Tags

Hari Senin buat gw adalah hari yang kadang2 nggak gw arepin deh. Kadang belom bisa move on dari weekend, dah harus ngadepin sama yang namanya bangun pagi, berangkat pagi, naek motor, dedesekan di kereta, naek metro, luntang lantung di kantor, trus pulang, naek ojek, dedesekan (lagi), and so on so on. Huffff… makanya butuh banget pembangkit mood di Senin pagi.

Zuzur, hari ini gw capek. Semalem si bocah cranky gegara nggak mau tidur. Minta dinyalain lampunya, nangis kejer kaya dipentungin maling, minta dibukain pintu kamarnya. Yang hasilnya, bikin gw sama laki gw esmoni luar biasa (Afaaaaaaa, tau nggak seeeeehhh. Besok Bunda KERJAAAAA!!!!) *sengaja CAPSLOCK*. Walhasil, jam 22.30 lewat dese baru tidur. So, hari ini gw awalin dengan bangunin Ayah, nyiapin bekelnya Ayah, bikin teh anget, nunggu taksi dateng sambil kriyip2. Yep. Hari ini belio balik kerja ke pulau seberang pake flight paling pagi, yang berarti berangkat dari rumah jam 3.30 AM. Jam 3.30 tepat Ayah dah jalan. Si bocah juga ikutan bangun and syukurlah nggak pake cranky2 nggak jelas. Habis itu kami tidur lagi and lagi2 bersyukur si bocah gampil banget balik tidurnya. Nggak pake rewel, nggak pake nangis, nggak pake minta aneh2. Cuma gw suruh minum aer sirup yang udah gw siapin. Glek..glek..glek… Ngelonin bantal, langsung merem dia. Dan gw bisa lumayan lanjut tidur sampe jam……. 5.19. Woaaaaaaa… mefet banget bo’. Langsung lari2, skip mandi, siap2 ke kantor, nyuruh ngasih instruksi mbaknya ini itu, and tepat jam 5.50 gw cabut dari rumah. Aje gile, cukup 1/2 jam sajah persiapan saya buat ke kantor. Itu pun udah lengkap sama dandan segala. Jangan ditiru ya, boebo…

Dan mulailah petualangan gw hari ini…

1.  Oh, terngiang2lah dirimu di telingaku

Doooh, rumince sekaleh judulnya. Entah kenapa pagi ini di perjalanan gw nuju ke stasiun naek motor, kuping gw tiba denger lagu…. Berkibarlah Benderaku!

Berkibarlah Benderaku

Merah Putih gagah perwira

Di seluruh pantai Indonesia

Kau tetap pujaan bangsa

Siapa berani menurunkan engkau

Serentak rakyatku membela

Bendera Merah Putih

Bendera Bangsaku…

Masih inget sama lagu itu? Kalo iya, kita emak2 seangkatan berarti. Hahaha… Buset dah. Lagu jaman gw eSDe duluk. Lagu wajib malah. Entah berapa taun gak gw nyanyiin. Jadi inget, tiap ujian kelas seni suara (masih ada nggak ya kurikulum itu???), gw disuruh nyanyiin lagu itu. Entah setan apa yang merasuki gw, sampe tanpa ada angin badai, tiba2 lagu itu nyangsang lagi di kepala gw.

Curious, anak2 jaman sekarang pada tau nggak ya ama nih lagu? Teruuuuussss… terngiang2 terus dong di telinga gw. Sampe gw nyanyi2 nggak jelas gitu di jalan -___-“. Untung nggak berlanjut di kereta. Cos sampe stasiun, speechless liat bejibunnya orang yang udah pada ngantre naek kereta @.@

2.  Big hug to ibu2

Lanjutan perjuangan gw setelah nyanyi2 Berkibarlah Benderaku ya… Habis ngetap Kartu Komuter  gw, berasa mau pingsan liat orang2 yang antre mo naek kereta. Gimana gw naeknya inih??? Kalopun gw naek, gimana naseb gw di dalem kereta? Nyari tempat duduknya pegimane? Kalo dah penuh gini, asa males ketemu nyinyiran penumpang yang sok2 alim ngasih komen, “Naek kereta dibelakangnya aja (kereta selanjutnya, maksudnye). Dah penuh neeehhh.” Loe kira kereta selanjutnya kagak penuh ape? Hah?! Hah?! Hah?! And loe pikir nie kereta punya nyokap moyang loe, seenak2nya bisa ngatur siapa2 yang boleh naek, siapa nggak kagak?! *esmoni*

Jangan salah ya. Bukannya gw sok ngeyel ato apa. Gw pernah loh, ngikutin saran semacem itu. Dan hasilnya? Tetep aja keretanya penuh. Tetep aja gw desak2an. And ujung2nya, gw lebih siang nyampe kantor. Yang mengakibatkan gw harus make flexi time and bikin gw nggak bisa pulang tenggo.

Tapiiii… hari ini naseb baek berpihak pada gw dong. Alhamdulillah, meski dengan penuh perjuangan gw bisa masuk ke dalem kereta, dengan baeknya penumpang2 kasih jalan ke gw. Ada mbak2 yang emang nggak berhak duduk di kursi prioritas ngasih seatnya ke gw. Duuuhh, baeknya kalian *peluk atu2* Naseb baek kayak gini nggak selamanya gw alamin loh. Nggak sekali dua kali gw nemuin makhluk aneh yang dengan tampang lempeng nyantai aja tuh liat bumil gelantungan di kereta. Alesan doi simpel, dari tadi doi udah berdiri. Woiiiiiii, kalo emang dari tadi bediri, loe nggak mikir penumpang laen yang juga bediri dari ujung stasiun sonoh??? Kalo emang mo duduk, cari tempat duduk normal dong. Jangan nyari yang prioritas, yang jelas2 bukan buat loe2 pade. Kalo mo duduk di situ, bunting aja duluk. Cuihhh!!! Sebel gw. Kalo dah gitu, tinggal gw panggil aja petugas buat ngusir orang ndableg model mereka. Susahnya, kalo petugasnya juga masih piyik. Sekali gertak, langsung mengkeret. Doooohhh, ini orang2 ye. Penumpang sama petugasnya setali lima uang. Penumpangnya nggak tau diri, petugasnya cetek bener jiwa pembela kebenarannya *sigh*

3. Ngeblog dong…

Nah, setelah menikmati lika-liku perjalanan, akhirnya sampai juga dong di kantor. Trus gw langsung kerja gituh? Cencu cidak dwongggg!!! Sarapan dulu, ngupi2, nonton tipi. Itu enaknya di satker gw yang baru ini. Cenderung kalo pagi nggak ada kerjaan. Tapi biasanya sampe siang nggak ada kerjaan juga sih. Hahaha…

Truuuuuussss…yang pasti…hobi gw ngeblog yang lama tak tersalurkan, mulai bisa jalan deh. Lumayanlah. Kalo posting nggak mood sempet, yang gw ganti BW aja. Lumayan dapet info macem2.

Cuma itu sih. Dikit ya? Biarinlah. Yang penting gw bisa enjoy nikmatin hectic-nya hari Senin. Yang mau nyindir2 gw magabut, sok atuh. Silakeun. Gw sih nikmatin aja. Mumpung lagi nganggur, manfaatin buat ngeblog sepuas2nya. Soalnya ntar pas ada kerjaan, alamat say goodbye to the sun sampai waktu tak terhingga.