Tags

,

Kemaren gw sempetin kontrol ke dokter. Perasaan udah lama bener nggak nyambangin Sp.Og yang praktek di kantor gw. Berhubung udah masuk minggu ke-31, kata Sp.Og gw yang praktek di rumkit, gw udah harus periksa tiap 2 minggu sekali. Nggak berasa juga ya. Tau2 aja udah masuk 7 bulan. Banyak enaknya, tapi juga ada sebel, seneng, kesel, nggak enak juga gw alamin. Tapi tau2 udah masuk bulan ke-7 gini, bikin gw mikir, duuuuhhh…kemana ini masa2 tujuh bulan kemaren. Asa lewat aja gituh. Yakin seyakin2nya, gw pasti ntar bakal kangen sama masa2 kehamilan gw. Padahal begitu tau Insya Allah adeknya Afa bakalan berjenis kelamin kupu2, gw nggak ada rencana buat hamil (lagi). Trus gimana dong kalo gw bener2 kangen masa2 gw hamil??? #dilema

Wokeh, balik maning ke soal kontrol kehamilan. Berhubung gw harus cek tiap 2 minggu sekali dan demi mempertahankan biar gw bisa selang seling kontrol antara Sp.Og di kantor sama di rumkit, jadilah hari Kamis minggu kemaren kontrol ke sana. Antrinya udah dapet nomor 12 sajah, sodara2 #sigh Dan gw baru bisa masuk ruangan hampir jam 3 sore. Hufffttt. Hasilnya? Ya…masih sama kayak sebelumnya. Kontrol seperti biasa plus nambah keluhan keputihan makin banyak. Buat keluhan gw, Sp.Og gw ngasih obat buat dimasukin ke vag buat ngurangin keputihannya. Kalo dibiarin takut mancing kontraksi katanya. Ya gw manutlah. Wong pas hamil Afa dulu juga gitu. Trus pas cek janin, si baby cenderung kecil euy. Hiksss… Tapi masih lebih gede dibandingin sama Afa dulu sih. Gw sih nggak ngarep2 bakalan punya baby di atas 3 kiloan. Lha wong genetiknya emang kecil2 gitu. Mo gimana lagi coba?

Trus apa dong yang bikin gw deg2an??? Pas USG, dokternya baru inget kalo gw dulu SC. Trus dia nanya rencana lairan gw ntar gimana. Jelas gw pengen nyoba normal. Aje gile aja. Gw dah pernah ngerasain sakitnya SC ya, bo’. Ogah bener kalo harus ngalamin SC lagi. At least, let me try to get a natural birth first. Tapiiiii… pas dokternya liat rahim gw, katanya rahim gw tipis. Huwaaaa… *kembeng2 nangis*. Bayangan sakitnya SC, stressnya gw pas kena baby blues aslik langsung menghantam jiwa gw. Gw nggak nyangka gw masih nyimpen trauma dari peristiwa yang udah lewat 3 tahun lalu. Gimana kalo ternyata gw harus SC (lagi)? Siapa yang berani jamin sakitnya beda sama SC gw yang dulu??? Siapa yang jamin gw nggak bakal kena baby blues (lagi)? Siapa yang jamin ASI gw bakal langsung keluar??? Aslik, belom apa2 gw udah stress duluan. Okelah banyak yang bilang lairan normal itu sakit. Sakit banget malah. Tapiiiiiiiii… Gw udah pernah ngalamin sakitnya SC. Paling nggak, kalo gw lairan normal, gw belom tau sakitnya kayak apa. Bener2 dah, SC itu jadi last priority gw. Belom lagi ngebayangin reaksi suami gw. Berasa nggak ada empati2nya. Ish… Buat dia gampang bener bilang, ya udah kalo emang SC mau gimana. Nggak ada suport2nya. Kadang2 sebel gw. Perasaan semuanya gw yang nanggung. Berat, bo’. Makanya, males bener sharing sama suami gw dah kalo soal2 ginian. Anybody bisa gw ajak sharing???

Sempet kepikir sih, kenapa juga gw bisa hamil ya? Awal2 sih gw pikir nggak papa. Toh hamil gw juga udah lewat 2 tahun. Harusnya rahim dah kuat dong. Ah, teori ternyata. Jahat ya gw? Padahal udah dikasih berkah segini gede dari Allah, tapi masih aja ngeluh. Entah ini. Jangan2 gw malah udah kena baby blues sebelum lairan. Habis dari dokter, gw sholat, nangis aja gituh. Nggak tau kenapa. Belom terima aja kalo emang ntar harus SC. Oke, masih bisa memanfaatkan teori optimis sih. Tapi kepikiran SC nggak tau kenapa nyantol muluk di otak. Urrrrgggghhh… Menyebalkan.

So, gimana dong ini??? Asli gw galau. Gw sebel, gw kesel, gw takut. Emang keputusan akhir nunggu usia kehamilan 34-38 minggu sih. Tapi kan tetep aja. Deg2an. Apa gw ganti dokter aja??? Sempet sih kepikiran. Tapi apa daya ya, bo’. Keterbatasan kompetensi and info ini. Nggak bisa nyetir, so tergantung sama misua dah kontrol dokternya. Belom lagi gw nggak belom dapet Sp.Og yang pro VBAC. Hhh… Yang pasti, gw harus mensugesti diri sendiri dulu lah ini. Kita liat kondisi aja dulu lah. Banyak2 doa aja. Trus harus mulai menstimulasi buat olah raga ini. Takutnya kalo Bundanya males, jangan2 anaknya ntar juga males keluar. Entah bener entah nggak, tau dah.

PR gw sekarang, nyari tau dokter2 yang okeh buat VBAC. Kemaren sempet ke Sp.Og laen karena Sp.Og langganan gw lagi nggak praktek, belom apa2 doi udah bilang SC lagi. Buset dah. Tanpa babibu loh. Kalo anaknya lebih gede dari yang pertama, harus SC. Yang boneng aje. Jelas2 anak gw yang pertama lairnya mungil bener. Susahlah kalo harus kecil lagi. Lagian gw kesian juga kalo babynya ntar bernaseb mungil juga kayak kakaknya. Berasa keciiiiiiiiilll gitu pas gendongnya. Nggak tega. Target gw mah gedean dikit lah dari kakaknya. Dannnn, masih ngarep juga VBAC. So, siapa dong yang bisa kasih saran dokter2 maknyusss yang pro VBAC??? Suseh bener ini nyarinya. Gw nggak tau motif dokter2 ituh. Emang berisiko beneran, ato cuma ikut2an Sp.Og yang laen karena nggak berani ambil risiko, ato emang ada motip komersil. Entahlah. So, pliiiisssss…. kasih info ke gw dong soal dokter yang VBAC???