Tags

,

Gw yang beberapa hari terakhir ini ada dalam posisi galau menggalau, pantes dong mengalami yang namanya degradasi produktivitas. Apalagi galaunya gw ada hubungannya langsung sama kerjaan gw. Makin kloplah degradasi gw ini.

Trus apa gw harus terus2an larut dalam kondisi degradasi yang makin parah trus lanjut ke demotivasi? Nggak lah yauw. Seperti prinsip artis, semakin terkenal and dapet kontrak stripping maka badai makin kencang berhembus, gw pikir yang gw alami juga sama. Ya anggep aja ini pengalaman buat makin dewasa. Ya nggak sih?

Jadi, apa yang gw lakuin? Thanks God ada yang namanya music and earphone ya, bo’. Kuping gw makin intens dengerin lagu2 pake earphone. Ketika di kantor nggak bisa dengerin music super kenceng, gw pake earphone buat setel music sekenceng apapun.

Hasilnya? Gw bisa konsen kerja and bisa ngelupain sejenak soal galaunya gw ketika gw berkutat di tumpukan map biru di meja gw. So, alhamdulillah nggak terlalu ada masalah soal output kerjaan meski lagi males2an.

Ada sih negatipnya. Kapan itu, gw nggak tau kalo ternyata gw dipanggil. Nggak denger cos jari lagi konsen ngetik and kuping lagi dipasang earphone. Tau2 pundak gw dijawil dari belakang, bo’. Dan tau siapa yang jawilin gw? DIREKTUR gw, cyiiiinnn..

Aslik, speechless. Mana katanya doi udah bediri lama di belakang gw. Wedew. Untung si ibu baek orangnya (harus dipuji, siapa tau belio baca this blog. Nyehehe…), jadi nerima maaf gw dong. Dan yang makin bikin gw nggak enak, ternyata si ibu sampe bela2in dateng ke meja gw tuh karena mo ngomongin jalan keluar dari kegalauan gw. Duuuuuhhh, maaf udah nyuekin Ibu, ya…

So, sampe sekarang gw masih asyik dengerin musik sih. Lumayan banged. Kayak punya dunia sendiri gitu. Apalagi mood kerja gw kan mulai diuji ketika naek kereta di pagi hari. Bayangin aja, udah galau, masih dibikin emosi sama kereta yang telat and ketahan2. Yang ada makin esmoni pan? Makanya asyik banged kalo gw dengerin musik kenceng ketika di kereta sama pas naek motor. Nggak denger suara2 di luar kuping gw. Mana earphone yang gw pake pas banget di kuping. Bener2 mereduksi suara dari luar sampe 0%. Mantaf banged. Cuma kadang ya itu tadi. Nggak ngeh kalo ditanya sama penumpang lain. Ampe gw jawabnya harus baca gerak bibirnya doi duluk. Gw dikira tulaski kali yak? Bodo ah.

Soal naek motor sambil dengerin musik, jangan dicontoh ya, sodara2. Cukup gw aja. Sebenernya gw juga niru dari Ayah sih. Cuma nggak tau volumenya sekenceng gw nggak. Pokoknya kalopun kebiasaan gw ditiru, kudu bener2 udah gape bawa motor and punya daya konsentrasi tingkat mahadewi. Gw aja cuma berani pasang musik di perjalanan rumah-stasiun-rumah. Lain itu kayaknya nggak deh.

Penapsaran sama lagu yang gw dengerin? Banyak sih. Tapi gw setel mode random/shuffle. Jadi nggak tau urutan2nya. Tapi udah hampir 2 minggu ini, gw cuma dengerin 2 lagu. Lagunya PINK “just give me reason” sama AVRIL “i wish you were here”. Nggak bosen? Nggak. Hahaha… Lagi banci abis sama lagunya PINK gegara nonton finalnya X Factor Indonesia. Tuh lagu pan dinyanyiin sama salah satu finalisnya (gw lupita namanya). Oiya Novita. Aslik jatuh cintrong sama tuh lagu. Mana si ayah punya mp3nya. Komplet dah. Minta dicopiin ke BB and tiap hari cuma dengerin tuh lagu. Nggak ada bosen2nya. Hahaha…

Sempet sih liat v-clipnya. Tapi langsung sensor karena ada si bocah. Gw juga dicopiin lagunya PINK yang judulnya I Try. Tapi baru sempet gw dengerin sekali. Masih belom bisa move sama lagu satunya. Sekarang sih pelan2 mulai dengerin lagunya avril. Buat gw sih asal lagunya enak didengerin, diputer berkali2 sampe soak nggak masalah sih. Lagian nggak ganggu orang juga. Beda ceritanya kalo gw dengerin pake PC kantor, trus yang diputer cuma itu2 muluk. Bisa2 bikin muntah kubikel tetangga.

Oke, segitu aja dulu deh. Udah sampe kantor ini. Jangan sampe gw disambit berjamaah (lagi) gegara dibilang ngeblog di kantor.

Hepi Kamis, all…