Tags

, ,

Oke, trending topict hari ini adalaaaaahhhh…seperti yang udah gw postingin tadi pagi. Nggak jauh2lah ya dari perkereta-apian. Yabwes…banyak banget review yang gw dapet dari ujicoba e-ticket plus tarif progresif hari ini.

Oke, temen dari Bekesong bilang kalo antrean tiket puanjang mengular sampe keluar stasiun. Karena buru2, temen gw sampe beli kartu multitrip biar nggak perlu antri. Tapi teteup ya, bo. Yang namanya endonesah gitu lho, teori tinggal teori. Tetep aja temen gw kudu antri baik waktu mau masuk peron sama pas mau keluar stasiun. Yang bikin gengges, ternyata gate yang harusnya tersedia banyak, hanya beberapa yang beroperasi NORMAL. Jadi ya, antrian makin parah. Jumlah gate sama penumpang yang mau naek nggak seimbang, plues banyak penumpang yang nggak sabaran. Jadi makin liyeur deh gate-nya. Untung banyak petugas jaga yang dengan setia bener2in gate yang macet and tebel kuping dengerin omelan penumpang.

Temen gw yang naek dari arah Serpong punya cerita yang nggak jauh beda sih. Parahnya, dese keretanya empet2an cos jam berangkatnya gabung sama jam kereta ekonomi yang udah dihapus. Jadi bisa dibayangin ye, cyin penuhnya kereta kek gimana. Berasa naek ekonomi katanya #eh, bukannya situ beli tiketnya cuma 2 rebu? Bener dong naek ekonomi? Nyehehehe… Doi juga beli kartu multitrip juga akhirnya. Dan dengan terbelinya tuh kartu, bukannya masalah jadi beres, tapi ya teteup, harus ngantri, empet2an, gitu2 deh.

Kalo gw? So far, gw naek dari Cakung nggak ada masalah yang berarti tuh. Naek di jam yang sama, turun di Gondangdia juga masih normal. Alhamdulillah gw nggak ngalamin yang namanya antri melingker-lingker bak ular tangga or harus ngumpat2 nggak jelas gegara gate-nya macet. Pokoknya semua LANCAR. Ayok semua bilang apa??? Alhamdu? Lillaaaahhh. Turun di Gondangdia tadi gw juga nggak pake antri and semua lancar. Bahkan dari pantauan gw #bahasanya penumpang2 udah ngeh kalo hari ini udah mulai diterapin yang namanya e-ticket sama tarif progressif.

Berhubung gw nggak tau hari ini gw bakal pulang jam berapa, buat jaga2, gw sekalian beli tiket pulang pas sampai di Gondangdia. Lumayan buat ngurangin waktu antrian. Pokoknya emang ya, bo’ naek kereta itu butuh strategi.

Dulu2 mah, gw pasrah aja. Turun ya turun, naek ya naek. Beli tiket ya beli tiket. Cuma, pas kesininya, baru berasa strategi itu penting. Dulu gw patuh bener, naek motor pake helm. Parkir motornya ditaro rapih gitu. Tapi gegara sering ketinggalan kereta, akhirnya memaksa gw mengubah taktik yang selama ini gw pake. Biar cepet, gw ke stasiun nggak pake helm. Pan lumayan tuh, hemat waktu buat lepas helm sama naro helm. Hal simpel kaya gitu ngaruh banget loh di dunia perkereta-apian. Bayangin aja, loe dah markir motor trus mo lepas helm, eh, tau2 kereta dateng. Apa loe mau naek kereta sambil make helm ala alien? Ney, kaaaannnn… Untung jarak rumah ke stasiun nggak terlalu jauh and aman dari pantauan polisi. Jadi sampe sekarang aman2 aja tuh.

Pulangnya, dulu gw nggak kepikiran beli tiket dulu. Tapi karena tiap antre tiket pas jam ram2nya pulang kantor mesti puanjang, akhirnya bikin gw pindah haluan jadwal beli tiketnya. Sekarang tiap gw sampe di stasiun Gondangdia, sekalian gw mampir beli tiket. Jadi say beibeh dah sama kamus antri sore2. Tinggal ketawa lebar aja kalo liat antrian panjang mengular and gw tinggal melenggang masuk peron. Apalagi kalo pas kereta kebetulan langsung dateng, Surgaaaaa….

Ya gitu deh, sodara2. Meski ada perubahan sistem kereta, alhamdulillah nggak terlalu ngaruh ke gw. Tapi nggak tau juga sih ntar sore kayak gimana. Belom ngalamin soalnya. Ya moga2 lancarlah. Gw pribadi sih seneng2 aja dengan sistem yang baru. Apalagi ada pengurangan tarif yang signifikan banget buat gw. Makin semangad berangkat kantor. Pokoknya gw dukung deh sistem yang sekarang. Nggak masalah sih kalo emang ntar ada penyesuaian tarif lagi. Ya pan nggak mungkin kalo KCJ rugi2 muluk. Kesian kan. Ya toh? Tapiiiiiii… Tetep dong, kudu konsekuen kasih pelayanan yang memuaskan buat para roker2 pengguna setia kereta. Gini2 kita udah ngurangin potensi macet di Jakarta loh. Bayangin aja kalo semua penumpang komuter pada naek mobil atu2. Doooohhh, kayak apa pulak macetnya Jakarta inih? Makanya, biar kita nggak pindah ke laen hati beralih ke moda pribadi, kasih dong pelayanan yang memuaskan. Tambah gerbong kereta, tambahin jadwal perjalanan, on time in waktu datang and berangkat. 3 itu yang paling dasar and penting buat perkereta-apian kita. Yuk ah, jangan cuma komplen and menghujat aja. Bareng2 kita sukseskan sistem yang baru. Kalo nggak dari sekarang and dari kita, kapan lagi kita mau maju. Kalo nggak dipaksa, ya bakal gini2 aja, nggak ada perubahan. Kudu cemungud buat ngedukung sistem komuter kita yang baru ini. Kalo ada kritiik dan saran, sampein aja. Kemana? Nggak tau *sambit berjamaah* Coba aja nitip pesen ke petugas. Pasti nyampe. Mereka kan di garda paling depan. Harusnya ketika ada evaluasi, akan disampaikan. Dah ah segini duluk. Gw mo lanjut kerja. Udah hampir jam 2 ini. Errrrr….