Gw bingung mo ngapain. Kantor dengan kejamnya nggak ngasih kerjaan apapun ke gw. Dan posisi kubikel gw yang nggak strategis, nggak memungkinkan gw BW sebebas2nya, or buka kaskus seperti usul Ayah. Mau bunuh diri apah? Kubikel gw di tengah2 ruangan inih. Bisa keliatan dari seantero ruangan. Kangen sama kubikel gw yang lama yang nyempil di pojok ruangan. Yang bisa kasih gw kebebasan BW semau gw, or sekedar posting2 tulisan nggak penting.

Berhubung kemaren lusa si Ayah tiba2 nyeletuk, “Kok adek lama nggak ribut soal blog2 lagi?” Nah, kayaknya si Ayah dengan saksesnya ngebunyiin alarm gw buat nulis2 lagi. Tapi…tapi…tapi… Sebentar…sebentar… Kok tiba2 si Ayah ngomong gitu ya? Perasaan dulu pas gw lagi gila2an nge-blog, nggak pernah tuh komen macem2. Lagian gw kan nggak pernah berkoar2 soal blog gw ke Ayah. Dan gw sangsi Ayah tau keberadaan gw di dunia maya. Masih untung doi inget gw ada di dunia fana ini. Jangan…jangan…jangan…jangan??? Ayah TAU? Hah? Mosok sih? Apakah pantas gw memberanikan diri bertanya? Duh, kalo ternyata Ayah nggak tau, kan ntar malah jadi kepo nanya2. Sedangkan ini kan proyek diem2 gw yang kayaknya nggak banget kalo dibaca sama Ayah. Asumsi gw sih dia nggak tau ya. Cos, kalo sampe doi baca, pasti dihujat abis deh blog gw ini. Pasti dibilang isinya nggak mutu, nggak berbobot. Hadooooohhh… weslah. Dari pada dibully sama suami sendiri. Mending keep silent deh *emak2 mental tempe*

Sebenernya gw mo nulis apaan sik? Panjang amat basa-basinya. Itulah penyakit gw. Kalo dah lama nggak nulis, gini deh. Susah bikin kalimat2 awalnya. Sebenernya gw mo nulis macem2. Tapi karena terlalu banyak kejadian yang gw alamin akhir2 ini, ya mulai dari yang paling akhir aja deh.

Kalo dipikir2, udah lama banget nggak review serius tentang tetek bengek soal ASI, ASIP, apalagi soal kehamilan. Yaeyalah… Gw bikin blog ini pas anak gw udah bujang. Nulis segala macem tentang ASI, ASIP, booster, de el el pun juga sebatas ingatan gw. Tapi etapiiiiiii… kayaknya mulai sekarang harus mulai rajin2 nyari banyak2 referensi soal kehamilan, melahirkan, ibu siaga and any kind of it deh. Kenapa? Kok tiba2 gw jadi semangad gini??? Soalnyaaaaaaaa….. alhamdulillah gw dikasih kepercayaan (lagi) sama Allah buat dititipin anugerahnya yang paling indah di rahim gw. Meski gw sempet shock, meski si ayah reaksinya nggak dinyana (bayangkan, pas dikasih tau, cuma komen, “kok bisa???”. Padahal kan situ yang ngelakuiiiiiiiinnnnn. Hiiiiiiiihhhhh… Gemezzzz *banting remote*), meski kata tukang cuci ari2 gw katanya gw hamilnya masih lama, meski katanya kalo gw hamil kemungkinan anaknya cowok lagi. Tapiiiiiii… apa mau dikata??? Wes terlanjur isi perutnya. Mosok gw meratapi naseb sambil nangis guling2?

