. Sak karepmulah, Mbake!!!

Masih banyak sih cerita2 antik binti ajaib yang gw alamin. Kalo pas ati gw lagi bolong, ngatasin peristiwa2 kayak di atas sih cemen ya. Paling banter gw balik sindir. Tapi kalo lagi bete, capek, stressfull, yang ada? Gw maki2 tuh orang. Cukup sering juga sih. Nggak ada maksud apa2 sebenernya. Gw cuma pengen simpel kok. Gw pengen mereka2 pada nyadar. Plis lah… kita sama2 penumpang. Silakan kalo emang mau duduk di priority seat. Tapi giliran ada yang berhak, ya kasih dong. trus nggak perlulah komen2 nggak penting gitu. Nggak usah sok ngatur2 kapan yang hamil boleh naek, kapan harus nunggu kereta berikutnya. Semuanya pada pengen tiba di tempat tujuan sesuai waktu yang diinginkan kan? Wong bisa masuk kereta aja nggak jaminan ontime juga nyampe kantor. Jadi, plis be wise…