Tags

Harusnya gw posting dari kemaren luas. Tapi berhubung nasib gw sebagai orang yang punya integritas tinggi #tsah, terpaksa gw sibuk nyelesaiin tugas2 kantor yang menggunung dong.

So, mau nulis apa gw tadi? Oya, lanjut cerita soal demam si bocah yang bikin dunia gw makin cetar membahana nan suka cita dong dong dong. Sesuai arahan suami, akhirnya gw bawa si bocah di rumkit. Jam 12 kurang dikit kami sampai di rumkit setelah dengan drama menembus badai naek ojek, lanjut naek bajaj dan tiba dengan selamat meski muka kucel menerpa. Tanpa babibu, ruangan yang langsung gw tuju tentu saja ruang Lab dong. Oke, si bocah udah duduk manis, lengan jaket udah digulung dengan manisnya, tinggal dicussss, ambil darahnya deh. Tapi…etapi… Tiba2 mas2 yang mau ngambil anak gw nanya, si bocah kok belom kedaftar di resepsionis. Olala bona, gw lupita. Meski tinggal masuk ke Lab, gw tetep harus registrasi dong. Memalukan emang emak satu ini. Akhirnya si bocah gw gendong lagi, gw daftarin dia buat Lab. And… entah kesambit apa gw kemaren. Kok iseng2 gw nanya dokter anak yang praktek siang itu masih ada ato nggak. Secara udah masuk jam makan siang. Siapa tau dokternya dah pada kelar praktek. Ya kan ya dong? Dan si mbak resepsionis bilang ada dong. Alhamdulillah… Rencananya habis hasil Lab keluar, gw mo langsung konsul ke dsa aja. Daripada gw bawa lagi anak gw ke dokter di kantor gw. Ogah bener liat muka dokter itu lagi.

Tapi, entah kenapa, gw kok pengen ketemu dokter dulu. Ceritanya nyari 2nd opinion gitulah. Soalnya, aslik, mending gw bayar dokter mahal daripada gw liat anak gw di Lab dengan indikasi nggak jelas gitu. Akhirnya…setelah nunggu kurleb 1/2 jam, masuklah kami ke ruang praktek tuh dokter. Sebenernya antara sreg nggak sreg sih. Jujur, sampai sekarang gw belom nemu dokter yang cocok buat anak gw. Dsa yang gw pake sebelum2nya lebih buat ngurusin imunisasi si bocah aja. Kalo kebetulan si bocah sakit, alhamdulillah lewat google gw bisa nemuin sakit anak gw and bisa nyari obat yang paling cocok buat anak gw. Sebenernya gw picky banget soal milih2 dokter. Langsung anti sama dokter yang ogah diajak diskusi and model2 sotoy sok bener sendiri. Hey..hey…gw bayar dokter mahal2 pengen juga didengerin dong. Gw nggak suka kalo cuma dengerin aja, trus maen terima diagnosis dokter tanpa gw nanya2 dulu. Hei..dokter kan manusia juga. Ada kemungkinan salah, kurang teliti. Gimana kalo nimpa anak gw coba. Mending gw klarifikasi sedemikian rupa kan?

Nah, pas ketemu sama dokter, gw banyak nanya, banyak cerita and si dokter dengan baeknya ngedengerin celoteh gw. Pokoknya tipe2 dokter fungkeh abwes dah. Masuk kriteria dokter gw pulak. Masih muda, nggak banyak omong, nerima pendapat gw, bisa diajak adu argumentasi. Lumayan buat jadi dokter rekomendasi. Malah recommended deh. Trus dari cerita gw, doi berkesimpulan, anak gw nggak perlu Lab doooongggg…. Tuh kan…tuh kannn… Apa gw bilang??? Orang anaknya seger buger gini kok. Percaya dong sama insting gw. Rasanya pengen gw sambit dokter yang rekomendasiin Lab anak gw. Menyebalkan.

