Tags

,

Liburan tahun baru kemaren bener2 ya, kayak roller coaster. Yang ada deg2an sama kondisi bocah. Gimana nggak coba, malam tahun baru tanggal 1 Januari habis liat petasan dan kembang api, si bocah berasa bau2 demam aja dong. Gw sempet nanya ke bocah, katanya he’s fine. Ya wes, tidurlah kami malem itu berdua kelonan di kamar. Apalagi pas ayah nggak pulang. Ya berduaan aja di kamar gegulingan. Dan bener dong feeling gw. Pagi2 pas gw bangun, anak gw tau ngerangkak melukin gw sambil bilang, “Nda…aku cakit, Nda…” dengan memelasnya. Pas gw pegang, yasalam. Demam deh. Berhubung gw udah punya beberapa pengalaman soal demam mendemam, ya gw santai dong. Gw tunggu sampai siangan, dia masih demam juga. Gw kasih T*mpra, paling turun 4 jam habis itu naek lagi. Tapi, tenang… Biasanya juga gitu. Masih bisa napaslah.

Tanggal 2, pas gw mau masuk kantor, si bocah masih demam tinggi dong. Akhirnya gw ijin sehari demi mantau kondisi bocah. Dan emang hari itu dia demamnya turun naek antara 38-38,5 dercel tapi nggak sampai suhu normal sih. Cuma karena sebelum2nya Afa juga kayak gitu, ya gw nyantai aja.

Tanggal 3, sesuai perkiraan gw, suhu si bocah mulai normal. Masih anget tapi bisa gw tinggal ke kantor. Dari kantor gw sempet2in cek kondisi bocah. Kata Mbaknya normal aja. Tapi pas gw pulang, lha kok susu si bocah naek lagi. Dan berlanjut sampai malem dong. Mana waktu itu kepala gw pusing banget karena kurang istirahat dari tanggal 1.

Oke, tanggal 4 suhunya dah mulai turun tapi masih sumeng. Sempet aku kasih obat penurun panas, and si bocah maen2 aktif. Tapi feeling gw nggak enak sih. Biasanya kalo dah demam 3 hari, si bocah dah normal suhunya. Nggak pake sumeng2an segala. Tapi ini kok masih anget meski tetep aktif luar biasa. Gw telpon ayahnya juga katanya belom perlu ke dokter.

Tanggal 4 sore, suhu bocah sempet naek. Buat jaga2 gw beliin termo manual sama tr*nspulmin soalnya si bocah ngeluh idungnya mampet. Pas aku cek, suhu 38 dercel. Gw udah mau bawa aja tuh ke rumah sakit. Takut kenapa2 dong. Tapi pas telpon Ayah, katanya mending tunggu aja sampe besok. Soalnya kalo malem Minggu gini takutnya yang jaga dokter2 yang mungkin nggak bakal masuk dalam rekomendasi gw. Oke, let’s see deh.

Tanggal 5, alhamdulillah anak gw dah turun suhunya. Turun ke suhu normal. Jam 6 sempet bangun, trus balik tidur lagi. Jam 8 bangun tapi gw pangku di sofa, dia balik tidur sampai jam 10an. Bangun tidur, dia maen sebentar sambil makan dikit trus balik tidur lagi jam 11an lewat. Bangun jam 2 siang, kondisi badannya udah seger buger nggak demam sama sekali. Tenang dong gw. Mau maem lumayan banyak juga. Sore dia cuma ngeluh sariawan aja di bibirnya. Malem boboknya kebangun2 soalnya idungnya mampet.

Paginya, tanggal 6, alias hari ini, badannya normal and gw berangkat kantor dengan tenang. Agenda gw sih minta obat sariawan sama multivitamin buat persediaan. Daaaaannn… pas ketemu dokter and gw konsultasi ma dia, mulai dong dramanya. Kata dokter, meski anak gw udah nggak demam, lebih baik dia di lab aja. Takutnya dia kena DB and sekarang lagi fase pelana kuda di suhu normal soalnya anak gw masuk hari ke-4 dan ke-lima. Oke, this docter bring me to the panic level successfully. Selagi dia ngejelasin, sebagai emak2 google mania, gw langsung browsing2 dong. Dan emang bener sih. Hari keempat dan kelima itu lagi masa2 kritisnya. Suhu turun, keliatan normal, padahal pada saat itu penderita malah dalam fase bahaya. Makin panic dong gw. Mana gw belom sempet dapet informasi ciri2 kondisi badan penderita DB itu gimana, dokternya udah selesai kasih penjelasan. Gw kan pengen tau anak itu lemes ato nggak, mau makan ato nggak, and the docter dengan pinternya nggak ngasih any information to me. Jawabannya ngambang semua. Geblek. Teoritis banget dah pokoknya. Intinya, coret langsung dari
daftar dokter langganan.

Akhirnya gw nelpon ayah dong. Dan sudah bisa ditebak sodara2. Doi yang emang gampang mikir yang enggak2, langsung tetep minta dilab dong. Padahal gw udah kasih penjelasan kalo si bocah fine2 aja, nggak lemes, tetep aktif, maem masih mau masuk meski dikit2. Tapi tetep ya, bo’ gw disuruh nge-lab-in anak gw. Ya wes lah nurut. Gw sempet nelpon temen gw minta 2nd opinion dong. Dan intinya feeling dia ma gw sama sih. Bahwa anak gw sebenernya baek2 aja. Kemungkinan kena DB-nya kecil. Paling besar kemungkinannya dia kena virus aja. Tapi biar tenang, doi nyaranin lab aja. Lebih ke bikin tenang suami gw sih sebenernya.

Nah, perjuangan nggak brenti sama di situ doang dong. Gw emang ikutin saran dokter, temen, and laki gw. Tapi kan tapi kan…posisi gw dah di kantor. Meleleh dah. Gw pesen taksi, fullbooked, cuy. Akhirnya si Mbak gw suruh pesen ojek aja. Sekarang katanya udah di stasiun lagi nunggu kereta sih. Moga2 semua lancar and feeling gw and temen terbukti benar deh. Tapi deg2an juga sih. Soalnya kata si Mbaknya, anak gw katanya pas mau berangkat tadi agak anget badannya.

Hufff… episode roller coaster belom selesai ini. Masih panjang perjalanan gw hari ini…