Tags

Weekend minggu kemaren, masih dengan agenda jalan2 seputaran Jekardah, diputuskan kita wisata lokal ke Kebon Raya Bogor (KRB). Karena serba dadakan and nggak pake nginep, jadi nggak perlulah bikin ittin yang bikin gw harus nenggak panadol.

Ittinnya sederhana sajah. Karena judulnya wisata santei, pagi setelah kami sarapan baru capcus. Dan sangking santeinya, jam 9 lewat kami baru jalan. Errrrr…

Tujuan pertama sih ke KRB cencunyah. Dari review2 yang gw baca, kayaknya kok cocok buat acara jalan2 bareng bocah cos children friendly gitu tempatnya. Jadilah kami jalan ke sana. Sampe Bogor sih masih keitung pagi ya, bo’. Wong cuma sejam perjalanan dari rumah. Yang bikin lama, muter2 nyari pintu masuk KRB-nya itu loh. Belom apa2 udah bikin gw minum obat sakit kepala. Hampir jam 11 kami akhirnya sukses masuk ke KRB.

Just inpoh aja yah, karena kami bawa mobil, parkirnya bebas dimana aja alias bisa dibawa masuk ke area KRB. Ini pulak yang bikin gw pengen ke KRB. Kalo parkirnya bareng sama bus2 yang mana jauh dari lokasi KRB, ya ogah gonandanglah. Karena bisa dibawa masuk, kami bebas brenti di mana aja and potoh2 kalo dapet spot yang oke. Pemberhentian pertama kami di kolam yang ada air mancurnya. Sebenernya bukan aer mancur yang gimana2 gitu sih. Air mancurnya dari pralon yang muncrat2 gitu. Tapi berhubung si bocah nyebutnya acul…acul… (air mancur), ya begitulah gw bilangnya.

Kami brenti di sana lumayan lama. Ngabisin sesi potoh2 dengan model si bocah. Sempet beli es krim juga. Dan nggak rekomen deh es nya dibeli. Es krimnya berasa aneh gegara dicampurin bubuk roti. Pokoknya nggak lagi2 dah.

Si bocah seneng bener liat kolam and lari2an nggak jelas gitu. Pokoknya seneng liatnya. Mungkin karena tiap hari cuma liat lapangan basket sama lapangan rumput di depan rumah, begitu liat ijo2 and pu’un2 gede, langsung sumringah. Makanya kita biarin aja si bocah lelarian sampe puas.

Dari situ, kami cuma puter2 KRB aja. Tapi ada tempat yang wajib dikunjungin di sana. Jembatan gantung yang terkenal ntuh. Gw sebenernya cuma kepo aja seh. Nggak maksud apa2. Wong bener2 clueless soal jembatan ini. Tapi karena tiap gw baca review soal KRB jembatan ini sering disebut, ya kenapa enggak kita mampir toh? Ya toh? Ya toh?

Menurut review yang gw baca sih tuh jembatan ada di deket makan nyi sapa gitu. Eikeh lupita namanya. Ada 3 makam. Kalo nggak salah nyi sapa itu istrinya Prabu Siliwangi. Di makamnya ada replika mahkota buat tanda kalo si nyai itu orang terhomat. Konon, kalo mo ngunjungin makam ini harus urut nggak boleh kebalik2. Yang pertama si nyai, habis itu 2 makam yang laen yang mana karena keterbatasan memori otak gw, gw lupitah nama and urutannya. Kalo nggak urut gimana? Ya mboh. Mene ketehe. Namanya juga konon. Gw juga kagak ada niatan buat bertamu ke ntuh makam. Kenal aja kagak ye, bo’.

Karena petunjuk satu2nya ke arah jembatan cuma deket makam doang, mulai deh si ayah merepet >.< Untung sempet nanya2 sama tukang es krim. Didapetlah rute arah jembatan gantung. Gw ngiranya ni jembatan bener2 jembatan gantung ala tarzan gitu. Ternyata bukan, sodarah2. Jembatannya dari besi gitu. Dicat warna merah. Maksimal 10 orang per sekali naek. Berhubung KRB sepi2 ajah, mo guling koprol di jembatan mah hayuk ajah.

Puas dari sonoh, capcus kami nyari tempat buat makan siang. Gw dapet tips, kalo ke KRB jangan lupa bawa bekal makanan and bawa tiker buat digelar di bawah pu’un ala piknik cantik. Makanya, dari rumah gw udah siapin bekal maksi. Dan karena nggak punya bahan yang bisa dimasak, masak sarden pun jadilah. Gw taro di wadah sekali buang, jadi nggak ribet bawa2 wadah kotor ke rumah. Dan karena capek bin lafer, tuh bekal tandas das das. Si bocah? Hmmm, seperti biasa tiap pergi penyakit males makannya kumat dah. Gw biarin aja lah. Doi lari2 di lapangan rumput and nyeker pulak. Ketawa2 gitu. Bener2 ya. Ati berasa mak nyes kalo bisa nyenengin anak.

