Tags

,

Hari Sabtu sama Senin 2 minggu kemaren buat gw adalah hari kunjungan dokter. Ada 3 appointment yang kudu gw datengin. Mana waktunya mepet2 pulak. Bikin sakit kepala ngatur waktunya.

Hari Sabtu, gw udah bikin janji ke SpOG gw buat kontrol bulanan jam 10 an di YPK. Obgyn gw praktek dari jam 10.00-13.00. Oke, waktunya lumayan panjang buat gw bagi2 waktu. Kenapa, soalnya di waktu yang sama si bocah mau tes mantoux jam 10-an. Trus jam 12 gw ada janji sama ortopaedi buat ngecek tulang kaki anak gw. Kebetulan tes mantoux sama dokter ortopaedi praktek di tempat yang sama. So, ini rencana gw. Jam 9 gw meluncur dari rumah ke Omni buat tes mantoux, habis itu langsung cabut ke YPK buat kontrol bulanan, and balik lagi ke Omni buat ketemu sama ortopaedi si bocah. Simpel kan ya? Tapiiii… loe tau sendiri kan jalanan Jakarta kayak apa meski hari Sabtu. Ditambah habis ujan, plus si Ayah susaaaaaaahhhhh dibanguninnya. Gembel dah. Pokoknya kita baru cabut hampir jam 9.30. Pokoknya molor dari waktu yang gw rencanain. Dan bener donggggg. Jalanan macet. Jam 10.30 kami baru sampai di Omni and Afa dapet giliran nomor 8. Huaaaahhhh… Mana sampai sana dokternya baru praktek. Bujug dah. Menyebalkan. Mo sampai jam berapa kami baru dapet giliran? Mana masih ada 2 agenda nunggu lagi #sigh

Alhamdulillah, nggak berapa lama kami dipanggil sih. Emang ye, dokter yang kemaren gw pilih itu paporit ibu2. Karena yang antri banyak, dia nggak pake lama meriksa pasien2nya. Tapi jatohnya ya itu, kita jadi susah kalo mo konsultasi ma dia. Makanya asa males aja gw pake nie dokter. Dan bener kan. Pas gw jelasin anak gw dapet rujukan tes mantoux, tanpa basa-basi, dia langsung nyuruh asistennya buat ambil serum. Yang gw seneng dari dokter ini nih, dia bisa bikin bocah2 nurut ma dia. Afa aja langsung klepek2 dah kalo denger suaranya. Jadi anak manis abis. Disuntik pun juga nurut. Makanya prosesnya cepet banget and nggak pake nangis pulak. Sama dokter kami disuruh balik lagi hari Senin. Woke deh. Lagian Senin gw juga kayaknya mo ambil cuti. Trus mumpung proses nyuntiknya si bocah cepet, gw sekalian minta 2nd opinion soal kakinya si bocah. Dan sama kayak dokter sebelumnya, dia disarankan ketemu sama ortopaedi. Jadi, bener dong keputusan gw buat ketemuan sama ortopaedi hari ini. Tapiiii… pas kami nyelesaiin administrasi alias bayar tagihan dokter, ternyata oh ternyata, ortopaedi rujukan Dsa adanya di hari Senin. Ya weslah. Sekalian aja hari Senin ngecek hasil tes mantoux Afa sama ketemu sama ortopaedi. Schedule ortopaedi hari Sabtu dibatalin aja.

Lumayan lega sih. Waktunya jadi nggak mepet cos agenda kami tinggal ketemu sama SpOG gw doang. Dan untung juga kami batalin janji ortopaedi si bocah. Cos, ternyata antri SpOG gw naudzubile dah. Jam 1.30 baru masuk ruangan. Hasilnya? Tunggu postingan selanjutnya aja yah… Kan postingan kali ini khusus tentang tes mantoux. Jadi nggak lucuk dong kalo gw campur sama hasil kontrol gw ke SpOG. Soal tes mantoux selengkapnya, kapan2 gw posting juga deh. Sekalian gw masukin referensi2 yang gw rasa perlu buat nambah pengetahuan gw sekalian buat nginget2 siapa tau ada yang nanya2 soal TB ke gw.