Siapa sih yang nggak tau dua binatang itu? Duluuuukk, waktu gw jaman masih piyik, kalo disuruh nyebutin apa itu GAJAH? Yang terlintas di benak2 gw (and gw yakin di benak2 kalian juga) adalah GAJAH, binatang yang amat besar, hidungnya panjang, telinganya lebar (dengan intonasi ala anak2 TeKa). Iya kan? Iya kan? Kebangetan kalo sampai kalian nggak tau pelajaran jaman TeKa duluk.

Nah sekarang, kalo disuruh ngejelasin KUPU2, apa yang ada di otak kalian. Gw juga bingung sih. Wong dari jaman gw TeKa, eSDe, eSeMPe, eSeMA sampai kuliah belom pernah ada soal yang nyuruh gw ngedeskripsiin KUPU2 itu apaan. Bayangan gw mah, KUPU2 ya kupu2. Binatang yang bisa terbang, sayapnya warna-warni. Standar banget nggak sih?

Trus apa hubungannya si gajah sama kupu2? Apakah mereka sekarang sedang terlibat drama percintaan yang membara? Atau apakah hubungan pertemanan mereka remuk redam karena ada keterlibatan orang ketiga? Atokah setelah diselidiki ternyata mereka adalah saudara kandung yang terpisahkan oleh jarak ruang dan waktu? Apo seeee??? Senetron banjet dah.

Oke…oke… kisah si gajah sama kupu2 dimulai ketika gw lagi memutar otak cara nerangin soal jenis kelamin si bocah sedini mungkin tanpa gw harus ngomong vulgar. Pengennya sih ngasih tau sesuai umurnya dia and dia bisa nangkep maksud gw. Berhubung anak gw cowok and gw nggak mau pake istilah yang udah umum digunakan semisal burung, tit*t, de-el-el, makanya gw nyari istilah laen yang keren bin laen daripada yang laen dong. dan gw temukanlah istilah gajah itu. Terinspirasi dari Sinchan itu sih. Tapi amit2 yak, jangan sampai anak gw ngegambar gajahnya dia pake ditambah2in ada kupingnya segala *ketok2 meja*  Untunglah sampai sekarang mata anak gw belom tercemar sama pelem kartunnya Sinchan. Jadi amanlah kalo gw pake istilah gajah buat ngejelasin “barang”nya dia. Alhamdulillah cepet banget nangkepnya sih. Mulai gw jelasin kalo yang punya gajah bukan cuma Afa doang. Ayah, kakung, si om punya gajah juga. Dese manggut2 ngerti sih. Pernah pas ayahnya pulang dese berani nanya, “Ayah punya gajah nggak?” -___-“. Bapaknya cuma mesem2 aja ditanya sama si bocah.

Kebiasaan yang selama ini belum sepenuhnya ilang dari si bocah tuh doi suka ngintilin gw kalo gw mandi. Syusye nggak sih, bo’. Saat2 bahagia gw lagi mandi jadi terusik sama kehadiran si korek api yang kadang seneng bener nyiprat2in aer dingin ke badan gw. Yang lebih susah lagi kalo doi nanya, “Bunda punya gajah nggak?” Weleeeehhh… ondeh mandeh. Eikeh bingung ngejawabnya. Nggak mungkin gw suruh si bocah nanya ke ayahnya. Apalagi gw panggil si Ayah ke kamar mandi buat ngejelasin nama “barang” Bundanya. Bisa2 terjadi hal-hal yang menyenangkan ntar *tiiiiiittt*

Tapiiii… Udah pada tau dong kalo gw dalam posisi kefefet gitu, biasanya ide2 kereatip bisa muncul secara tak terduga. Dan ide gw muncul juga pas si bocah nanya kayak gitu. Entah dapet wangsit dari mana, gw mengistilahkan “barang” gw sebagai KUPU2. JANGAN tanya alesannya. Pokoknya itu yang muncul di otak gw waktu itu and gw suka ajah. Imut2 gitu. Berkebalikan sama si gajah yang perkasa. Kupu2 kan lucuk, feminin, imut2 gitu2lahhhhh… Dan, istilah ini sukses mengantarkan anak gw paham soal jenis kelamin. Doi udah bisa ngebedain sapa aja yang punya gajah, sapa yang punya kupu2. Keren gak? Keren gak? Hebat kan gw? Bahkan pas ditanya dia mau dedeknya apa, dia bilang mau dedek yang punya kupu2. Good boy!!! Anak pinter. Tau ajah dia kalo emaknya ini pengen punya anak cewek. Giliran bokapnya yang manyun2 cos dese pengen adeknya Afa cowok aja. Anak ceweknya ntar aja. Loe kiraaa??? Emang hamidun itu gampang? Heh? Heh? Heh?

Bahkan pas kemaren kita kemaren ketemu sama SpOg gw and ditanya dia mo punya adek cewek ato cowok, jawabannya konsisten pengen punya adek kupu2. Hahaha… Dokternya takjub sama pemilihan istilah yang gw pake. Katanya istilah itu salah satu istilah paling brillian yang pernah dia denger. Bahkan dia mo pake istilah itu buat ngajarin anak2nya soal gender!!! Huraaahhhh!!! Luar binasah kan gw? Sampe dokter aja mengapresiasi gw sampe segitunya. Oya, hasil kontrol dokter kemaren gimana? Hmmm… ntar aja yah. Gw posting di laen tempat ajah. Habis ini gw ada rapat. Males kalo belom selesai nulis harus nyimpen2 di draft. Mending atu2 ajak topik postingannya. Next posting, gw sekalian mo share hasil tes mantoux sama hasil dari ortopaedi kemaren. Wokeh beibeh. Udin dulu postingan untuk kali ini.