Tags

, ,

Entah kenapa, perasaan udah 2,5 tahun lewat, tapi gw masih inget bener detik2 kelahiran Afa. Bukan sakitnya yang gw inget, tapi stressnya itu loh. Duh, bikin mules.

Duluuuuu…gw sama Ayah mutusin buat lairan aja di Solo. Pertimbangannya? Orangtua kami ada di sonoh and cucu pertama dari dua pihak, cyin. Kayaknya lebih afdol kalo lairannya di kampung halaman. Biar lebih berasa aja atmosfer penyambutan my new baby born. Yang terjadi adalah… bubar jalan alias berantakan, bikin ill feel, nggak sreg, and asli nyesel aja sama keputusan kami gw milih lairan di daerah ketimbang di Jakarta. Gw nggak bakal nyebutin di mana RS tempat gw lairan apalagi dokter yang bantuin lairan anak gw. Dikira gw mencemarkan nama baik mereka ntar. Biar gw keep aja buat diri gw sendiri. Yang mau gw share adalah trauma gw pas lairan.

Begitu gw cuti and pulang kampung, yang pertama gw lakuin tentu saja milih2 dokter dong ya. Dan berhubung gw belom pernah check up di Solo, jadilah gw hunting dokter berdasarkan rekomendasi orang2. Oke, gw datengin dokter pertama yang katanya nolongin lairan adek ipar gw. Apa yang gw temuin? Gw malah berantem dong. Yabwes, nentuin pembuahan aja ngeyelnya minta ampun. Gw sih sebenernya yang ngeyel. Dokternya kekeuh gw dah bisa lairan saat itu juga? Karena gw udah masuk bulan lair. Masuk bulan lair ‘pala loe peyang? Jelas2 kandungan gw masih 8 bulan. Kok dah disuruh brojol. Kayaknya ini udah gw ceritain dulu deh. Kalo kepo pengen tau, cari sendiri aja deh. Nggak etis kalo gw tulis lagi. Yang pasti gw ganti dokter and nyari dokter yang laen aja.

Gw skip sampai di hari H kelairan. Gw yang rencananya hari itu cuma check up tapi berujung pada lairan caesar yang sampai saat ini bikin gw trauma…trauma…trauma. Oke, silakan gw dibilang lebay. Tapi emang pada dasarnya gw lebay sih. Di RS, gw milih kamar VIP. Apa sih yang loe harapkan dari kelas VIP? Layanan yang oke dong. At least, kasih ke customer perawat yang beneran perawat. BUKAN perawat dengan status MAGANG. Mending kalo yang magang pinter. Lha ini? Pas gw udah tiduran, trus doi ngecek detak jantung anak gw, tau2 doi panik, trus bisik2, “Kok detak jantungnya nggak ada ya?” Berkali2 sambil terus2nya nyari detak jantung anak gw pake stetoskop di perut gw. Siapa yang nggak panik coba??? Udah gw stress disuruh caesar serba mendadak, trus ketemu perawat MAGANG yang panik nggak nemuin detak jantung anak gw. Nyokap udah wiridan di sebelah gw. Gw udah pasrah. Padahal jelas2 di ruang periksa dokter, anak gw masih sehat. Ini kok tiba2 ilang detak jantungnya? Gw nyoba tenang, trus bilang ke perawat, “Mbak, kata dokter, anak saya udah di ada di jalan lahir. Posisinya udah di bawah.” Tau apa yang dia bilang setelah gw ngomong gitu? Nyantai banget dong, doi bilang, “Oooo…udah masuk HPL ya, Bu? Kenapa nggak bilang dari tadi.” Habis itu dia mindahin stetoskop yang sebelumnya di perut atas gw, digeser agak ke bawah. Trus baru ketemu dong detak jantung anak gw.

WTF!!! Jadi dari tadi dia itu salah naro stetoskop? Trus kenapa nggak nyoba nyari di bagian bawah dulu baru bisik2 panik detak jantung anak gw nggak ada? Bikin kesel orang aja. Gembel. Pengen gw tabokin pake sendal jepit mulut tuh orang. Yang pasti doi dah sukses bikin gw makin stress ngadepin caesar and makin ill feel aja sebelum operasi.

Kelarkah? Belom dong. Habis caesar, gw ditaro di ruang observasi dong. Dikasih tau kalo kakinya dah bisa digerakin, gw harus bilang ke sustenya. Gw coba gerak2in kaki gw, perasaan nggak gerak sama sekali. Maklumlah. Dibius dari pinggang ke bawah. Nggak berasa sama sekali kan. Bolak balik gw ditanya and jawaban gw sama dong. Dan tiap gw kasih jawaban, susternya cuma bilang, ooo… ya udah. Trus gw ditinggalin tanpa ngasih tau gw kudu ngapain. Sampai akhirnya, mungkin karena udah kelamaan, dia nyamperin gw trus nyuruh gw gerakin kaki gw. Dan ternyata udah bisa dong. Dia bilang, “Itu udah bisa. Kan dari tadi udah dibilang, kalo udah bisa gerak, langsung bilang, biar bisa dipindahin ke ruang perawatan biasa.” Hei…hei… mana gw tempe kan. Gw kan nggak bisa ngerasain kaki gw gerak ato nggak. Dan habis itu penyiksaan dimulai dong. Gw dipindahin dari kasur observasi ke kasur dorong. Rasanya??? Sakit luarrrrrrrrrrr binasahhhhhh. Gile. Perut gw kayak disilet2. Sampe gw nangis2. Eh, susternya cuma bilang, “Harusnya ibu bilang dari tadi pas kakinya dah bisa digerakin, biar pas dipindah nggak sakit kayak gini.” Brengsek…brengsek…brengsek… Dasar mulut durjana. Situ cuma mondar mandir nyuekin gw tanpa ngasih instruksi apa2. Sekarang ngomong kayak gitu. Kamfret. Dan penyiksaannya masih berlanjut ketika gw dipindahin dari kasur dorong ke kasur kamar dong. Wedeeeeeeehhh… mringis, miris, bikin keluar keringat dingin kalo inget.

Itu kejadian 2,5 tahun yang lalu. Sumpah, nggak lagi2 gw ngulang kedua kalinya. Makanya buat anak kedua ini, tanpa mikir sekali (mikirnya cukup 1/4 kali), gw putusin lairan di Jakarta ajah. Emang nggak tau kondisinya di sini kayak gimana sih. Tapi at least gw bisa agak leluasa konsultasi sama dokter and ada banyak pilihan dokter kalo sampai hari H-nya gw gesrek sama obgyn gw yang sekarang. Amit2 sih. Moga2 nggak kejadian ya. So, biarin aja orang tua gw and ayah yang repot2 dateng di mari. Daripada gw ngulang lagi penderitaan gw and gw kena baby blues. Ogah dah. Big No intinya. So, banyak2 berdoa aja. Supaya kehamilan kedua ini semuanya lancar, semuanya berjalan lancar and akhirnya bisa VBAC. Asli, kalo gw akhirnya caesar lagi, nggak lagi2 hamil dah. Kapok mikirin sakitnya. Mari kita berdoa….

Aamiin…