Lumayan lama loh kami muter2 KRB. Sempet sholat and ngaso2 di sonoh. Berhubung liburan kali ini nggak ada ittin2 yang gemana geto, ya habis dari KRB langsung capcus pulang. Tapi etapi, ternyata MIL punya keinginan terpendam yang mana pengen ngunjungin Masjid Kubah Emas. Wokeh lah kalo begeto. Dari Bogor kami lanjut ke Kubah Emas.

Pikiran gw nih ya, gw asumsi kalo naek kereta ke bogor, kan brenti di Depok tuh ya. Makanya, kalo dari Bogor, brarti kami harusnya lewat Depok sebelum nyampe Bekesong dong ya. Brangkat dari analogi gw, meluncurlah kami ke sono.

Daaaannn, belom apa2, begitu keluar tol depok, langsung macet, cuy. Meleleh. Mana di GPS nama Kubah Emas nggak kedaftar pulak. Padahal satu2nya yang kami andalin cuma bekal GPS doang. Terpaksa nyari duluk di gugel. Dan baru tau ane kalo nama asli Kubah Emas itu Masjid Dian Al Mahri. Mene ketehe pan? Untung aja stok sabarnya ayah masih ada. Jadi lumayan bisa direm esmoninya demi menyenangkan hati MIL gw (betewe, MIL gw brarti nyokapnya ayah juga kan). Errrr…

Alhamdulillah, nyampe juga kami di Mesjid Kubah Emas. Luaaaassss… Dan megah sih. Alhamdulillah juga ternyata dibuka untuk umum. Baru tau kalo ternyata Kubah Emas ditutup hari Kamis. Denger2 sih katanya sengaja ditutup buat persiapan sholat Jumat hari berikutnya. Padahal denger ocip2 katanya Kubah Emas sekarang tertutup untuk umum. Dan pas liat kondisi masjid, maklum juga sih kalo pemiliknya minta ditutup aja tuh masjid buat umum. Yabwessss, dimana2 yang namanya jorok tuh emang ngelekat sama behav-nya orang kita kok. Liat aja, mesjid yang harusnya bersih, eh masih ada aja loh tissue gegoleran di berandanya. Payah. Geregetan jugak liatnya. Kalo gw yang punya tuh mesjid, sekalian gw sewa jasa satpol PP buat nertibin pengunjung yang rese bin jorse. Gemez liatnya, cyin…

Niat yang pengennya poto2 di Kubah Emas nggak kesampaian cos kami dateng pas menjelang maghrib. Selaen buru2 mo ikutan jamaah, matahari juga udah nyungsep. So, nggak mungkin dapet lighting yang bagus buat poto2. Padahal spot2nya bagus2 loh. Tapi ya sutralah. Kapan2 kalo ada kesempatan ke sana lagi dah.

Nah, udahan dulu kali yak postingan soal ke bogor and depok. Bener2 ayah jadi driver antar kota antar provinsi. Bayangin aja, sekalinya weekend, kami bablas ke bandung, bogor, depok, and bekasi. Nggak lupa lewatin tangerang. Lengkap dah. Jabodetabek. Jakarta Bogor Depok Tangerang Bekasi. Hepi weekend deh. Semua senang hatipun girang.

Ada yang lucuk pas kami ke Kubah Emas. Gw baru nyadar kalo si bocah udah risih kalo vivis pake pampers. Walhasil, pas kami nyampe di parkiran Kubah Emas, doi ribut minta vivis. Gw suruh pipis di pampers nggak mau, bo’. Minta dilepas celananya. Ya weslah, daripada anak gw nggak pipis kan. Gw lepas aja celananya. Daaaaannn…gw juga baru nyadar si bocah biasa pipis di kloset duduk. Ya nggak bisa pipis sambil berdiri dong. Tau2 dia ambil posisi jongkok and…pipis dah. Mana banyak lagi. Dari pintu belakang ngalir sampe ban belakang -__-”

Ya gitu deh. Postingan ini sebenernya telat bener publishnya. Lupita ane. Nangkring di draft aja dari kemaren2. So, berhubung mumpung ada kesempatan, ya diposting aja lah. Itung2 ngurangin jumlah draft. Hmmm… Gw lagi di kereta ini. Lama betul baru dateng. Padahal bela2in pulcep mo siap2 mandi trus tarawih. Payaaaaaaaaahhhh… Oiya, bulan Ramadhan. Sabarrrr…sabaaaaarrrr…