Tags

, ,

Ramadhan, nggak lepas dari yang namanya zakat. Tul nggak? Di bulan yang full of happiness ini, semua orang kayaknya berlomba2 berbuat kebaikan. Ya mumpung semua pahala dilipatgandakan. So why not? Banyakin beramal dong.

Bukannya gw menggurui ato apa, tapi just share ilmu gw yang masih cetek ini, sebelum beramal, sudahkah kita tunaikan zakat? Gw bukan ngomongin soal zakat fitrah lho ya. Kalo itu mah, kecil pan. Cuma beras 2,5 kilo per orang per anggota keluarga, selesai dah. Yang gw maksud disini adalah zakat maal, alias zakat kekayaan.

Kenapa gw susah2 mention di postingan kali ini? It just only becauseo of only little person who knows about the calculation. Gampang bener mereka cuma ngaliin 2,5% dari tabungan. Padahal jangan salah, selain tabungan, masih banyak post2 lain yang kudu dizakatin loh. Emas, deposito, perhiasan, tipi, kulkas, meja tamu, kursi, sofa? How about them? Sudahkah kalian zakatin? Gw yakin, nggak semuanya ngacung.

Zakat itu ibadah super penting loh. Dia masuk di 5 rukun islam yang ketiga setelah syahadat dan sholat. Nah loh, kurang penting apa coba? Dan itu wajib, sodara2. Makanya, jangan entengin yang namanya zakat. Banyak sih referensi tentang zakat. Dan ada beberapa versi pulak. Ada yang versi irit ada juga versi royal.

Gw pribadi? Entah gw masuk golongan yang mana, yang pasti, prinsip gw, zakat tuh tabungan plus investasi yang gw miliki selama setahun. So, kalo misal tahun ini selain tabungan gw juga punya deposito and simpenan emas plus aset misalnya tanah (aamiin), ya gw bakal itung tuh semuanya gw masukin ke itungan zakat gw meski tahun kemaren tuh barang udah gw zakatin.

Iya gitu? Wallahuallam ya. Tapi gw ambil prinsip zakat maal itu sendiri sih. Arti zakat maal, zakat kekayaan. Nah, tahun kemaren gw punya deposito, emas sama tanah. Tahun ini alhamdulillah tuh barang masih ada. Nah, gw zakatin kan? Tahun2 berikutnya ya bakalan kayak gitu. Toh itu investasi gw. Semakin banyak kita nimbun harta, ya jangan salahin kalo zakat kita juga makin gede. Banyak yang ngasih alesan, ih kan gw udah zakatin tahun kemaren. Hmmm…kalo ada yang komen kayak gitu, ya gampang gw jawabnya. Loe nggak mau bayar zakat? Ya berdoa aja investasi loe kepake, kejual, ilang, angus ato abis. Kok gitu sih jawabnya? Ya eyalah. Katanya nggak mau bayar zakat. Yang diliat 2,5%-nya sih.

Coba bandingin sama nilai invetasi yang loe punya. Ketjiiiiiiilll… Nggak ada apa2nya itu mah. Bayangkan kalo tiba2 kalian kena musibah, sakit ato kemalingan misalnya. Trus ilang deh tuh investasi. Mau apa coba? Nangis? Pingsan? Nyesel? Coba kalo kalian bayar zakat. Nggak seberapanya kan itu?

Makanya, jangan itung2an deh sama Allah. Dia yang punya segalanya. Harta kalian? Eileh, sak umil. Seperjuta triliun kekayaan Allah kaleeee. Kayak gitu kok masih pelit and itung2an. Coba kalo diambil beneran. Nangis ngesot2 dah kalian.

Misal loe tahun ini zakat 25 jeti. Gw yakin bakalan ada yang “komen, ih banyak banget sih zakat loe? Beneran itu? Baek banget sih ngluarin zakat sampe segitu”. Jangan same kepancing deh. Oke, loe ngeluarin 25 juta. Emang banyak sih. Tapi loe sadar nggak, loe ngeluarin zakat 25 juta itu karena duit loe ada semilyar loh. Bayangkan. S E M I L Y A R. 25 juta dibanding SEMILYAR. Bagaikan gajah sama kucing kan? Makanya, jangan mikirin gedenya zakat yang loe keluarin. Bandingin aja zakat sama aset yang loe punya. Gw yakin, gak ada apa2nya deh.

Buat apa sih susah2 ngitung and ngeluarin zakat? Tentu aja buat ngebersihin harta kita dong. Ada hak orang lain di harta yang kita punya. Hak fakir, miskin, yatim, musafir, muallaf. Harta kita sebagian buat mereka loh. Makanya tutup mata aja deh kalo ternyata zakat kita banyak yang harus dikeluarin. Itu berarti, harta kita juga banyak dong. Itu makanya, nggak ada yang ngelarang kita buat jadi kaya. Bayangin, makin kaya kita, bakalan makin banyak yang dikeluarin and makin banyak orang2 yang nerima zakat kita kan?

Satu kalimat yang sampe sekarang gw inget banget. Soal zakat aja loe itung2an sama Allah, ya jangan salahin Allah kalo Allah juga itung2an sama loe. Rite? Zakat itu perintah Allah loh. Perintah langsung selain perintah sholat. And kalo kalian sempet merhatiin pas baca quran, kata zakat berkali2 disebut kan? So, masih maen itung2an juga?

Sempet gw diskusi sama temen gw yang yah, bisa dibilang kita hampir selevel lah. 12 14 gitu ceritanya. Dese nanya ke gw pengeluaran gw pas lebaran. Ya gw bilang aja, kalo lebaran sih biasanya gak ada pengeluaran aneh2. Paling buat mudik and angpao sodara2. Yang banyak itu zakatnya. Pas gw sebutin bilangannya, eh dese terkaget2. Kok banyak amat? Lhah, gentian gw yang terkaget2. Lhah, emang situ ngeluarin berapa? Pan kita nggak beda2 jauh. Wallahuallam ya cara ngitungnya dese gimana. Tapi sayang aja, harta dia yang segitu banyak, masih sayang buat disisihin ke orang yang berhak, padahal itu hukumnya wajib. Padahal kalo perlu lebihin tuh zakat. Sapa tau masih ada yang belom keitung.

Manfaat zakat? Banyak. Hidup tenang, jadi lebih banyak bersyukur atas yang dimiliki, nggak mikir neko2, bisa bikin orang laen seneng, harta bersih. Huff… Yang laen biar jadi rahasianya Allah deh. Gak ada maksud apa2 gw nulis postingan kali ini. Sharin inpoh aja sebenernya. Alhamdulillah kalo tulisan gw bermanfaat buat yang baca. Isi postingan ini juga jadi pengingat gw kalo suatu saat nanti gw ngerasa berat ngeluarin zakat sangking banyaknya zakat yang gw keluarin. Amit2… Yabwes, gw yang segini2 aja dah banyak yang bilang zakat gw kebanyakan, lhah apalagi sodara gw yang tanahnya kesebar ke mana2, punya rumah, apartment, emas berkilo2, mobil berbiji2, moge jejer2 menuhin garasi, deposito beramplop2 kesebar di bank2 heitz di Indo. Wedewwwww…gimana dia ngitung zakatnya yak? Puyeng gw. Belom lagi, gimana dia bisa segitu gampangnya ngeluarin zakatnya dia yang bejibun ntuh? @-@

Jadikan saya menjadi hambaMu yang istiqamah ya Allah. Jauhkan aku dari kepelitan yang menjadi penghalangku menunaikan kewajibanku. Aamiinn…

Yok amin bareng2. Aamiinn…