Tags

Sebenernya trip ini udah lama. 2 minggu yang lalu tepatnya pas weekend. Ittinnya udah gw persiapin jauuuuhhh hari sebelumnya. Bayangin aja, untuk penginapan udah gw urus dari sebulan sebelum D day. Lumejen sih ya. Gw bisa manfaatin fasilitas rumah istirahat punya kantor. Untuk semalem buat bertiga kena rate 50 rebu/night include makan 3x. Bukan, bukan gw ketinggalan nulis angka 0-nya. Beneran 50 rebu. Malah nggak nyampe sebenernya. Total jenderal 42.500 rebu sajah. Mursidah kan?

Awalnya trip ini khusus buat kami bertiga (gw, ayah, and si bujang) plus si mbak. Tapi rencana langsung berubah cos ternyata MIL, FIL, and SIL dateng cos ada acara kondangan hari minggunya. Apa kareba ittin gw? Berubah total dwongggg… *bete dot.com*

Ittin utama ke floating market sih tetep ya, bo’. Kalo sampe batal mending nggak usah jalan sekalian. Kenapa gw pilih floating market? Sebenernya ini racun dari hasil BW sih. Ada blog yang ngulas tempat ini. Pas diliat2 kok momennya pas. Dipilihlah ke sana.

Sebenernya Floating Market sendiri awalnya cuma saung2 biasa yang sering dipake buat istirahat orang2 yang pengen ke lembang. Lama kelamaan nih tempat makin rame. Dasar empunya kereatip, disulaplah si saung jadi tempat yang inovatif and menarik. Makin banyaklah orang2 yang dateng ke sana.

Preview Floating Market? Hmmm..bagus sih. Asyik lokasinya. Tiket masuknya 10 ribu/person. Dan tiket itu bisa dituker minuman panas (hot chocho, milo, cappucino) seharga 10 ribu rupiah. Jadi sebenernya tiket masuknya gretong juga kalo diitung2.
Tempatnya adem. Yang pasti banyak makanan yang bisa dinikmatin di situ. Berhubung nggak terlalu laper, kita cuma beli potato apa gitu. Kentang yang dipotong ulir gitu. Enak sih rasanya. Trus beli batagor and mie jawa. Dan si bocah? Jelas nggak doyan, sodara2. Errrrr…

Just to know aja, buat beli2 makanan and maen di sana harus pake koin. Jenis koinnya banyak. Ada yang 5 ribuan, 10 ribuan, 20 ribuan, 50 ribuan, and 100 ribuan. Tiap kita beli makanan or mo maen permainan2 yang ada di sana tinggal bayar pake koin2 yang kita tuker. Sayangnya, duit yang udah dituker koin nggak bisa dituker duit lagi. Jadi mending kalo mo nuker koin, jangan banyak2 deh. Mending dikit2 aja. Kalo abis, tinggal tuker lagi. Tempat penukaran koinnya banyak kok. Di tiap2 station bisa nuker. Jadi jangan kuatir keabisan. Kalo kepaksanya ada koin sisa, bisa dipake lagi pas maen lagi ke sana.

Arena permainan di sana seruuuuu… Kami disana dari jam 12 kurang sampe jam 5 sore. Bener2 lokasinya asyik buat rehat. Cocok banget kalo Floating Market dinamain tempat wisata keluaga. Di sana ada permaenan macem2 sih. Ada petik stroberi, maen di sawah, trus ada juga kebon kelinci. Ada juga flying fox and ATV. Kemaren sih nggak dicobain semuanya. Nggak dapet dukungan dari pak bos alias ayah. Kami cuma naek perahu. Itu pun yang jenis kayuh karena yang mau naek cuma gw, SIL, and si bujang. Jenis perahu dayung, perahu ungkal, and sepeda air nggak kami pilih cos pada nggak mau naek. BTW ngendaliin perahu kayuh ternyata syusye, cyiiiin. Walhasil kaki gempor and betis berkonde dah. Tapi asyik cos kita bisa ngiterin kolam and bisa transaksi makanan yang dijual di kapal. Seru deh.

Si bocah? Hmmm, hepi…hepi…hepi… Dia seneng bener waktu naek perahu. Nang…nang…nang… Gitu katanya. Bukan senang loh yaaa… Tapi BERENANG. Trus paling hepi ketika doi bisa lari2an di sepanjang jalan. Apalagi pas mo keluar, ada tangga yang lumayan landai. Udah deh, makin ngakak2 sangking senengnya. Dooohhh, nggak nyangka anak gw dikasih hiburan kelas mursida sederhana. Kapan2 kita jalan2 lagi ya, nak…

Jam 5 sore lewat kami baru cabut dari sono and langsung lanjut ke rumis. Macetnya, booooo. Nggak nahan. Sampe rumis langsung mandi. Untung dah dapet makan. So, nggak perlu pusing nyari makan malem. Jam 8 lewat kami keluar sebentar nyari oleh2 ke Kartika Sari. Tapiiiiii…sampe sana dah tutup dooonggg. Baru tau kalo KS tutupnya jam 9 malem #sigh

Hari Minggu, ittin gw yang rencananya mo jalan2 di seputaran bandung jadi gatot cos minggu pagi2 kami harus capcus pulang datengin kondangan #sigh Paginya kita cuma hunting bubur ayam mang oyo buat sarapan. Itupun pake acara berantem and bete2an cos nggak nemu2 lokasi cabangnya. Meskipun akhirnya nemu juga, gw juga asa udah males2an makannya.

Yabwesss, si Ayah sama sekali nggak pengertian sama maunya Nda. Berkali2 dateng ke Bandung nggak pernah kesampaian makan buryam, eh ini ada kesempatan makan buryam yang terkenal itu, malah disia2in. Apa guna jauh2 hari Nda pesen rumis kalo nggak jalan2 coba? *salahkan kondangan di waktu tak tepat*

Escape kemaren sebenernya kalo boleh jujur, aslik belom puas. Gw juga nggak enak sama si mbak yang nggak jadi ikut. Kapan2 deh kami balik lagi ke situ. Floating Market rekomended-lah buat next vacation kalo ada keluarga yang maen.

BTW, gimana acara kondangannya? Tetep dateng dong. Tapi dah bubar acaranya. Eaaaaaa… Bukan. Bukannya gw sentimen ato apa. Sebenernya kami sudah menginjak Jakardah dari jam 11 lewat dikit. Masalahnya, tuh komplek susah bener dicariinnya. Ya wes lah. Muter2 nggak jelas gitu akhirnya. Hampir jam 1 baru kita nyampe. Panas, lengket, gerah, campur jadi 1 dah. Tapi yang penting semua agenda dapet kan? Satisfied me…