Tags

,

Di suatu siang, ketika gw lagi puyeng berusaha nyelesaiin deadline kerjaan, tiba2 BB gw berdering… Ups, ada panggilan masuk dengan nomor yang nggak dikenal nih. Gw sih udah bisa nebak, pasti penawaran2 kredit2 ala tengkulak model pencekik leher. Biasanya sih gw angkat, tanpa babibu langsung gw bilang kalo gw lagi rapat. Tapi, berhubung keisengan gw lagi kumat and gw lagi bener2 butuh pencerahan, so dengan manisnya gw angkat tuh telepon.

Gw: “Ya, halo? Siapa ini ya?” (dengan suara diwibawain ala ibu2 pejabat)

X: “Ya, Ibu. Nama saya Putri Kaca (nama samaran, cencunyah) dari Bank Banyak Duit. Saya hanya menginformasikan kalo Ibu saat ini terpilih menjadi nasabah yang memperoleh pinjaman tanpa agunan atau Kredit Tanpa Agunan atau KTA. Bagaimana? Apakah Ibu tertarik?

Perlu diingat ya, Putri Kaca ini aslik suaranya muanise pol pake nampol and bicara ke gw tanpa titik koma, nyerocos tanpa bisa disela. Tapi gw jabanin dong tawarannya…

Gw: “Hmmm… Kebetulan saat ini saya lagi nggak butuh, Mbak. Maaf ya, mungkin lain kali saja, ya…”

Tapi dasar emang mbak2 pantang menyerah, tetep aja dong gencar nawarin gw produk KTA-nya.

X: “Ayolah, bu. Syaratnya mudah dan cepat. Cukup memberikan fotokopi KTP dan akan langsung kami proses.”

Gw: “Nggak deh, Mbak. Saya aja saat ini lagi bingung gimana ngabisin duit saya. Ini kok malah ditawarin suruh minjem ke bank. Makasih deh.”

X: (mulai kepo) “Oh, gitu ya, Bu. Ibu lagi banyak duit kalo gitu ya sekarang?”

Gw: “Iya nih, Mbak. Makanya, saya nggak ambil produk, Mbak.”

X: “Kalo gitu Ibu pinjemin aja duit ibu ke saya. Kebetulan saya butuh duit.”

Weleh, ni mbak2 minta diguyur aer got kali ya. Ngeyelnya pol plus udah mulai kliatan nyebelinnya.

Gw: “Lhah, Mbak. Situ tadi nawar2in saya KTA. Kebetulan saya lagi nggak butuh. Kalo situ butuh duit, kenapa nggak ambil aja KTA-nya buat mbak? Saya kan emang nggak butuh.”

X: “Begitu ya, Bu. Makasih banyak.”

Tut…tuuuttt…tuuuuutttt…

Putus…

Kayaknya si Mbak ngambek ma gw.

Hahaha…