Kalo kita sebut 1 kata yaitu teman, apa yang ada di pikiran kalian? Tempat curhat, sharing cerita, partner gila2an, selalu si samping kita, kasih nasehat tiap kita butuh, deket sama kita, apalagi? Banyaklah ya pastinya. Tapi gak tau kenapa, buat gw, teman kok gak selamanya masuk kriteria yang gw sebut tadi. Entah cuma terjadi di gw ato kalian juga ngalamin, tapi situasi yang gw hadepin bener2 antik bin unik and ajaib deh.

Buat gw, ada beberapa kategori temen bagi gw. Coba liat ya…

1. Tipikal orang yang entah gimana cocok aja tuh sama kita. Tipikal orang kayak gini susah2 gampang nyarinya. Kadang2 ketemunya di tempat yang tak terduga semisal di jalan, di perjalanan trus bisa nyambung temenan sampe bertahun2 kemudian. Kayaknya cuma ada di serial2 ala Korea sih ini. Tapi paling nggak gw udah ngasih tau tipikal temen yang pertama kali muncul di otak gw.

2. Temen yang jadi temen kalo pas ketemuan. Tipikal temen kayak gini model musiman. Kalo lagi nggak ketemu or ada kegiatan bareng, kayak nggak kenal gitu. Tapi pas ketemu, kayak udah sobatan bertahun2 and ngobrol nggak ada habis2nya.

3. Temen yang kemana2 selalu bareng. Buat gw, tipikal ini masih dibagi lagi. Beneran temenan or barengan karena terpaksa and kalo ada masalah, langsung  deh bubar jalan. Ngerti kan maksud gw?

4. Tipikal orang yang emang ditakdirkan nggak cocok sama kita. Kalo ini, ketemu nggak ketemu bawaannya berantem muluk, nggak cocok, pokoknya alamat mimpi kalo jadi temen.

Trus tipikal temen gw yang mana dong? NGGAK ADA. Nggak masuk di kriteria empat2nya. Makanya gw sendiri juga bingung. Mau gw kategoriin jadi klasifikasi yang baru, gw bingung juga tipikalnya apa. So, anggep aja dia masuk di kriteria X sajah.

Emang kriteria X ini kayak apa bentuknya? Yang pasti sirik tapi nggak jelas juntrungannya. Teamwork? NOL. Status? Nge-counterback status gw kebanyakan. Sampe temen2 gw yang kebetulan punya contactnya doi di BB pada nyadar loh. Hahaha… Kebetulan counterback2 yang doi tulis, gw nggak pernah tau. Taunya malah dari temen2 gw yang laen. Salut sama orang2 yang pada mantengin status BB orang. Hahaha… Tapi thanks to you guys, gegara kalian gw jadi nyadar ternyata orang deket tuh nggak selalu bisa jadi temen. Sempet kepancing sih, tapi untung di saat2 terakhir gw disadarkan biar jangan ikut2an “sakit” kayak dese. So, untunglah aura negatip itu udah lenyap di kehidupan gw. Gw sudah berhasil menyingkir dari “sakit”nya dese. Tapi teteup lho bo’. Komen negatip, komen nyinyir bernada kompetitip masih aja berseliweran di komen2nya doi. Tobatlah, jeung… Gw nggak masalah kok kita temenan ato nggak. Nggak ngurusin juga kehidupan loe. Gw nggak gerecokin hidup loe kok. So, stay away from me. Heran, apa sih yang ada di diri gw yang bikin dese sirik ma gw? Harusnya pertanyaan ini gw langsung ajuin ke dia kali ya. Soalnya banyak yang nanya ke gw and gw nggak bisa jawab juga. Apa sih baiknya gw inih??? Penapsaran abwes.

Satu pelajaran penting yang bisa gw petik. Gw yang dulu berusaha keras buat temenan sama siapa aja, apalagi kalo gw terus2an berinteraksi sama ybs, sekarang gw sadar. Even kita duduk bareng, nggak harus temenan buat mencapai 1 tujuan yang sama. Formalitas it’s a must but friend relationship, it’s dependant. Jadi intinya, nggak temenan nggak matilah gw. Toh masih banyak temen2 laen yang lebih bermutu and lebih bisa dianggap sebagai teman.

Ya, life goes on deh. Goodluck for me lah. Untung dah nggak ketemu lagi. Time to say goodbye. Thanks, Lord *sujud syukur* Semoga dese lebih beruntung and hidupnya lebih tenang ketika gw udah tak lagi ada di sisinya. Aamiiinn…

Dari post ini, apakah ada yang merasa terpojokkan? Dan mungkinkah…mungkinkah yang terpojokkan itu meninggalkan komen di postingan kali ini???