Berhubung dsa sekarang harganya lumayan di atas rata2, asa rugi gituh kalo nggak sekalian konsultasi macem2 ma dese soal kesehatan anak gw. Jadilah gw sekalian konsultasi soal flat feet si bocah. Dan akhirnya dirujuk ke ortopedi. Katanya kemungkinan adanya tindakan dari ortopedi kecil.  Cuman, buat jaga2 mending dateng aja buat liat kondisi tulang si bocah. Jangan sampai telat. Apakah episode roller coaster minggu ini sudah mendekati endingnya? Ouw, cencu cidak, Sodarah2. Pas gw konsultas soal kelenjar leher anak gw yang gede even dia lagi sehat, dokter langsung meriksa dong leher anak gw. Dan tanpa basa basi, doi langsung menyarankan buat test mantoux. Ada kemungkinan anak gw kena TB. What??? Gw sempet ditanya2 sih. Apakah kami tinggal bareng lansia, si mbak yang ngerawat Afa apakah badannya cenderung kurus. And semuanya gw bilang nggak dong. Giliran gw ditanya apa si Mbak sering batuk2, nah… langsung deh otak gw muter2. Mbak yang sekarang sih oke2 aja ya. Bahkan bisa dibilang kondisinya tahan banting. Tapi mbak yang dulu? Yang penuh dengan drama2 misteri nggak jelas itu??? Doi kan sering batuk. Oke, emang belum tentu dia kena TB sih. Bisa aja batuknya karena kecapekan, ato karena hidupnya bak sinetron, kali batuknya karena banyak pikiran. Tapi kan…tapi kan… kemungkinannya tetep aja. Lagian dia sempet cerita kalo anaknya yang tinggal sekalian bareng gw pernah terapi obat selama 6 bulan tapi nggak pernah kelar karena nggak ada biaya. Ondeh mandeh… Feeling gw langsung nggak enak. Apalagi dsa sempet bilang kalo TB sekarang kebanyakan nggak harus diikuti dengan batuk2, sering demam, pilek, dll, yang katanya emang itu tanda2nya TB. Tapi yang pasti salah satu indikasi TB itu si penderita pasti bertubuh kurus. Berhubung anak gw kurus kayak korek api, jadinya si dokter nyaranin anak gw tes matoux aja.

Kenapa langsung tes mantoux? Kenapa nggak rontgent dulu aja. Sapa tau kan cuma flek paru2 atau apa gitu. Sempet kepikiran gitu sih. Nie dokter kok sembrono bener langsung maen suruh tes aja. Cuman pas gw pikir2, jangan2 ada alesannya pulak kenapa anak gw nggak rontgent dulu ketimbang tes mantoux. Kepo gw langsung nyala dong. Pencet deh tombol google. Dan setelah ngubek2 berbagai artikel soal TB and test mantoux, gw baru ngeh kenapa si dokter milih tes mantoux dulu instead of rontgent. Ternyata indikasi awal TB tuh nggak bisa kliatan cuma dari rontgent. Bisa jadi hasil rontgent ada bercak2 putih, tapi itu belom tentu TB. Si bocah kena pilek dikit aja, hasil rontgentnya bisa ada bercak2nya. Belom kalo pas batuk. Ato misal kena serat baju. Nah loh. Daripada malah salah diagnosis, mending nyari yang pasti aja hasilnya. Apa itu? Ya tes mantoux itu. Kalo (amit2) hasilnya positif, ntar baru ditindaklanjuti sama rontgent and laen2.

Duhh, deg2an. Gw udah bikin appointment hari Sabtu. Kenapa Sabtu? Cos hasil tesnya harus dibaca dalam jangka waktu 48-72 jam. Mumpung si ayah cuti, kemungkinan balik lagi ke dokter kan Senin. Lumayan si Ayah bisa nemenin. Jadiiii, gw butuh dukungan moral yang banyak iniiiihhhh. Beneran deh, kalo hasilnya ntar positif, gw seret tuh si mbak yang lama sama anaknya buat cek. Kalo sampe mereka positif, gw bejeg2 dah. So, doakan ya teman2. Asli minggu ini hectic banget and bikin capek fisik psikis. Moga2 hasilnya besok oke. Aamiinn…