Kalo dipikir2, hamil kedua ini banyak berkahnya juga sih. Bayangin aja. Momennya barengan sama promosi gw. Keren? Cencuh cidak, sodara2. Promosi gw mengharuskan gw pindah satker and bikin gw kelabakan adaptasi sama kerjaan yang baru. Ibaratnya, dulu gw ngicipin sayur mayur yang udah jadi, sekarang tugas gw harus masak dengan bahan baku daging yang jelas2 beda sama sayur. Bingung? Sama. Gw yang ngelakuin aja bingung. Apalagi situ. Hahaha… Yang pasti, di satker yang baru ini, gw nggak bisa pulang tenggo. Nggak pernah liat matahari tenggelem. Yang ada, tiap pulang kantor, mataharinya dah merem tidur pules. Huhuhu…

Dan puncaknya, entah karena kecapekan ato karena bawaan bayi, gw opname deh di rumkit. Nggak bisa makan, nggak bisa minum, yang ada mual and muntah, bikin gw kurang nutrisi. Akhirnya dengan terpaksa weekend lalu pas ayah pulang, kita abisin di rumkit deh. Untung si ayah dapet cuti dari kantor. Kalo nggak berabe dah. Nggak ada yang ngurusin gw di rumkit.

Tapi enaknya, hamil sekarang udah ada si bocah. Jadi lumayan ada temennya. Trus ada si mbak yang paling nggak bisa bantu2 nyiapin makanan, bikin teh. Gizi bukan jadi masalah utama lah. Yang jadi masalah tuh, perjalanan dari rumah ke kantor and sebaliknya. Selama ini sih nyantai aja naek motor dari rumah, titipin motor di parkiran stasiun, naek kereta, jalan kaki bentar, lanjut naek metromini. Sampe deh di kantor. Pulangnya? Ya tinggal dibalik aja urutannya. So simpel. Itu kemaren pas gw belom tau kalo gw hamil. Nah sekarang? Itulah susahnya. Sekarang sih belom terlalu gimana2 gitu. Masih kecil juga kan hamilnya. Kereta tetep jadi pilihan utama. Soalnya ada kursi khusus ibu hamil. Jadi amanlah. Bisa duduk and ngistirahatin kaki. Naek motor juga masih jadi pilihan. Kenapa? Ojek dari cakung ke rumah jarang. Lagian sama2 naek motor, ya mending bawa sendiri *emak irit* Naek metro oke juga. Bedanya pulang dari kantor ke stasiun yang biasanya gw naek metromini, sekarang gw naek ojek aja. Kenapa? Saving my energy aja. Pengennya sampe rumah jangan capek2 amat. Soalnya dari turun metromini ke stasiun jalannya masih lumayan. Mending gw naek ojeg deh. Apalagi sekarang gw nggak bisa pulang cepet. Pulang sekalian ngepasin jam kereta aja. 15 menit sebelum kereta dateng, gw tinggal cabut dari kantor. Kalo naek metromini? Butuh waktu buat nembus macetnya kebon sirih situ. Bisa2 dapet kereta selanjutnya. Nunggu lama lagi dah.

So, sekarang gw lagi (mencoba) menikmati kehamilan gw yang kedua ini dengan segala keterbatasan yang ada. Yabwes, dulu pengennya kalo hamil (lagi) pengennya Ayah dah ada di rumah. Kumpul sekeluarga. Kalo ada apa2 tenang jadinya. Trus pengennya semua dah settle, udah mapan semuanya and Afa dah lumayan gede. Tapi kalo dipikir2, ukuran settle, mapan and cukup umurnya Afa kan relatif yak? Mungkin menurut Allah, kami udah cukup settle, mapan and umurnya Afa udah cukup buat punya adek. Soal Ayah masih nun jauh di sonoh? Hmmm… sapa tau dengan kehamilan kali ini, Allah kasih rejeki dimudahkan jalan kami buat kumpul bareng. Kayaknya gw kurang deh doanya. Bahkan kadang2 doa kumpulnya keselip entah di mana. Musti mulai rajin2 minta ke Gusti Allah juga ini *hamba yang tak tau malu* Yang pasti, jangan banyak mengeluh, jangan pesimis, kudu positif, and kudu inget masih banyak orang yang nggak seberuntung gw. Jadi gw harus semangad pastinya. Kesian dedeknya kalo bundanya lemah kan? Dulu hamil pertama aja sukses mengantarkan Afa ke dunia ini, mosok hamil kedua gw segampang itu nyerah? No…no…no…