Sejak kehamilan gw yang kedua ini, banyak perubahan2 yang gw alamin, yang kadang aneh and bikin bete. Coba kita liat ya…

1. Yang pasti, kondisi kehamilan gw yang sekarang beda abis sama hamil gw yang pertama. Jadi, buat loe2 yang ngerasa PeDe karena hamil pertama enjoyable, jangan pikir pasti itu bisa terjadi lagi di kehamilan loe yang berikutnya. Gw yang sebelumnya enjoy abis, berasa nggak hamil pas anak pertama gw, nggak berasa mual, muntah jarang, sekarang tepar juga ngadepin kehamilan gw kali ini. Yang pasti sekarang gw super duper gampang mual, gampang muntah, gampang capek, lemes, you name it dah. Buat orang yang pengen kurus, silakan alamin yang gw rasain. Dijamin bobot loe turun nggak nyampe sebulan deh. Buat gw? Wedew… serba salah. Makan banyakan dikit, mual. Kalo nggak makan, berat badan nggak naek2 dong. Dulu yang gw makan abis2an aja si Afa lahir Cuma 2600 gr. Apalagi kalo gw nggak makan kayak gini. Mau segede apa anak gw ntar? Amit2 dah kalo sampai anak gw ntar underweight.

2. Nggak suka warna gelap. Oke, emang rada aneh kebiasaan gw yang baru satu ini. Sebelum2nya gw fine2 aja sama any colour. Terang hayuk. Gelap no problemo. Sekarang, mood jadi bubar jalan kalo pake baju gelap. Sekarang ini gw suka warna2 pastel, yang soft. Kemaren gw dah beli baju2 hamil dengan pertimbangan, baju hamil gw yang dulu warnanya kurang soft gemannaa geto. So bela2in beli dah. Tapi ternyata oh ternyata, kok ya nggak semua warnanya pastel gitu. Beli baju warnanya gitu2 aja. Ada yang gelap, ada yang gonjreng, yang mana kadang bikin mood gw berantakan kalo pake tuh baju2. Tapiiiiii…bersyukur ada jilbab cerah. Lumayan ngebantu deh. Baju boleh gelapan, tapi jilbab kudu yang cerah. Yang susah kalo gw jalan belanja. Nggak punya baju ceraaaaaaaahhhh…. Apakah ini saatnya gw harus mengganti isi lemari gw? Uhukkksss… Dan beneran deh pas hari Selasa kemaren gw ke Giant belanja mingguan and gw pake baju item2, dengan suksesnya menguapkan segala energi yang gw punya dan dengan mulus gw muntah2 di parkiran.

3. Nggak doyan coklat, nggak doyan susu. Susah kan bo’. Kata dokter, glukosa gw kurang, jadi kudu rajin2 minum or makan makanan manis biar bisa nambah tuh glukosa. Tapiiiiiii… Susu and coklat yang biasanya jadi andalan gw, susah bener dikunyah and ditelen di tenggorokan gw. Padahal sebelum2nya gw penggila susu and coklat loh. Hamil sekarang ini jadi nggak doyan tuh 2 kudapan. Aneh ya?

4. Nggak doyan air putih. Ini yang bikin susah. Gw yang biasanya minum sehari bisa 3 liter, hamil sekarang minum aer segelas aja kayak disuruh makan lumpur. Susaaaaahhh. Jatohnya mual and kluar lagi deh aernya -___-‘. Kata dokter kudu dipaksain minum, takut kurang cairan. Kalo nggak bisa aer putih, minum aja aer teh, sirup ato apapun yang nggak bikin eneg. Ya lah. Ntar gw coba.

5. Konstipasi. Buset dah kalo nyangkut urusan ini. Muka gw sampe jadi merah item kalo udah susah BAB. Emang wajar sih ibu hamil kena konstipasi. Pas hamil Afa gw juga ngalamin. Tapi kan…tapi kan… nggak sampe seheboh ini. Dan dulu konstipasinya pas hamil dah gede, karena bertambahnya usia kehamilan bikin usus makin males. Lha ini? Gw masih hamil seumur jagung aja belom ada, usus gw dah males. Gimana ntar kalo makin gede hamilnya??? Kemaren sampe dikasih M*crolax sama dokter. Alhamdulillah belom kepake sih sampe sekarang. Cos katanya nggak boleh sering2 juga pake itu. Ntar lah dipake kalo bener2 dah mampet pet pet.

6. Pengen kikil. Udah lama sih pengennya. Tau kikil kan? Itu lho. Kulit sapi. Kalo di masakan Padang disebutnya tunjang kali ya? Pokoknya yang biasanya dibikin krupuk kulit. Kata suami sih kalo pengen kikil, beli aja di Rumah Makan Padang. Kan banyak tuh. Masalahnya gw pengennya kikilnya dibikin asem2 pedes gitu. Dikecapin (gw sampe ngences ini). Masalahnya lagi, di Jakarta, nyari kikil yang ada koyornya tuh syusyeeeee. Kebanyakan cuma ada lapisan kulinya doang. Padahal kan yang enak koyornya itu. Sampe bela2in pesen sama tukang sayur. Tapi dibawain kulitnya doang. Ya sutralah. Daripada nggak makan sama sekali. Seadanya aja. Paling nggak, lumayan ngobatin pengennya gw. Apakah ini yang dinamakan ngidam, sodara2???

Apalagi ya… Kayaknya itu doang yang kepikir sekarang ini. Ntar kapan2 kalo ada lagi yang aneh2, gw tulis lagi sambungannya deh.