Di saat gw merasa berada di jurang keterpurukan dan terlempar di lembah kenistaan, gw bener2 butuh yang namanya eksistensi diri yang bisa membuat gw kuat menghadapi hidup ini. Edan, dahsyat bener kalimat gw satu ini. Janganlah terkecoh dan terpedaya akan keseriusan postingan gw kali ini. Karena nggak ada serius2nya sama sekali.

Tapiiiii…kadang-kadang kita perlu loh melihat, menelisik, meneliti, dan menyadari sebenernya apa sih yang bikin hidup loe lebih bahagia. Kalo gw mah simpel2 aja, nggak pake ribet, nggak pake mahal.

1. Bisa bertapa. Jangan dikira gw mo nyari wangsit ato mo menjalin pertemanan sama jin, tuyul ato setan. Cukuplah gw bergaul sama 1 orang yang jenisnya hampir sama ama 3 makhluk itu #sigh *lupakan masa2 kelam*. Yang gw maksud bertapa di sini adalah BAB alias PUP a.k.a buang aer besar *pemilihan kata yang vulgar sekali inih* Meski sepele, remeh temeh, nggak penting, tapi buat gw, bisa bertapa terutama di pagi hari adalah anugerah terbesar buat gw menghadapi kejamnya ibu kota *apa sih* Apalagi semenjak gw hamil. Hadeeeeeehhhh, konstipasi adalah masalah yang harus gw hadepin sehari2. Pernah loh, sampe 5 hari gw nggak bertapa. Bisa kalian bayangkan penderitaan yang gw hadapin. Perut begah, makan nggak enak, emosi gampang tersulut. Hufff… Makanya buat gw, bisa bertapa merupakan salah satu hal yang bisa bikin gw lebih bahagia.

2. Tidur tanpa drama. Menghadapi drama si bocah maksudnya. Gw sebagai ibu merangkap wanita karier #tsah pengennya pulang ke rumah, maen2 sama bocah dan diakhiri dengan acara ngedelosor di kasur dengan nyaman sambil memejamkan mata. Tapi apa yang terjadi, sodara2??? Si bocah dengan tampang polos dan songongnya selalu bikin gara2. Yang minta dibikin teh lah, bikin sirup lah, maen tab lah, maen henpon lah, bawa masuk truk2an ke kamar, dan biasanya berakhirnya dengan tangisan mengiba yang bikin kuping gw sebel dengernya *huh* Padahal beberapa jam sebelum tidur biasanya dah gw hipnotis si bocah dengan bilang jangan nangis, jangan minta macem2 and aneh2. Dan biasanya si bocah dengan janji manis tapi palsu memberikan harapan ke gw kalo malem ini gw bisa tidur nyenyak. Yang terjadi??? Benar2 janji palsu dan saya tertipu dengan mulut manisnya. Tetep aja bo’ rewel luar biasa. Makanya 2 hari ini si bocah mau tidur sendiri bahkan ketika gw dah tidur duluan, pas gw bangun tengah malem, dia udah ngegeletak di kasur tidur pulas. Berasa surga… Tapiii… kangen juga sih sama rengekannya dia minta dikelonin ato dipelukin. 2 hari ini dia tidur tanpa minta peluk. Bahkan pas gw pelukin, dengan sombongnya dia malah balik badan and asik maen henpon gw *sigh

3. Bisa pulang gasik. Ini nih yang bikin gw deg2an tiap jam 3 sore. Soalnya, di jam2 kritis kayak gini, keputusan bisa nggaknya gw pulang cepet bisa kejawab. Kalo tiba2 bos gw nyuruh rapat or koordinasi internal, walah, bablas dah. Alamat balik setelah matahari nyungsep di balik selimut. Gw? Ya tinggal meratapi naseb dan berharap kejadian nomer 2 nggak terjadi pas gw pulang kantor nanti. Tapi alhamdulillah sekarang dah mulai bisa nemuin ritme kerjaan gw yang baru. Makanya, seneng bener kalo bisa ngejar kereta jam 5.11 dan bisa sampe rumah nggak lama setelah bedug maghrib tiba.

4. AC kereta nyala. Asal nggak langsung nyemprot ke muka and badan ya. Bisa masuk angin aku. Sampe rumah bisa buang2 aer and munti2. Yang pasti, kalo dapet kereta yang adem, apalagi dapet tempat duduk, alamakkkk… jarang cakung-kantor berasa tinggal ngesot aja. Tapiii…buat sekarang ini, kereta adem and dapet tempat duduk, buat gw harus ditambah, jangan ada bau macem2. Dari bau parfum sampe bauk ketek, jauh2lah dari gw. Pernah, gw pulang dari kantor, kursi prioritas di gerbong cewek dah penuh *heran, kenapa banyak banget ibu2 hamil ya?* dikasihlah gw kursi di gerbong campuran. Sebenernya nggak masalah juga sih, sampe gw harus nyuruh mas2 skinny pake celana super pendek dengan baju bermandi keringat buat kasih tempat duduk ke gw. Kayaknya doi habis fitness ato apa gitu deh. Bau keringetnyaaaaaa… Modar gw. Pengen gw gampar2 dah tuh orang biar cepetan turun dari kereta. Duh Gusti… hamba tidak cukup kuat iman menghadapi persoalan satu inih  -___-“

5. Ayah pulang. Kenapa gw taro ini di paling akhir? Dasar istri durhaka!!! Huh!!! Yabwessss…yang kepikiran terakhir itu sih. Sebenernya, setelah hampir 4 tahun kami mengarungi biduk rumah tangga, asa biasa aja sih tiap ayah pulang. Berasa kayak pulang dari kantor aja. Cumaaaa, tiap Ayah pulang, dia bisa mengganti posisi gw buat mengurus si bocah. Biasanya apa2 Nda…apa2 Nda, kalo ada Ayah, posisi Nda digantiin ma Ayah deh. Dan gw hepiiiii… Di saat si Ayah lagi sibuk mandiin si bocah, ato disibukin sama celotehan bocah pengen liat pesawat, pengen liat tayo di leptop dan sebagainya, si Bunda duduk manis dan mata fokus nonton cantik acara masterchef america favoritnya. Hahaha… hepii…

Itu aja sih yang sementara kepikir di otak gw yang dangkal ini. Tapi, bagi gw yang hidup dengan penuh kemonotonan dan jauh dari suami tercinta, perlu banget nyari2 apa yang bisa bikin gw nyaman dan nggak bosen ngadepin idup. Kalo nggak, bisa2 di postingan selanjutnya, isinya soal keinginan gw bunuh diri lagi. Pan ngeriiii… So, buat kalian, apa yang bikin kalian hepi???